Pria Berkebutuhan Khusus Asal Malaysia Dieksekusi Mati Atas Tuduhan Narkoba di Singapura

Devi
Rabu, 27 April 2022 | 16:09 WIB
Foto tak bertanggal ini disediakan oleh Sarmila Dharmalingam, menunjukkan adiknya Nagaenthran K.Dharmalingam menggendong keponakannya di Ipoh, Malaysia [File: Sarmila Dharmalingam via AP] R24/dev Foto tak bertanggal ini disediakan oleh Sarmila Dharmalingam, menunjukkan adiknya Nagaenthran K.Dharmalingam menggendong keponakannya di Ipoh, Malaysia [File: Sarmila Dharmalingam via AP]
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Nagaenthran Dharmalingam, seorang warga Malaysia dengan ketidakmampuan belajar yang dihukum karena perdagangan narkoba pada tahun 2010 dan yang kasusnya menarik perhatian global, telah dieksekusi di penjara Changi Singapura.

Nagaenthran, yang ditangkap setelah polisi menemukan seikat 42,7 gram (1,5 ons) heroin diikatkan di pahanya, digantung sebelum fajar pada Rabu, kata keluarganya.

Baca juga: Pembunuhan Berantai Ini Jadi yang Paling Kejam Sepanjang Sejarah, Sudah Tahu?

Navin Kumar, saudara laki-laki Nagaenthran, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa tubuh pria berusia 33 tahun itu akan dikirim kembali ke Malaysia di mana pemakaman akan diadakan di kota utara Ipoh.

Eksekusi warga Malaysia dilakukan setelah Pengadilan Tinggi menolak upaya ibu Nagaenthran untuk menghentikan eksekusi putranya. Para hakim mengatakan pembelaannya pada menit-menit terakhir itu "menjengkelkan".

Bulan lalu, pengadilan menyebut upaya hukum untuk menyelamatkan nyawa Naga sebagai " penyalahgunaan terang-terangan dan mengerikan " dari proses hukum, dan bahwa itu "tidak pantas untuk terlibat atau mendorong upaya terakhir" untuk menunda atau menghentikan eksekusi.

Kasus Nagaenthran telah menarik perhatian global terhadap penggunaan hukuman mati yang terus berlanjut di Singapura, khususnya dalam kasus perdagangan narkoba, dan memicu perdebatan baru di negara kota itu sendiri.

Keluarga Nagaenthran mengatakan dia memiliki IQ 69, tetapi pengadilan negara kota menemukan dia tahu apa yang dia lakukan pada saat pelanggaran dan tidak ada bukti tambahan yang diajukan untuk menunjukkan penurunan kemampuan intelektualnya.

M Ravi, seorang pengacara yang sebelumnya mewakili Nagaenthran, mengungkapkan kesedihannya atas eksekusi hari Rabu di Twitter, dengan mengatakan: "Om Shanti, semoga jiwamu beristirahat dalam damai."

Baca juga: Dikonfirmasi! Cha Eun Woo Akan Bintangi Film Hollywood 'K-Pop: Lost in America'

Dia menambahkan, “Kamu mungkin menghancurkan kami, tetapi tidak mengalahkan kami. Perjuangan kami melawan hukuman mati terus berlanjut.

Pada hari Senin, beberapa ratus orang menunjukkan penentangan mereka terhadap hukuman mati, berkumpul di Taman Hong Lim, sebidang tanah kecil di pusat kota yang merupakan satu-satunya tempat di mana pemerintah Singapura mengizinkan pertemuan umum. Ada juga protes kecil di luar Komisi Tinggi Singapura di ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur.

Pemerintah Malaysia, pakar PBB, Uni Eropa, kelompok masyarakat sipil dan selebritas termasuk pengusaha Inggris Richard Branson, juga menyerukan agar nyawa Nagaenthran diselamatkan.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah eksekusi hari Rabu, Kementerian Luar Negeri Malaysia mengatakan bahwa perdana menteri dan menteri luar negeri minggu ini telah kembali mengirim surat kepada rekan-rekan mereka di Singapura meminta mereka untuk mempertimbangkan kembali hukuman Nagaenthran, dan menyarankan agar mereka menggunakan perjanjian transfer tahanan antara kedua negara. dua negara.

