Ditampar, Dipaksa Makan, Hingga Tulang Patah, Pengasuh di China Diselidiki Atas Dugaan Pelecehan Bayi

Devi
Selasa, 22 Maret 2022 | 14:29 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Seorang pengasuh bayi di fasilitas perawatan bayi kelas atas sedang diselidiki karena diduga melecehkan seorang anak laki-laki berusia 28 hari, membuat tulang pahanya retak. Pemerintah kota Shiyan, provinsi Hubei, Cina tengah, sangat memperhatikan kasus ini setelah video tentang dugaan pelecehan menjadi viral, Jinan Daily melaporkan.

Pelecehan itu terungkap setelah orang tua anak itu memperhatikan dia mulai menangis terus menerus karena cedera pahanya. Orang tuanya membawanya ke rumah sakit di mana CT scan menunjukkan dia mengalami patah tulang di paha kirinya.

Baca juga: Ditahan di Polda Riau, Pelaku yang Rakit dan Ledakkan Bom Ngaku Kesal Dibully

Bayi itu telah tinggal di Taihe Baby and Mother Caring Club kelas atas sejak kelahirannya. Dia sebagian besar dirawat oleh perawat di institut sementara ibunya juga menjalani rehabilitasi di sana. Atas permintaan kuat dari orang tua bayi, institut mengizinkan mereka mengakses rekaman pengawasan.

Rekaman pemantauan diduga menunjukkan bahwa pada pukul 3 pagi pada tanggal 13 Maret, pengasuh, bermarga Chen, mengambil tutup botol susu dan menuangkan susu ke mulut bayi, lalu mencubit hidungnya untuk memaksanya menelan. Orang tua bayi tersebut mengatakan bahwa Chen selesai memberi susu 100ml kepada putra mereka dalam satu menit.

Sementara anak laki-laki itu berjuang, dia menekuk kakinya dengan paksa, yang diyakini orang tuanya adalah penyebab patah tulang paha. Dia juga terlihat dalam video menampar wajah bayinya ketika dia tidak mau minum susu selama menyusui dan menggelengkan kepalanya beberapa kali.

Baca juga: Sempat Meledak, Polda Riau Dikabarkan Bekuk Terduga Pemilik Bom Pipa di Inhu

Melihat bocah itu memuntahkan susu, Chen menyuruhnya duduk berlutut dan menekan dadanya dengan kasar. Akibatnya, anak laki-laki itu diduga mengalami cedera serius, kata bibinya, yang bermarga Yang.

"Tidak mungkin untuk memasang gips di sekitar pahanya yang kecil. Jadi dia dilengkapi dengan bingkai pendukung untuk memperbaiki tulangnya. Saat ini ada dua bingkai, satu di bahunya dan satu di pahanya," katanya kepada Guizhou TV.

Yang mengatakan bocah itu dirawat di inkubator di rumah sakit karena dia tidak bisa mengenakan pakaian karena cedera. Chen telah dibebaskan dengan jaminan karena dia hamil empat bulan, menurut Yang. Institut Taihe diperintahkan oleh pihak berwenang untuk ditutup untuk perbaikan.

"Dia monster. Bagaimana dia bisa melakukan itu? Dia harus dihukum berat," komentar salah satu pengguna di Douyin.

"Dia akan segera punya bayi. Mengapa dia memperlakukan bayi kecil dengan begitu kasar?" tulis orang lain.

Baca juga: Sempat Meledak, Polda Riau Dikabarkan Bekuk Terduga Pemilik Bom Pipa di Inhu

Bayi kecil sering mengalami pelecehan di tangan pengasuh mereka di Cina daratan. Awal bulan ini, sepasang suami istri melaporkan kepada polisi di Shenyang, provinsi Liaoning, China timur laut, bahwa pengasuh mereka telah memukuli dan menggoyang-goyangkan anak laki-laki mereka yang berusia tujuh bulan.

Pada bulan Maret tahun lalu, seorang pembantu di Chongqing tertangkap kamera sedang menggoyang-goyangkan bayi perempuan berusia 40 hari dengan kasar dan melemparkannya ke udara. Wanita itu juga terlihat menampar dan mencubit wajah bayi itu. Orang tua bayi tersebut melaporkan kasus tersebut ke polisi.


Informasi Anda Genggam


Loading...