Influencer Rusia Menangis Depresi Karena Larangan Instagram di Rusia

Devi
Kamis, 17 Maret 2022 | 16:35 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Perang berkelanjutan Rusia dengan Ukraina menyebabkan mereka mengalami reaksi digital berupa seruan kekerasan dari Ukraina terhadap invasi pasukan Rusia. Ini terjadi setelah Meta, yang memiliki Facebook dan Instagram, diduga membagikan kebijakan baru yang memungkinkan Ukraina untuk menerbitkan posting yang mendorong kekerasan terhadap Rusia.

Akibatnya, Presiden Rusia Vladimir Putin, telah melarang Instagram di negara mereka karena “menghasut kekerasan terhadap orang Rusia”, yang membuat kecewa para influencer media sosial Rusia.

Banyak dari influencer ini telah menggunakan akun Instagram mereka (sebelum ditutup) dan platform lain untuk menangis.

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Olga Buzova, 36 tahun , yang memiliki 23,1 juta pengikut di Instagram, berbagi bagaimana, dia merasa hidupnya diambil darinya dengan larangan Instagram. “Aku tidak takut untuk mengakui bahwa aku tidak ingin kehilanganmu. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Saya tidak tahu. Saya hanya berbagi hidup saya, pekerjaan saya dan jiwa saya. Saya tidak melakukan ini semua sebagai pekerjaan untuk saya – ini adalah bagian dari jiwa saya,”

“Rasanya seperti sebagian besar hati saya dan hidup saya diambil dari saya.”

Sebuah posting Twitter oleh NEXTA juga memamerkan influencer Rusia yang tidak dapat dihibur.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

“Apakah menurut Anda bagi saya, sebagai influencer Instagram, ini adalah sumber penghasilan? Bagi saya, itu (Instagram) hanya semua kehidupan, itu adalah jiwa. Itu yang dengannya saya bangun, tertidur, 5 tahun berturut-turut, ”katanya.

NEXTA, di sisi lain, berbagi, “Dia sama sekali tidak peduli dengan ribuan orang yang tewas, termasuk rekan senegaranya. Jelas, kekhawatiran terbesarnya saat ini adalah dia tidak akan bisa memposting foto makanan dari restoran .”

Dan banyak lainnya menggemakan sentimen NEXTA.

 

Instagram 5

Instagram 2

 

Instagram 3

Instagram 4

Meskipun dapat dimengerti bahwa bagi banyak orang, kehilangan halaman Instagram mereka berarti kehilangan pendapatan dan mata pencaharian mereka, tetapi itu masih lebih baik daripada menjadi korban perang, kehilangan orang yang Anda cintai dan bahkan nyawa Anda sendiri.

Mungkin para influencer ini sekarang dapat menghabiskan waktu mereka menekan presiden mereka untuk menghentikan perang agar akun mereka dapat kembali?

 


Informasi Anda Genggam


Loading...