Gadis Ukraina Berusia 14 Tahun Tidak Dapat Menggugurkan Bayinya Setelah Diperkosa oleh Tentara Rusia

Devi
Kamis, 28 April 2022 | 14:05 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM - Kehidupan remaja berusia 14 tahun asal Ukraina jungkir balik. Pada usia di mana dia harus menjalani kehidupan yang bebas dari kekhawatiran, dia dibebani oleh pilihan berat: Di mana harus merawat bayinya yang belum lahir atau tidak.

Menurut laporan, seorang gadis 14 tahun hamil setelah diperkosa oleh lima tentara Rusia di Ukraina.

Sebuah laporan di Mirror.co.uk mengklaim bahwa gadis itu telah memutuskan untuk mempertahankan anak itu dan melanjutkan kehamilannya setelah dokter memperingatkannya untuk tidak melakukan aborsi. Dia telah diberitahu bahwa jika dia menggugurkan anak ini, dia mungkin tidak dapat hamil lagi.

Baca juga: TXT Jadi Artis yang Catat Penjualan Album Tertinggi di Hanteo Setelah BTS

Cerita tersebut dikuatkan oleh psikolog Oleksandra Kvitko, yang bekerja di hotline ombudswoman untuk bantuan psikologis, dengan persetujuan orang tua korban.

Psikolog tersebut bekerja dengan remaja itu dan membantunya belajar bagaimana menerima anaknya. Laporan tersebut lebih lanjut menyatakan bahwa Kvitko bekerja dengan lima gadis berusia antara 14 dan 18 tahun yang diduga hamil setelah diperkosa oleh pasukan Rusia.

Korban termuda dalam kelompok Kvitko baru berusia sepuluh tahun.

Dalam sebuah wawancara dengan Radio Svoboda, dia berkata, "Gadis-gadis berusia 14, 15, 16 sering diperkosa. Setelah perang, akan ada banyak remaja hamil di Ukraina".

Hotline ombudswoman dilaporkan telah menerima laporan 101 kasus kejahatan seksual di wilayah Ukraina, yang baru-baru ini dibebaskan dari pasukan Rusia. Angka-angka ini dikompilasi pada 25 April.
Dalam percakapan dengan Radio Svoboda, Ombudswoman Lyudmila Denisova mengkonfirmasi bahwa 12 kasus kehamilan paksa telah dilaporkan, tetapi jumlah kasus yang tidak dilaporkan bisa jadi jauh lebih banyak.

Pada 13 April, Oleksandra Matviychuk, ketua Civil Liberties Center, turun ke Twitter untuk berbagi:

Baca juga: IU & Park Bo Gum Dipasangkan untuk Drama Baru dengan Alur Cerita Romantis



"Wanita Ukraina yang diperkosa oleh orang Rusia dan pergi ke Polandia tidak dapat melakukan aborsi di sana. Di bawah hukum Polandia, aborsi diperbolehkan dalam kasus pemerkosaan, tetapi tidak ada kasus pidana, namun Psikolog di Polandia meyakinkannya bahwa kehidupan baru itu indah. Mereka menghancurkan kehidupan keduanya."

Dia menambahkan: "Kami berbicara dengan rekan-rekan kami di Polandia. Mereka akan melakukan kampanye informasi sehingga korban kekerasan seksual tahu kepada siapa mereka dapat melamar dan bagaimana mereka dapat meninggalkan Polandia jika perlu. Karena pemerkosaan adalah kejahatan yang paling tersembunyi, kami tidak tahu semua orang yang membutuhkan bantuan."

 


Informasi Anda Genggam


Loading...