Di Desa-desa Thailand, Geng-geng Asal Cina Merekrut Warga yang Putus Asa Untuk Bekerja

Devi
Rabu, 13 April 2022 | 08:43 WIB
Polisi Thailand mengatakan mereka baru-baru ini menyelamatkan dua lusin orang yang ditahan di luar kehendak mereka oleh geng-geng penipu China di Sihanoukville, Kamboja [Atas nama grup Facebook Sai Mai Will Survive] R24/dev Polisi Thailand mengatakan mereka baru-baru ini menyelamatkan dua lusin orang yang ditahan di luar kehendak mereka oleh geng-geng penipu China di Sihanoukville, Kamboja [Atas nama grup Facebook Sai Mai Will Survive]
Bea Cukai

RIAU24.COM - Para pialang tiba di Poipet, sebuah kota perbatasan Kamboja yang berjarak hanya satu jam perjalanan dari Teerapat dan rumah Dao di Thailand timur. Mereka dijanjikan pekerjaan penjualan online dengan gaji tinggi.

Setelah lebih dari dua tahun dilanda kemiskinan akibat pandemi, Teerapat dan Dao rela mengambil hampir semua pekerjaan dari desa terpencil mereka. Tetapi pada hari berikutnya, pasangan itu mulai menyadari bahwa mereka telah melakukan kesalahan besar. Setelah didorong jauh melintasi perbatasan ke kota pantai Kamboja yang sarat kejahatan, Sihanoukville, Teerapat dan Dao menuduh bahwa mereka diperintahkan untuk tinggal di dalam kompleks 12 lantai yang dijaga ketat di mana “bos” China memberikan instruksi mereka melalui seorang penerjemah.

"Pekerjaan" mereka dengan cepat terungkap sebagai penipuan, menurut wawancara dengan pasangan itu dan menguatkan informasi polisi. Alih-alih penjualan online, Teerapat dan Dao mengatakan bahwa mereka diarahkan untuk melakukan panggilan telepon yang tidak diminta dengan menyamar sebagai petugas bea cukai, polisi, atau calon investor yang ingin mengamankan transfer bank.

Pasangan itu menuduh mereka masing-masing diharapkan untuk menipu setidaknya 500.000 baht ($ 15.000) setiap bulan bersama dengan lusinan lainnya di kompleks itu, sambil menghadapi ancaman dijual ke geng lain jika mereka gagal mencapai angka.

“Saya biasanya tidak mempercayai orang dengan mudah,” kata Teerapat kepada Al Jazeera, berbicara dengan nama samaran karena takut akan pembalasan.

“Tetapi kami berdua sangat membutuhkan uang sehingga ketika broker mengatakan bahwa kami dapat menghasilkan hingga USD 2.000 per bulan – dengan semua yang dibayar, transportasi, dan kamar serta makan – kami yakin. Seandainya saya tahu bahwa pekerjaan saya adalah menipu orang Thailand lainnya, saya tidak akan pernah pergi,” tambah Teerapat.

Baca juga: Garuda Indonesia Akan Terbangkan 7.000 PMI ke Korea Selatan Tahun ini

Polisi Thailand mengatakan mungkin ada lebih dari 1500 orang Thailand yang terperangkap di Sihanoukville, ditahan di luar kehendak mereka oleh geng-geng penipu. Dua lusin dari mereka diselamatkan pada hari Minggu dari townhouse 10 lantai yang disegel di balik kawat berduri dan ditutupi oleh kamera keamanan, menurut pihak berwenang Thailand, menyusul negosiasi panjang antara polisi Thailand yang melakukan perjalanan ke Kamboja dan sekelompok pria China.

Polisi Thailand dengan tersangka korban geng penipuan China

“Dengan rekan-rekan Kamboja kami, kami telah berhasil menyelamatkan 700 warga Thailand secara total sejauh ini. Kami telah mengeluarkan surat perintah perdagangan manusia untuk geng-geng terorganisir internasional serta para perantara yang diadili yang menyelundupkan orang Thailand melalui penyeberangan perbatasan ilegal ke Kamboja, ” Letnan Jenderal Surachate Hakparn, seorang perwira polisi senior Thailand, mengatakan dalam sebuah pernyataan. 

Laporan media dari seluruh Asia Tenggara menuduh ratusan orang Malaysia, Filipina, dan Indonesia juga telah dipancing ke Kamboja oleh kelompok kejahatan terorganisir yang berbasis di dan sekitar Sihanoukville, sebuah kota yang terkenal dengan reputasinya yang melanggar hukum, kasino, dan geng kriminal China.

Di Thailand, adalah normal bagi para calo untuk melakukan perjalanan antara desa-desa miskin yang menawarkan pekerjaan kepada penduduk setempat, terutama setelah panen selesai dan setengah pengangguran merajalela. Banyak petani mencari peruntungan dengan pekerjaan bergaji lebih baik, terkadang di luar negeri. Tetapi yang lain akhirnya bekerja di kapal penangkap ikan dan pabrik yang dioperasikan oleh sindikat kriminal yang membayar sedikit – atau bahkan tidak sama sekali.

Geng penipuan telepon adalah pendatang baru dalam permainan.

“Sebagian besar gembong berada di China tetapi mereka mempekerjakan orang-orang di negara tetangga,” Kolonel Polisi Krissana Pattanacharoen, juru bicara Polisi Kerajaan Thailand, mengatakan kepada Al Jazeera.

Sekitar 700 orang Thailand telah dipulangkan sejauh ini dari Kamboja, mayoritas dari mereka dipaksa ke dalam jeratan utang dengan label harga beberapa ribu dolar untuk kebebasan mereka, menurut polisi. “Ketika rekrutan Thailand mengetahui bahwa tugas mereka adalah menipu sesama warga Thailand, mereka tidak ingin melakukannya lagi,” kata Krissana. "Tapi mereka tidak bisa pergi sehingga mereka harus terus bekerja untuk geng."

