Korban Banjir di Afrika Selatan Meningkat Menjadi 443 Orang, Puluhan Lainnya Masih Belum Ditemukan

Devi
Senin, 18 April 2022 | 14:44 WIB
Mthandi Sibiya mengumpulkan air di dekat sisa-sisa rumahnya yang runtuh saat dia tidur karena banjir di Mzinyathi dekat Durban, Afrika Selatan, pada 17 April 2022 [Rogan Ward/ Reuters] R24/dev Mthandi Sibiya mengumpulkan air di dekat sisa-sisa rumahnya yang runtuh saat dia tidur karena banjir di Mzinyathi dekat Durban, Afrika Selatan, pada 17 April 2022 [Rogan Ward/ Reuters]
Bea Cukai

RIAU24.COM - Sedikitnya 443 orang tewas dalam banjir yang meluluhlantahkan provinsi KwaZulu-Natal Afrika Selatan, menurut seorang pejabat, saat tim penyelamat mencari puluhan orang yang masih hilang di wilayah pesisir tenggara. Sihle Zikalala, perdana menteri provinsi, mengatakan pada hari Minggu bahwa korban tewas termasuk dua pekerja darurat dan menambahkan bahwa 63 orang masih belum ditemukan.

Banjir ini adalah banjir terkuat yang melanda KwaZulu-Natal dan dipicu oleh hujan lebat yang melanda provinsi itu minggu lalu.

Baca juga: Adele Menghentikan Pertunjukan Publik Pertamanya Sebanyak 4 Kali Karena Hal Ini

Banjir melanda wilayah itu, menerjang kota pelabuhan Durban dan daerah sekitarnya, menarik bangunan dan manusia bersamanya. Sebagian besar korban berada di Durban, dan beberapa bagian kota telah tanpa air selama berhari-hari. Puluhan rumah sakit dan lebih dari 500 sekolah di wilayah tersebut juga telah hancur.

“Hilangnya nyawa, kehancuran rumah, kerusakan infrastruktur fisik … menjadikan bencana alam ini salah satu yang terburuk yang pernah tercatat dalam sejarah provinsi kami,” kata Zikalala.

Di beberapa daerah yang terkena dampak paling parah, beberapa penduduk menghadapi penantian yang menyakitkan untuk berita kehilangan orang yang dicintai. “Kami tidak kehilangan harapan. Meskipun kami terus-menerus khawatir seiring berjalannya hari,” kata Sbongile Mjoka, seorang warga desa Sunshine di kotamadya eThekwini yang keponakannya yang berusia delapan tahun telah hilang selama berhari-hari.

Di daerah semi-pedesaan terdekat, tiga anggota keluarga Sibiya tewas ketika dinding kamar tempat mereka tidur runtuh dan Bongeka Sibiya yang berusia empat tahun masih hilang. “Semuanya adalah pengingat yang keras tentang apa yang hilang dari kami, dan tidak dapat menemukan (Bongeka) sangat menghancurkan karena kami tidak dapat berduka atau menyembuhkan. Pada tahap ini kami merasa kosong,” Lethiwe Sibiya, 33, mengatakan kepada Reuters.

Di tengah kehancuran, suhu yang naik dan langit yang mendung, para penyintas mencari penghiburan ilahi dan gangguan sementara dari kesengsaraan mereka saat merayakan Minggu Paskah. Thulisile Mkhabela pergi ke gereja, di sebuah bangunan beton putih besar dengan atap genteng – salah satu dari beberapa bangunan kokoh yang dibiarkan berdiri oleh banjir yang mengamuk yang melanda kotapraja Inanda.

Dia ingat menyaksikan rumahnya secara bertahap runtuh di bawah beban air enam hari yang lalu.

Baca juga: Fakta Menarik yang Tak Diketahui Banyak Orang Tentang Freddie Mercury

Dimulai dari ruang tamu. "Kami mengambil apa pun yang kami bisa," katanya, dan membawa anak-anak ke tempat yang dianggap sebagai bangunan tambahan yang aman. “Segera setelah kami mengeluarkannya, kamar tidur mulai runtuh”, katanya.

Keluarga itu kemudian pindah ke bangunan tambahan, yang juga telah rusak tetapi tetap bersama selama sisa malam itu. Bangunan itu telah runtuh dan mereka sekarang "berjongkok" di rumah dua kamar tidur saudara laki-lakinya di mana 12 orang berdesakan. Jemaat di United Congregational Church of Southern Africa mengangkat tangan saat air mata mengalir, sementara yang lain jatuh ke tanah selama doa emosional.

Hujan mulai reda pada hari Minggu, memungkinkan operasi pencarian dan bantuan bantuan berlanjut di dan sekitar Durban. Kota berpenduduk 3,5 juta itu mendung tetapi Dinas Cuaca Afrika Selatan mengatakan curah hujan akan hilang pada pertengahan pekan.

Pemerintah, gereja, dan badan amal mengumpulkan bantuan untuk lebih dari 40.000 orang yang kehilangan tempat tinggal akibat banjir yang mengamuk. Pemerintah telah mengumumkan dana bantuan darurat senilai satu miliar rand ($68 juta).

Wakil Menteri Pembangunan Sosial Hendrietta Bogopane-Zulu mengatakan sekitar 340 pekerja sosial telah dikerahkan untuk memberikan dukungan kepada para penyintas yang trauma, dengan banyak anak-anak dan kerabat lainnya masih hilang. Intensitas banjir mengejutkan Afrika Selatan.

Sementara wilayah tenggara telah mengalami beberapa banjir sebelumnya, kehancurannya tidak pernah separah ini. Orang Afrika Selatan sebelumnya telah menyaksikan tragedi serupa melanda negara-negara tetangga seperti Mozambik yang rawan topan. Negara ini masih berjuang untuk pulih dari pandemi COVID-19 dan kerusuhan mematikan tahun lalu yang menewaskan lebih dari 350 orang, sebagian besar di wilayah tenggara yang sekarang dilanda banjir.


Informasi Anda Genggam


Loading...