Israel Menangkap Warga Palestina yang Membunuh 3 Orang Dalam Serangan Penikaman

Devi
Minggu, 08 Mei 2022 | 23:38 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Pasukan Israel telah menangkap dua warga Palestina yang diduga membunuh tiga orang dalam serangan penikaman pekan lalu di dekat Tel Aviv.

"Dua teroris yang membunuh tiga warga sipil Israel dalam serangan mematikan di kota Elad telah ditangkap," kata polisi, tentara dan badan keamanan domestik dalam sebuah pernyataan bersama pada Minggu menyusul perburuan besar -besaran.

Baca juga: Kronologi Ibu-ibu Mercy Ketahuan Nyuri Cokelat, Bawa Pengacara Tuntut Maaf dari Karyawan Alfamart


Dua warga Palestina, yang diidentifikasi sebagai Asad Yussef al-Rifai, 19, dan Subhi Imad Sbeihat, 20, ditangkap di dekat sebuah tambang tidak jauh dari Elad oleh unit pasukan khusus menggunakan helikopter dan sarana lain, pernyataan itu menambahkan.

Penusukan pada hari Kamis terjadi pada apa yang Israel rayakan sebagai Hari Kemerdekaannya.

Bagi warga Palestina, peringatan deklarasi kemerdekaan Israel tahun 1948 menandai Nakba, atau malapetaka, ketika setidaknya 750.000 orang diusir dengan kekerasan dari rumah dan desa mereka di Palestina yang bersejarah.

Baca juga: Diduga Ingin Merampok Bank, Pria Ini Terjebak di Terowongan Roma


Elad, sebuah kota Yahudi ultra-Ortodoks, dibangun di atas sisa-sisa desa Palestina al-Muzayriyah, yang secara etnis dibersihkan dan dihancurkan pada Juli 1948.

Menurut pasukan Israel, al-Rifai dan Sbeihat melukai empat orang lainnya dengan pisau dan kapak sebelum melesat.

Penusukan itu adalah yang terbaru dalam serangkaian serangan mematikan jauh di dalam negeri dalam beberapa pekan terakhir. Itu terjadi ketika ketegangan Israel-Palestina sudah meningkat oleh kekerasan dan serangan berulang kali oleh pasukan Israel di kompleks Masjid Al-Aqsa .

"Kami akan terus mengejar mereka yang menginginkan yang terburuk bagi kami setiap saat, dan kami akan menjangkau mereka," kata menteri keamanan publik Omer Barlev dalam sebuah pernyataan.

Ketika pasukan menjelajahi daerah itu untuk mencari orang-orang itu, polisi meminta masyarakat untuk menghindari daerah itu, dan mendesak warga Israel untuk melaporkan kendaraan atau orang yang mencurigakan.

Polisi mengatakan para penyerang berasal dari kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki, yang telah muncul kembali sebagai benteng dalam gelombang kekerasan terbaru - yang terburuk yang pernah dilihat Israel dalam beberapa tahun. Beberapa penyerang datang dari Jenin.

Hampir 30 warga Palestina tewas dalam kekerasan sejak Maret, termasuk seorang wanita tak bersenjata dan dua orang yang melihat. Kelompok hak asasi mengatakan Israel sering menggunakan kekuatan berlebihan dengan sedikit atau tanpa akuntabilitas.

Sedikitnya 18 warga Israel tewas dalam lima serangan, termasuk serangan penusukan lainnya di Israel selatan, dua penembakan di daerah Tel Aviv, dan tembakan akhir pekan lalu di sebuah pemukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki.


Informasi Anda Genggam


Loading...