Ratusan Toko Roti Tutup di Sri Lanka Setelah Gas Untuk Memasak Habis

Devi
Selasa, 08 Maret 2022 | 14:31 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Hampir 1.000 toko roti telah ditutup di Sri Lanka karena kekurangan gas untuk memasak, kata asosiasi industri pada Senin (7 Maret), sebagai dampak dari berkurangnya cadangan devisa yang memantul ke perekonomian negara itu.

Negara kepulauan itu menghadapi krisis keuangan terburuk dalam satu dekade dengan cadangan devisa menyusut 70 persen menjadi $ 2,36 miliar (S $ 3,2 miliar) pada Januari, membuat pemerintah berjuang untuk membayar impor termasuk makanan, obat-obatan dan bahan bakar.

Baca juga: Adele Menghentikan Pertunjukan Publik Pertamanya Sebanyak 4 Kali Karena Hal Ini

Orang-orang mengantre di pompa bahan bakar di seluruh negeri dan penutupan beberapa pembangkit listrik telah menyebabkan pemadaman listrik bergilir, terkadang berlangsung lebih dari tujuh jam sehari. Kekurangan gas untuk memasak membuat harga roti hampir dua kali lipat menjadi sekitar 150 rupee ($2,70) di beberapa daerah perkotaan, kata NK Jayawardena, ketua Asosiasi Pemilik Toko Roti Ceylon.

"Jika situasi ini berlangsung selama satu minggu lagi, 90 persen toko roti harus tutup. Banyak pembuat roti yang mengambil pinjaman, mereka tidak akan mampu mengembalikannya," kata Jayawardena, yang asosiasinya terbesar di sektor ini di negara, mewakili sekitar 7.000 anggota. "Pemerintah harus segera menemukan solusi."

Dua juru bicara pemerintah tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar tentang toko roti itu, tetapi para menteri mengatakan mereka sedang bekerja untuk menormalkan distribusi bahan bakar.

Sementara produk roti bukanlah bahan pokok yang vital seperti beras, hampir setiap desa dan kota memiliki setidaknya satu toko roti yang menyediakan roti untuk kari dan makanan ringan untuk keluarga dan pekerja. Kekurangan gas juga melanda restoran-restoran kecil dan rumah tangga, dengan puluhan pengecer gas memasak terpaksa menghentikan bisnisnya karena kekurangan pasokan.

“Biasanya kami mendapatkan sekitar 100 tabung gas setiap dua hari. Sejak Senin lalu kami tidak mendapatkan apapun,” kata pemilik outlet ritel gas memasak Danusha Gunewardene kepada Reuters. "Saya memiliki seorang anak pengantar barang tetapi sekarang dia juga tidak memiliki pekerjaan dan tidak ada cara untuk mencari nafkah."

Baca juga: Fakta Menarik yang Tak Diketahui Banyak Orang Tentang Freddie Mercury

Seorang pejabat senior di Laugfs Gas, salah satu dari dua pemasok gas Sri Lanka, mengatakan impor terhenti karena bank menolak untuk membuka letter of credit. Perusahaan biasanya mendapatkan sekitar 15.000 ton gas dari Qatar dan Oman per bulan senilai $50 juta.

“Kami biasanya mengeluarkan 40.000-50.000 silinder ke pengecer per bulan tetapi sekarang berkurang menjadi kurang dari 2.000. Sejak Jumat lalu tidak ada pasokan yang dilepaskan,” pejabat itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitivitas situasi.

Juru bicara Laugfs dan pemasok utama lainnya, Litro Gas milik negara, menolak berkomentar. Sri Lanka akan menerima dua pengiriman diesel pada hari Senin dan satu lagi akhir pekan ini, yang diharapkan dapat mengurangi sebagian kekurangan bahan bakar, kata Sekretaris Kementerian Energi KDR Olga.

"Pengiriman 30.000 ton bahan bakar tungku juga telah merapat dan akan diturunkan mulai besok untuk memasok pembangkit listrik termal," kata Olga.


Informasi Anda Genggam


Loading...