Tahukah Anda, Era Dolar AS Diprediksi Segera Berakhir, Uang Akan Tergantikan Dengan Dua Hal Ini

Devi
Senin, 21 Maret 2022 | 17:27 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Pendiri bursa kripto BitMEX Arthur Hayes mengimbau sejumlah pihak untuk mengesampingkan masalah Rusia-Ukraina. Hayes mendorong berbagai pihak untuk menyadari dampak ekonomi yang disebabkan oleh sanksi ekonomi.

Sebelumnya, bank investasi global Credit Suisse memprediksi bahwa era dolar sebagai mata uang dunia akan akan mengalami keruntuhannya. Sementara aset digital dan emas akan menggantikan posisi dolar AS.

Baca juga: Suka Ngelawak, 4 Zodiak Ini Paling Humoris

Menilai hal tersebut, Hayes percaya ratusan miliar dolar bakal mengalir ke emas dan bitcoin pada dekade berikutnya. Di saat yang sama, dia juga meyakini “100%” bahwa krisis keuangan dan hiperinflasi dolar AS akan segera terjadi.

Menurut laman resmi blog BitMEX, menyatakan bahwa pembekuan lebih dari 600 miliar dolar AS dalam cadangan devisa Rusia akan menggoyahkan kepercayaan pemerintah dunia lain dalam menyimpan nilai mereka dalam perbendaharaan AS. China khususnya yang memiliki surplus anggaran terbesar di dunia lebih dari 273 miliar dolar AS per tahun tidak akan lagi menggunakan ini untuk meningkatkan posisi mata uang fiatnya.

Dengan demikian, perhitungan Hayes memprediksi bahwa China dan negara-negara surplus perdagangan lainnya akan melihat emas dan komoditas lain yang dapat disimpan untuk memarkir nilai sekitar 967 miliar dolar AS per tahun, yang dulunya milik mata uang fiat. Sebaliknya, ini akan sangat melemahkan kekuatan dolar AS, yang telah memerangi inflasi tertinggi yang pernah terjadi dalam 40 tahun.

“Fase peralihan akan kacau, akan bergejolak, akan berubah, tetapi 100% akan menjadi inflasi BESAR dalam mata uang fiat,” ujar mantan CEO BitMEX.

Federal Reserve baru-baru ini mengakhiri program pembelian Obligasi Negara AS untuk membantu mengekang harga yang meroket di seluruh negeri. Namun, ketika negara-negara lain memindahkan kekayaan mereka dari obligasi dan menjadi komoditas, The Fed akan dipaksa untuk membeli obligasi AS lagi untuk membiayai utangnya. Pembelian ini akan didanai, tentu saja, melalui pencetakan uang, yang akan berubah menjadi “hiperinflasi.”

Baca juga: 1 Desember: Fakta dan Peristiwa Tanggal Ini, Hari AIDS Internasional

Meskipun Bitcoin sering disebut sebagai “emas digital” oleh beberapa investor, Hayes mengatakan bahwa itu tidak maksimal. Bitcoin saat ini diperdagangkan lebih seperti saham teknologi daripada aset safe-haven, menunjukkan bahwa dunia belum mengenalinya karena sifat uang kerasnya. Dengan demikian, pemerintah akan menumpahkan sebagian besar uang mereka ke dalam emas fisik untuk saat ini, yang memiliki preseden filosofis dan historis sebagai instrumen moneter.

Tapi itu tidak berarti bahwa emas digital tidak mendapat manfaat: Hayes tetap “yakin” bahwa jika era emas baru ini terjadi, beberapa bank sentral akan memilih untuk mulai melakukan perdagangan Bitcoin daripada mengirim emas ke seluruh dunia untuk membayar satu sama lain.

“Sekali lagi, saya sepenuhnya yakin bahwa pada tingkat pribadi jika Anda yakin Anda harus membelanjakan fiat dan menghemat emas, lompatan mental untuk membelanjakan fiat dan menyimpan Bitcoin sangat kecil,” katanya.

Pendiri bursa menyimpulkan bahwa emas akan naik ke 10.000 dolar AS, dan Bitcoin ke 1.000.000 dolar AS karena runtuhnya fiat memicu “transfer kekayaan terbesar yang pernah ada di dunia.” 

Kendati demikian, spekulasi Hayes mengenai melambungnya harga emas dan bitcoin masih perlu kajian lebih dalam lagi dan membutuhkan waktu yang tidak sebentar untuk tembus ke harga setinggi itu.


Informasi Anda Genggam


Loading...