Pria Ini Nekat Menggunakan Kamera Tersembunyi Untuk Merekam Putrinya Saat Berganti Pakaian

Devi
Jumat, 22 April 2022 | 11:42 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Seorang pria membeli kamera mata-mata yang tampak seperti pengisi daya USB dan memasang perangkat itu di kamar tidur putrinya yang berusia 13 tahun untuk merekam video telanjang gadis yang tidak curiga. Istrinya kemudian mengetahui tentang apa yang telah dia lakukan dan memberi tahu polisi.

Pria berusia 43 tahun itu pada Rabu (20 April) dijatuhi hukuman penjara 18 minggu dan diperintahkan untuk diberikan satu pukulan tongkat setelah dia mengaku bersalah atas dua tuduhan voyeurisme. Dia tidak dapat disebutkan namanya karena perintah pembungkaman untuk melindungi identitas putrinya.

Wakil Jaksa Penuntut Umum Andre Ong mengatakan pria itu membeli kamera mata-mata sebelum Juli 2019. Perangkat tersebut berisi pemancar sinyal, yang memungkinkannya untuk mengirimkan rekaman real-time ke perangkat seluler yang terhubung dalam radius tertentu.

Baca juga: Adele Menghentikan Pertunjukan Publik Pertamanya Sebanyak 4 Kali Karena Hal Ini

Kamera juga memungkinkan pengguna perangkat untuk merekam rekaman. Sang ayah berada di flat Jurong miliknya pada 6 Juli 2020, ketika dia memasuki kamar tidur putrinya sekitar pukul 07.20 dan meletakkan perangkat di sudut, menghadap keranjang cuciannya.

Dia mengaktifkan aplikasi di ponselnya yang memungkinkan dia untuk melihat gambar real-time yang dikirimkan dari kamera mata-mata. Setelah memastikan bahwa umpan video yang ditransmisikan stabil, dia sedikit menyesuaikan arah kamera mata-mata dan meninggalkan ruangan, hanya untuk kembali beberapa menit kemudian untuk menyesuaikan kembali sudut perangkat.

Baca juga: Fakta Menarik yang Tak Diketahui Banyak Orang Tentang Freddie Mercury

Pria itu segera meninggalkan ruangan dan pengadilan mendengar bahwa wajahnya terlihat jelas dalam rekaman yang direkam. Kamera berhasil menangkap putrinya dalam keadaan telanjang sebelum dia mengenakan seragam sekolahnya dan pergi. Pria itu kembali ke kamarnya sekitar pukul 7.40 pagi untuk mengambil kamera. Dia kemudian mentransfer video ke laptop dan ponselnya.

Pelaku melihat klip "untuk kesenangannya sendiri", pengadilan mendengar.

DPP mengatakan dia kembali ke kamar putrinya lagi pada waktu yang sama keesokan harinya untuk melakukan pelanggaran serupa. Pada 2 Agustus 2020, istrinya yang berusia 36 tahun mengetahui bahwa dia telah merekam dan menyimpan video pribadi putri mereka. Wanita itu memberi tahu polisi akhir bulan itu. Dokumen pengadilan tidak menyatakan bagaimana dia menemukan klip yang memberatkan.

Jaksa mengatakan kepada pengadilan: "Selama penyelidikan, terdakwa membantah tuduhan terhadapnya dan mengklaim bahwa dia telah memasang kamera mata-mata untuk memantau korban belajar di kamar tidurnya. Penyelidikan mengungkapkan bahwa tidak ada rekaman yang direkam dari korban yang sedang belajar di kamar tidurnya."

Untuk setiap tuduhan voyeurisme yang melibatkan korban di bawah 14 tahun, pelaku dapat dipenjara hingga dua tahun dan didenda, atau dicambuk.


Informasi Anda Genggam


Loading...