Bisakah Saya Sebarkan Virus COVID-19 Padahal Sudah Divaksin? Begini Paparan Ahli

Amerita
Sabtu, 02 April 2022 | 22:18 WIB
ilustrasi/net R24/ame ilustrasi/net
Bea Cukai

RIAU24.COM - Apakah saya masih dapat menyebarkan virus korona setelah saya divaksinasi?

Baca juga: Bubuk Ajaib Untuk Menurunkan Berat Badan: 1 Campuran Bubuk Ajaib Ini Dapat Membantu Anda Mengurangi Berat Hingga Beberapa Kilogram


Hal ini mungkin saja. Para ahli mengatakan risikonya rendah, tetapi masih mempelajari seberapa baik suntikan tersebut dapat menumpulkan penyebaran virus.

Vaksin saat ini sangat efektif dalam mencegah orang sakit parah karena COVID-19.

Baca juga: 5 Masalah Kesehatan Mental yang Mempengaruhi Berat Badan Anda


Tetapi meskipun orang yang divaksinasi tidak sakit, mereka mungkin tetap terinfeksi tanpa menunjukkan gejala apa pun. Para ahli berpikir vaksin juga akan membatasi kemungkinan orang-orang itu menyebarkan virus.

“Orang yang divaksinasi mengendalikan virus dengan lebih baik, sehingga kemungkinan penularan akan sangat berkurang,” kata Dr. Robert Gallo, ahli virus di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland.

Di antara bukti sejauh ini: Studi menunjukkan jika orang benar-benar terinfeksi meskipun telah divaksinasi, mereka menyimpan lebih sedikit virus corona di hidung daripada yang tidak divaksinasi. Itu membuatnya lebih sulit untuk disebarkan.
Mencoba menjawab pertanyaan tersebut, A.S. memulai penelitian terhadap mahasiswa yang bersedia menjalani tes usap hidung setiap hari.

Mengingat ketidakpastian dan datangnya varian yang lebih menular, para ahli mengatakan orang yang divaksinasi penuh harus terus memakai masker dan jarak sosial di depan umum dan saat mengunjungi orang yang tidak divaksinasi yang berisiko tinggi terkena penyakit parah jika terinfeksi.

"Kami masih harus berhati-hati," kata Gallo. "Vaksin itu penting. Tapi ini bukanlah obat untuk mengakhiri epidemi besok."

Faktor lain juga dapat memengaruhi kemungkinan orang yang divaksinasi menyebarkan virus, termasuk tingkat vaksinasi di komunitas dan apakah ada lonjakan kasus yang sedang berlangsung secara lokal.


Vaksin
Informasi Anda Genggam


Loading...