Pihak berwenang mengatakan penipuan telah dilakukan dalam skala industri, menipu warga Thailand hingga jutaan dolar sejak pandemi dimulai.

Teerapat dan Dao mengatakan mereka melarikan diri setelah 10 hari. Setelah Dao dinyatakan positif COVID-19, para penculiknya yang kebingungan mengizinkan Teerapat berkeliling desanya untuk meminjam “biaya” USD 3.000 untuk pembebasan mereka guna mencari bantuan medis di luar kompleks.

“Semua orang ingin pergi. Tetapi kebanyakan tidak dapat menemukan cukup uang untuk melunasi perbudakan mereka. Ayah saya harus meminjam uang untuk mengembalikan kami, sekarang kami semua terlilit hutang dan kami masih menganggur," kata Dao. 

Baca juga: Covid-19 Memperparah Masalah Kesehatan Mental Anak-anak Dari Wilayah yang Terpinggirkan

Mon, 37, dapat mengingat tanggal dan waktu yang tepat – 11 pagi, 24 Januari – ketika dia mengangkat telepon yang akan menghancurkan hidupnya. Pria di telepon itu mengatakan dia menelepon dari kantor pusat Thailand Post dan telah menerima pengaduan dari polisi di Bang Lamung, Chonburi, bahwa seorang tersangka pencuci uang telah ditangkap dengan lima kartu ATM, tiga buku tabungan rekening bank dan sembilan paspor di tangannya. nama. Dia mengatakan kepada Mon yang panik bahwa panggilan itu akan dialihkan ke kantor polisi yang menangani kasus tersebut.

Pria lain yang mengidentifikasi dirinya sebagai pengawas di stasiun Bang Lamung – yang namanya dikonfirmasi oleh Mon melalui pencarian di internet – kemudian mengatakan kepadanya bahwa itu adalah prosedur standar untuk melakukan transfer ke rekening polisi untuk membuktikan bahwa dia tidak terkait dengan pencucian uang. Uang itu akan dikembalikan beberapa jam kemudian, katanya.

“Jadi saya mentransfer semua uang saya … sekitar 200.000 baht,” kata Mon.

Uang itu tidak pernah dikembalikan. Mon hanyalah salah satu dari tujuh orang di Phuket yang telah ditipu minggu itu, salah satunya mentransfer 400.000 baht (hampir $12.000).

“Saya tidak akan mendapatkan uang saya kembali, tetapi saya ingin para penipu ini diadili,” kata Mon. “Saya merawat orang tua dan anak saya. Saya punya tagihan, pembayaran mobil setiap bulan … sekarang saya harus mengambil pinjaman dan melakukan pekerjaan tambahan.”

Pada waktu yang hampir bersamaan dengan Mon, Teerapat dan Dao direkrut sebagai peserta dalam jaringan penipuan di Sihanoukville sekitar 1.500 km (932 mil) jauhnya.

Teerapat dan Dao mengatakan mereka tidak pernah mengetahui nama dua bos Cina mereka, atau penerjemah Cina yang mengeluarkan instruksi mereka dalam bahasa Thailand dan menguping panggilan telepon untuk memastikan mereka mematuhi naskah.

Geng-geng Cina menggabungkan Kamboja

Pasangan itu mengatakan call center dibagi menjadi tiga "saluran" yang berjumlah 120 orang. Kelompok pertama ditugaskan untuk menggali melalui internet untuk kontak yang dapat dihubungi, mengumpulkan nomor ID Thailand, saldo bank, alamat, dan detail akun untuk mengumpulkan penipuan yang meyakinkan.

Baris kedua – milik mereka – bertugas menyamar sebagai petugas bea cukai atau pekerja pos untuk melakukan panggilan pertama dan mengatur umpan untuk penipuan. Kelompok ketiga adalah “closers” yang akan menyamar sebagai polisi untuk membujuk para korban agar mentransfer uang.

“Perusahaan menghasilkan sekitar 10 juta baht ($300.000) per hari,” kata Teerapat.

“Mereka menipu ribuan orang Thailand setiap hari dan orang-orang ini memiliki empat cabang berbeda dari pusat panggilan ini di Kamboja,” kata Dao.

Pejabat polisi mengatakan banyak korban tidak pernah melapor, sementara hasil penipuan disembunyikan dengan baik, termasuk melalui penggunaan cryptocurrency.

Begitu penipuan habis, geng akan menciptakan yang lain untuk menggantikannya, kata Kridsana, juru bicara polisi.

“Geng-geng penipu ini seperti jamur… kepala-kepala baru terus bermunculan dengan warna dan corak yang berbeda-beda,” katanya.

Sementara itu, pihak berwenang China kurang memperhatikan kejahatan yang dilakukan jauh dari pantai mereka yang tidak menargetkan warga negara mereka, tambah Krissana. Dalam utang dan tidak bekerja tetapi kembali ke rumah, Dao bersyukur dia dan suaminya berhasil kembali ke Thailand pada awal Februari.

“Tapi saya masih bermimpi duduk di ruangan itu, telepon terus berdering,” katanya.

Bagi Mon, biaya terbesar adalah kecemasan yang terus-menerus dan harga diri yang rusak. "Orang-orang bertanya 'mengapa Anda percaya mereka?'" katanya. "Saya memberi tahu mereka bahwa Anda tidak akan pernah bisa mengerti sampai itu terjadi pada Anda."


Informasi Anda Genggam


Loading...