Ilmuwan Sebut Badai Geomagnetik Besar-besaran Kemungkinan Akan Menabrak Bumi Dalam 48 Jam, Dapat Menyebabkan Pemadaman Global

Devi
Kamis, 14 April 2022 | 10:54 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - National Aeronautics and Space Administration (NASA) dan National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) telah mengatakan bahwa Coronal Mass Ejection (CME) dengan energi intensitas tinggi dapat menghantam Bumi besok, sehingga memicu badai geomagnetik yang dapat menghancurkan listrik grid dan produk terkait lainnya. 

Selanjutnya, model proyeksi dari NASA dan NOAA telah menunjukkan bahwa mega-badai dengan energi intensitas tinggi ini akan bertabrakan dengan medan magnet bumi pada 14 April (Kamis) dan kemudian akan meningkat karena aliran angin matahari yang sangat cepat. 

Baca juga: Hati-hati Pengguna Android! Malware Ini Dapat Menguras Dompet Seluler Anda Dengan Mematikan Wi-Fi Anda

“Kecocokan model kami menunjukkan kemungkinan dampak Bumi yang sangat tinggi pada 14 April 2022, dengan kecepatan berkisar antara 429-575 km/s. Diperkirakan akan terjadi gangguan geomagnetik Rendah hingga Sedang. Saat ini, angin matahari dan kondisi lingkungan antariksa dekat Bumi kembali ke tingkat nominal”, cuit Center of Excellence in Space Sciences India (CESSI). 

Dr Tamitha Skov, fisikawan cuaca luar angkasa terkenal, juga mengeluarkan peringatan untuk hal yang sama. “Letusan filamen yang indah di Zona Serangan Bumi! Model prediksi badai matahari NOAA dan NASA menunjukkan dampak pada 14 April tengah hari! Harapkan aurora hingga pertengahan garis lintang, gangguan sporadis penerimaan GPS & propagasi radio amatir, terutama di sisi malam Bumi!” katanya.

Kerusakan yang Dapat Diprediksi

  • Karena badai geomagnetik, daerah di ketinggian yang lebih tinggi di Bumi mungkin menghadapi pemadaman listrik
  • Gangguan sinyal radio.
  • Operator radio amatir mungkin  menghadapi gangguan
  • Pengguna  GPS mungkin menghadapi gangguan
  • Badai matahari dapat mempengaruhi sinyal ponsel dan menyebabkan pemadaman.

Baca juga: iPhone 13 Mini Pink, Hadir di Indonesia Dengan Banyak Keunggulan

Apa itu Badai Geomagnetik?

Badai geomagnetik, juga dikenal sebagai badai magnet, adalah gangguan sementara pada magnetosfer bumi yang disebabkan oleh gelombang kejut angin matahari dan/atau awan medan magnet yang berinteraksi dengan medan magnet bumi. Gangguan yang mendorong badai magnet bisa berupa solar coronal mass ejection (CME) atau (apalagi parahnya) co-rotating interaction region (CIR), aliran angin matahari berkecepatan tinggi yang berasal dari lubang koronal. Frekuensi badai geomagnetik meningkat dan menurun dengan siklus bintik matahari. Selama maksimum matahari, badai geomagnetik lebih sering terjadi, dengan mayoritas didorong oleh CME.


Informasi Anda Genggam


Loading...