Pasukan Israel Menyerbu Masjid Al-Aqsa, Lebih Dari 150 Warga Palestina Terluka

Devi
Jumat, 15 April 2022 | 21:25 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM -  MIsrael telah menggerebek kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki, dengan petugas medis melaporkan sedikitnya 152 warga Palestina terluka dalam kekerasan berikutnya ketika ratusan ditahan.

Wakaf Islam yang menjalankan situs tersebut mengatakan polisi Israel mulai berlaku sebelum fajar pada hari Jumat, ketika ribuan jemaah berkumpul di masjid untuk sholat subuh.

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper



Video yang beredar online menunjukkan warga Palestina melempar batu dan polisi menembakkan gas air mata dan granat kejut. Yang lain menunjukkan jamaah membarikade diri mereka di dalam masjid di tengah apa yang tampak seperti awan gas air mata.

Layanan darurat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan telah mengevakuasi sebagian besar korban luka ke rumah sakit. Wakaf mengatakan salah satu penjaga di lokasi ditembak di mata dengan peluru karet.

Bulan Sabit Merah Palestina menambahkan bahwa pasukan Israel telah menghalangi kedatangan ambulans dan paramedis ke masjid, karena media Palestina mengatakan puluhan jemaah yang terluka masih terjebak di dalam kompleks.

Polisi Israel mengatakan mereka menangkap setidaknya 300 warga Palestina selama eskalasi terbaru. Namun, sumber Palestina menyebutkan jumlahnya 400.

Polisi Israel mengatakan mereka memasuki kompleks, situs tersuci ketiga dalam Islam dan dihormati oleh orang-orang Yahudi sebagai Temple Mount, untuk membubarkan kerumunan "kekerasan" yang tersisa di akhir sholat subuh.

Mereka mengatakan mereka masuk "untuk membubarkan dan mendorong kembali" kerumunan setelah sekelompok orang Palestina mulai melemparkan batu ke arah ruang doa Yahudi di Tembok Barat.

Tetapi juru kamera Palestina, Rami al-Khatib, yang menyaksikan serangan itu, mengatakan: “Mereka [pasukan Israel] secara brutal mengosongkan kompleks itu. Mereka menyerang staf masjid, orang biasa, orang tua, orang muda.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan



“Ada banyak orang yang terluka, mereka menembakkan peluru karet di dalam kompleks Masjid Al-Aqsha. Mereka memukuli semua orang, bahkan paramedis, mereka memukul mereka,” kata al-Khatib, yang juga terluka.

Dilaporkan dari Gerbang Damaskus, Najwan al-Samri dari Al Jazeera mengatakan polisi Israel menyerbu kompleks masjid tanpa alasan dan menyerang jemaah di dekat ruang sholat Qibly setelah sholat subuh.

Dia menambahkan bahwa eskalasi terjadi ketika kelompok sayap kanan Yahudi menyerukan penggerebekan kompleks Masjid Al-Aqsa selama liburan Paskah Yahudi, dan persembahan hewan kurban di halamannya, yang belum pernah terjadi sejak zaman kuno.

Analis politik senior Al Jazeera Marwan Bishara menyalahkan pendudukan Israel, “ketidakpedulian masyarakat internasional terhadap penderitaan Palestina” di tengah krisis Ukraina, dan “kelumpuhan kepemimpinan Palestina” sebagai alasan di balik perkembangan terakhir di Yerusalem.

Menanggapi perkembangan tersebut, kepresidenan Palestina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penyerbuan kompleks Masjid Al-Aqsa oleh polisi Israel adalah “perkembangan berbahaya” dan “deklarasi perang”.

Ia menambahkan bahwa orang-orang Palestina tidak akan membiarkan pasukan pendudukan Israel dan pemukim Yahudi untuk mengambil alih situs suci, dan meminta masyarakat internasional untuk “mengakhiri agresi Israel”.

Ismail Haniyeh, kepala biro politik Hamas yang mengatur Jalur Gaza mengatakan keputusan rakyat Palestina akan mempertahankan dan melindungi Masjid Al-Aqsa dengan segala cara. Dia menambahkan tidak ada tempat untuk "penyusup" di Yerusalem.

Hamas juga meminta orang-orang Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan Israel untuk bersatu mendukung Yerusalem dan Masjid Al-Aqsa.

Di pihaknya, Ofir Gendelman, juru bicara Perdana Menteri Israel Naftali Bennett, mengatakan Israel tidak akan membiarkan mereka yang dia gambarkan sebagai "perusuh" menghalangi shalat di Yerusalem dan mengganggu ketertiban umum.

Gendelman menuduh “preman Palestina” melemparkan batu tanpa alasan dengan tujuan mengobarkan situasi di Masjid Al-Aqsha. Dia mengatakan polisi Israel dipaksa memasuki kompleks untuk membubarkan kerumunan dan menenangkan situasi.

Ketegangan meningkat dalam beberapa pekan terakhir. Israel telah melakukan penangkapan dan serangan militer di Tepi Barat yang diduduki secara ilegal setelah serangkaian serangan mematikan oleh warga Palestina di dalam wilayah Israel, memicu bentrokan di mana beberapa warga Palestina telah tewas, termasuk tujuh sejak Rabu.

Puluhan ribu warga Palestina diperkirakan akan berkumpul di Al-Aqsa untuk salat Jumat sore saat umat Islam menjalankan bulan suci Ramadhan.

Protes dan penggerebekan selama berminggu-minggu di Al-Aqsa selama Ramadhan tahun lalu meningkat menjadi serangan 11 hari di Jalur Gaza yang terkepung.

Perang tersebut menyebabkan kematian sedikitnya 260 orang Palestina, serta 13 orang Israel, dan kehancuran yang signifikan di wilayah yang sudah miskin itu.

Ramadhan tahun ini bertepatan dengan hari raya Paskah Yahudi dan pekan suci umat Kristen, membawa ribuan peziarah dan pengunjung lainnya ke Yerusalem.


Informasi Anda Genggam


Loading...