Sri Lanka Kembali Berada Dalam Keadaan Darurat Di Tengah Krisis Ekonomi

Devi
Senin, 09 Mei 2022 | 10:07 WIB
Foto : Sri Lanka Kembali Berada Dalam Keadaan Darurat Di Tengah Krisis Ekonomi R24/dev Foto : Sri Lanka Kembali Berada Dalam Keadaan Darurat Di Tengah Krisis Ekonomi
Bea Cukai

RIAU24.COM - Pada hari Jumat, Sri Lanka yang dilanda krisis mengumumkan keadaan darurat setelah pemogokan yang melumpuhkan dan memprotes utang luar negeri untuk kedua kalinya dalam lima minggu. 

Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa hari ini mengatakan keadaan darurat, dengan alasan “keamanan publik dan perlindungan ketertiban umum dan untuk pemeliharaan pasokan dan layanan yang penting bagi kehidupan masyarakat.”

Baca juga: Bikin Penggemar Penasaran, MBC Bagikan Trailer Drama Korea 'Big Mounth'

Ini akan mulai berlaku pada 6 Mei di tengah malam. Langkah itu dilakukan setelah protes besar-besaran di seluruh negara pulau menuntut pengunduran diri Presiden Rajapaksa dan seluruh pemerintah atas krisis ekonomi di negara itu. Keadaan darurat pertama di Sri Lanka diumumkan pada 1 April 2022. 

Apa itu krisis Sri Lanka?
Sri Lanka sedang berjuang dengan kekurangan pangan dan listrik yang akut, memaksa negara itu untuk mencari bantuan dari tetangganya. Resesi ini dikaitkan dengan kekurangan devisa yang disebabkan oleh penurunan tajam dalam pariwisata selama pandemi COVID-19. 

Negara tidak mampu membeli bahan bakar dan gas yang cukup, sementara rakyat kehilangan fasilitas dasar.

Serikat pekerja melakukan pemogokan nasional menuntut pengunduran dirinya karena krisis. Lebih dari 2.000 serikat pekerja berpartisipasi dalam hartal nasional hari ini dan pemogokan melawan Presiden, Perdana Menteri, dan pemerintah, Colombo Page melaporkan. 

Ribuan demonstran turun ke jalan-jalan di Sri Lanka sejak 9 April. Pemerintah kehabisan uang untuk impor penting; harga komoditas penting telah meroket, dan terjadi kelangkaan bahan bakar, obat-obatan, dan pasokan listrik yang akut.

Baca juga: Tudingan Nam Joohyuk Dibantah Guru Sekolahnya, Begini Respon Netizen Korea

Serikat Pekerja Transportasi Ceylon, Serikat Master Stasiun Kereta Api Sri Lanka (SLRSMU), mahasiswa Universitas, dan banyak serikat pekerja lainnya hari ini memprotes keluarga Rajapaksa. 

Sebelumnya, Presiden dalam rapat khusus meminta Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa turun dari kekuasaannya untuk menyelesaikan krisis politik yang sedang berlangsung di negara itu. 

Dalam pertemuan khusus antara Presiden dan Menteri Kabinet, PM Rajapaksa mengatakan bahwa jika pemerintah baru akan menyelesaikan krisis ekonomi dan membawa solusi segera, dia akan memberikan restu kepada pemerintah baru, Daily Mirror melaporkan. 

Situasi ekonomi telah menyebabkan protes besar-besaran dengan tuntutan pengunduran diri Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa dan Presiden Gotabaya Rajapaksa. 


Informasi Anda Genggam


Loading...