“Penggunaan hukuman mati untuk pelanggaran terkait narkoba tidak sesuai dengan hukum hak asasi manusia internasional,” tulis Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia dalam sebuah pernyataan yang menyerukan Singapura untuk menghentikan eksekusi Naga. “Negara-negara yang belum menghapus hukuman mati hanya dapat menjatuhkannya untuk “kejahatan paling serius”, yang ditafsirkan sebagai kejahatan yang sangat berat yang melibatkan pembunuhan yang disengaja.”

Singapura juga berencana untuk menggantung Datchinamurthy Kataiah, orang Malaysia lainnya yang dihukum karena pelanggaran narkoba, pada hari Jumat dalam apa yang menurut OHCHR tampaknya merupakan "percepatan yang mengkhawatirkan dalam pemberitahuan eksekusi di negara itu". Abdul Kahar Othman, seorang warga Singapura yang juga dihukum karena pelanggaran terkait narkoba, digantung pada 30 Maret, orang pertama yang dieksekusi oleh negara itu dalam dua tahun.

Setidaknya tiga pria lain yang dinyatakan bersalah atas pelanggaran terkait narkoba, Roslan bin Bakar, Rosman bin Abdullah dan Pannir Selvam Pranthaman, berisiko dieksekusi dalam waktu dekat, menurut PBB.

Nagaenthran seharusnya digantung pada bulan November, tetapi eksekusinya ditunda sambil menunggu banding pengadilan, yang kemudian ditunda setelah ia terjangkit COVID-19.

Permohonan grasi kepada presiden Singapura juga ditolak, dan pada akhir sidang Selasa, Nagaenthran meminta agar dia diizinkan untuk memegang tangan ibunya dan kerabat lainnya untuk terakhir kalinya, lapor Sydney Morning Herald. Saat mereka meraih melalui celah di layar kaca untuk saling berpegangan, keluarga itu terisak. Surat kabar itu mengatakan mereka kemudian diizinkan untuk menghabiskan waktu bersamanya di sel tahanan di bawah pengadilan, meskipun tanpa kontak fisik.

Dalam sebuah pernyataan, Direktur Asia Pasifik Amnesty International Erwin van der Borght menggambarkan eksekusi Nagaenthran sebagai “tindakan tercela oleh pemerintah Singapura” dan bahwa itu “mengejar jalan kejam yang sangat bertentangan dengan tren global menuju penghapusan hukuman mati. hukuman mati."

Negara-kota tersebut telah mengubah pedoman hukuman untuk memungkinkan hakim mengirim orang ke penjara seumur hidup daripada menjatuhkan hukuman mati wajib dalam beberapa kasus perdagangan manusia, asalkan terdakwa memenuhi persyaratan tertentu. Singapura mempertahankan beberapa undang- undang narkoba paling keras di dunia dan mengklaim hukuman mati bertindak sebagai pencegah.

Lebih dari 50 orang dilaporkan terpidana mati di Singapura, kata PBB. Singapura biasanya tidak mengomentari kasus-kasus besar.

“Pencegahan ini telah berulang kali didiskreditkan, dan tidak ada bukti bahwa hukuman mati lebih efektif dalam mengurangi kejahatan daripada penjara seumur hidup,” kata van der Borght dari Amnesty. “Kebijakan obat hukuman yang mewajibkan hukuman keras telah terbukti merugikan, daripada melindungi orang dari masalah yang disebabkan oleh narkoba.”

Malaysia dan Indonesia juga menjatuhkan hukuman mati untuk kejahatan narkoba, tetapi Malaysia telah meninjau penggunaannya dalam kasus tersebut dan saat ini memiliki moratorium eksekusi.


Informasi Anda Genggam


Loading...