Harga Bitcoin Melonjak, Capai Harga Tertinggi Sepanjang 2022

Devi
Senin, 28 Maret 2022 | 13:58 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Harga Bitocin kembali memasuki masa-masa bullish. Kenaikan harga mata uang kripto ini dalam tujuh hari sudah  mendekati 9% dan telah menempatkan harga BTC dengan kuat setiap minggu sepanjang tahun ini. Bahkan Bitcoin melonjak 4,41% menjadi 46,499,29 (Rp668 juta )pada 22:07 GMT pada Minggu, 27 Maret. Ini  menambahkan 1,963,64 solar AS (Rp282 juta) dibandingkan penutupan sebelumnya.

Dilansir dari VOI, Bitcoin, cryptocurrency terbesar dan paling terkenal di dunia, bahkan sudah naik 41,1% dari level terendah tahun ini di  32.950,72 (Rp473, 3 juta )pada 24 Januari.

Baca juga: Pasang Baliho Riau Murah Meriah di Swastika Advertising

Ether, koin yang terhubung ke jaringan blockchain ethereum, juga melonjak 3,92% menjadi 3,270,67 dolar AS (Rp46,9 juta) pada Minggu, 27 Maret, menambahkan 123,45 dolar AS (Rp1,7 juta) ke penutupan sebelumnya.

Bitcoin (BTC) melihat lonjakan baru mendekati  45.000 dolar AS semalam hingga 27 Maret karena perdagangan pada akhir pekan tampaknya memberikan penutupan bullish yang meyakinkan.

Data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView menunjukkan BTC/USD bergerak kembali ke level yang lebih tinggi yang terlihat beberapa hari sebelumnya setelah penolakan tepat di atas angka 45.000 dolar AS.

Sementara masih dalam kisaran perdagangan yang diperpanjang dengan  46.000 dolar AS sebagai batas tertingginya, pasangan ini masih berada di radar pedagang jangka panjang karena penutupan mingguan semakin dekat. Ini cenderung menjadi harga  tertinggi di Bitcoin tahun ini sejauh ini.

Pedagang dan analis populer Rekt Capital menambahkan bahwa rata-rata pergerakan eksponensial (EMA) 21-minggu Bitcoin juga sejalan untuk pembalikan sebagai resistensi — sesuatu yang telah melayani kenaikan dengan baik pada tahun 2021.

Namun, beberapa tidak yakin dengan kekuatan level saat ini. Di antara mereka adalah sesama pedagang dan analis Crypto Ed, yang memperingatkan bahwa membeli ke resistensi jangka panjang hampir  46.000 dolar AS, pada pembukaan tahunan tidak masuk akal dalam hal rasio risiko / imbalan.

Baca juga: Waspada! Layanan 'Pay Later' Membuat Perempuan Asal Kalimantan Dililit Hutang

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, pengamat yang lain telah berpendapat bahwa penembusan tren yang lebih signifikan diperlukan untuk Bitcoin agar mereka dapat membalikkan keseluruhan bullish dan mengambil posisi buy. Sementara itu, penelitian on-chain mengungkapkan bahwa pasar spot, bukan derivatif, yang memimpin selama seminggu terakhir.

Ini adalah bullish dalam dirinya sendiri, co-founder Glassnode Yann Allemann dan Jan Happel berargumen di Twitter akhir pekan ini, karena secara historis, kenaikan berkelanjutan didorong oleh permintaan spot. Namun, derivatif sendiri tidak terlalu mengkhawatirkan, karena tingkat pendanaan tetap netral hingga negatif meskipun ada kenaikan menuju puncak kisaran perdagangan Bitcoin.


Harga Bitcoin
Informasi Anda Genggam


Loading...