Banjir dan Tanah Longsor Menewaskan Sedikitnya 25 Orang di Filipina

Devi
Selasa, 12 April 2022 | 13:20 WIB
Aliran air coklat berlumpur di daerah longsor di Baybay City di provinsi Leyte di mana setidaknya 25 orang tewas dalam badai tropis Megi [Filippine Coast Guard via AP Photo] R24/dev Aliran air coklat berlumpur di daerah longsor di Baybay City di provinsi Leyte di mana setidaknya 25 orang tewas dalam badai tropis Megi [Filippine Coast Guard via AP Photo]

RIAU24.COM - Sedikitnya 25 orang tewas dalam hujan lebat dan tanah longsor yang disebabkan oleh badai tropis Megi, badai pertama musim yang melanda kepulauan Asia Tenggara itu, yang melanda Filipina tengah dan selatan. Megi mendarat pada hari Minggu dengan kecepatan angin hingga 65 kilometer (40 mil) per jam dan hembusan hingga 80km/jam (50mph). Filipina biasanya melihat sekitar 20 badai seperti itu setiap tahun.

Sekitar 22 penduduk desa dipastikan tewas akibat tanah longsor di empat desa di provinsi Leyte tengah pada Minggu dan Senin, kata Kepala Polisi Kota Joemen Collado. Setidaknya enam orang lainnya dilaporkan hilang dalam tanah longsor, dan pencarian sedang dilakukan, tambahnya.

Baca juga: Mumbai berjuang untuk menahan wabah campak saat virus membunuh 10 anak

Tiga kematian terkait badai lainnya dilaporkan oleh badan tanggap bencana utama pemerintah di wilayah Davao selatan.

“Di satu desa, tanah longsor terjadi dan korban lainnya, sayangnya, juga hanyut oleh gelombang air,” kata Collado kepada jaringan radio DZBB. "Setidaknya ada enam yang hilang tetapi mungkin ada lebih banyak lagi."

Hampir 200 banjir dilaporkan di berbagai daerah di provinsi tengah dan selatan selama akhir pekan, memaksa sekitar 30.000 keluarga meninggalkan rumah mereka, kata para pejabat.

Gambar yang dibagikan oleh biro pemadam kebakaran setempat pada hari Senin menunjukkan tim penyelamat mengarungi rumah yang sebagian terendam dan menggali korban selamat di daerah yang dilanda tanah longsor.

Baca juga: Jepang: Pengunduran Diri Menteri Kabinet Ketiga Dalam Sebulan Memberi Tekanan Pada PM Fumio Kishida

Badai tropis Megi diperkirakan melemah hingga 45km/jam (28mph) dan bergerak kembali ke laut pada Selasa, kata biro cuaca negara bagian. Negara Asia Tenggara ini juga terletak di 'Cincin Api' Pasifik, tempat banyak letusan gunung berapi dan gempa bumi dunia terjadi.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...