Mengenal Pengertian dan Gejala Glaukoma, Penyebab Kebutaan Nomor Dua di Dunia

Amerita
Sabtu, 16 April 2022 | 22:54 WIB
ilustrasi/net R24/ame ilustrasi/net

RIAU24.COM - Glaukoma termasuk dalam kelompok penyakit mata yang karena nya dapat menyebabkan kehilangan penglihatan alias kebutaan.

Meskipun penyebabnya tidak sepenuhnya diketahui, banyak orang dengan glaukoma memiliki tekanan mata yang tinggi. 

Kelebihan cairan menumpuk di dalam mata, dan tekanan akhirnya merusak saraf optik, saraf di bagian belakang mata yang mengirimkan sinyal visual ke otak. Glaukoma dapat terjadi pada satu atau kedua mata.

Sekitar 80 juta orang di seluruh dunia menderita glaukoma, menurut tinjauan 2014 di jurnal Ophthalmology, dan penyakit ini merupakan penyebab kebutaan nomor dua secara global.
Ada dua jenis utama glaukoma: glaukoma sudut terbuka dan glaukoma sudut tertutup. 

Menurut National Eye Institute, glaukoma sudut terbuka adalah bentuk yang paling umum. 

Dengan bentuk glaukoma ini, struktur mata yang mengalirkan cairan, yang disebut trabecular meshwork, tidak mengalirkan cairan dari mata dengan benar. 

Akhirnya, cairan menumpuk di dalam mata, yang menyebabkan peningkatan tekanan mata dan kerusakan saraf optik. 

Sementara glaukoma sudut tertutup terjadi ketika tepi luar iris, bagian mata yang berwarna, menghalangi cairan mengalir keluar dari mata. 

Bentuk ini lebih sering terjadi pada populasi Asia daripada orang-orang keturunan Eropa dan Afrika.

Glaukoma sudut terbuka seringkali tidak menunjukkan gejala awal. Karena nya, pemeriksaan mata secara teratur sangat penting untuk mendeteksi glaukoma. 

Glaukoma sudut tertutup akut, di sisi lain, menyebabkan gejala tiba-tiba, termasuk sakit mata yang parah, mata merah, penglihatan menurun atau kabur, melihat pelangi atau lingkaran cahaya, sakit kepala, mual dan muntah.

Karena glaukoma sering tidak memiliki gejala awal, satu-satunya cara yang dapat diandalkan untuk mendiagnosisnya adalah pemeriksaan mata. 

 


Kebutaan
Informasi Anda Genggam


Loading...