Bayi Baru Lahir Meninggal dan Jutaan Kelaparan Saat Krisis Kemanusiaan Mendalam di Afghanistan

Devi
Senin, 04 April 2022 | 11:00 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Sebanyak 13.726 bayi baru lahir dan ibu meninggal karena kekurangan gizi, orang menjual ginjal dan bahkan anak-anaknya untuk bertahan hidup, dan 23 juta orang menghadapi kelaparan . Itulah sekilas tentang krisis kemanusiaan dan ekonomi yang melanda negara Afghanistan yang dikuasai Taliban.

Menurut mantan presenter radio berusia 24 tahun dari Afghanistan utara, Farahanaz, yang namanya telah diubah untuk melindungi identitasnya, “Sudah lebih dari 24 jam sejak saya 'makanan yang layak. Sebagai orang dewasa, kami bisa mengaturnya, tetapi ketika anak-anak meminta makanan, saya tidak tahu harus berkata apa kepada mereka.”

Baca juga: Sssttt! China Diam-diam Lakukan Hal Tak Terduga Ini Pada Rusia

Sambil menahan air matanya, dia berkata lebih lanjut. “Ada rasa putus asa yang terlihat di antara jutaan orang Afghanistan; orang menjual bayi dan anak perempuan mereka untuk bertahan hidup. Namun warga Afghanistan kehilangan nyawa mereka.” 

Ketika keluarga bisa makan, seringkali hanya roti, dan terkadang dengan sayuran, disertai dengan teh hijau encer. Kadang-kadang ada gula untuk dimasukkan ke dalam teh, yang merupakan kemewahan yang langka akhir-akhir ini, karena mereka berjuang untuk bertahan hidup setelah Farahanaz, satu-satunya pencari nafkah untuk keluarga dengan delapan orang, kehilangan pekerjaannya setelah Taliban mengambil alih negara.

Keluarga Farhanaz adalah di antara 23 juta warga Afghanistan yang menghadapi kelaparan, dalam apa yang telah menjadi krisis kelaparan "proporsi yang tak tertandingi", menurut Dr Ramiz Alakbarov, wakil wakil khusus Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK



Sejak Taliban kembali berkuasa, hampir 60% wanita yang bekerja di media kehilangan pekerjaan mereka, menurut Federasi Jurnalis Internasional, lebih dari 90% di antaranya adalah pencari nafkah keluarga tunggal. Menurut data Kementerian Kesehatan Masyarakat (Kemenkes) awal bulan ini, hampir 13.700 bayi baru lahir dan 26 ibu meninggal pada 2022 karena kekurangan gizi .

“Di Afghanistan, 95% populasinya tidak cukup makan. Ini adalah angka yang sangat tinggi sehingga hampir tidak terbayangkan. Namun yang menghancurkan, ini adalah kenyataan yang pahit,” kata Dr. Ramiz Alakbarov, wakil wakil khusus Sekjen PBB Antonio Guterres.

Dr Wahid Majrooh, mantan menteri kesehatan masyarakat Afghanistan mengatakan, “Para ibu tidak dapat membayar perawatan antenatal dan postnatal mereka, dan terbukti angka kematian dan kesakitan ibu meningkat pesat, dan juga mempengaruhi kematian anak.” 

Orang tua Afghanistan berbondong-bondong ke rumah sakit dan klinik dengan "bayi sakit dan anak-anak layu sampai tulang mereka" ketika petugas kesehatan berjuang untuk memberikan perawatan dan perawatan yang diperlukan.


Informasi Anda Genggam


Loading...