Yoon Suk-yeol Terpilih Menjadi Presiden Baru Korea Selatan

Devi
Selasa, 10 Mei 2022 | 10:16 WIB
Presiden baru Korea Selatan Yoon Suk-yeol (kanan), dan istrinya Kim Keon-hee (kiri), berpose untuk foto setelah menerima karangan bunga dari anak-anak saat ia meninggalkan kediaman pribadinya untuk upacara peresmian [Yonhap via EPA] R24/dev Presiden baru Korea Selatan Yoon Suk-yeol (kanan), dan istrinya Kim Keon-hee (kiri), berpose untuk foto setelah menerima karangan bunga dari anak-anak saat ia meninggalkan kediaman pribadinya untuk upacara peresmian [Yonhap via EPA]
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Yoon Suk-yeol akan dilantik sebagai presiden baru Korea Selatan pada hari Selasa, dalam sebuah upacara yang dibayangi oleh serangkaian uji coba senjata oleh tetangganya yang bersenjata nuklir. Yoon, seorang konservatif, menjabat pada saat ketegangan meningkat di semenanjung Korea, dengan Korea Utara melakukan rekor 15 tes senjata sejak Januari, dua di antaranya pekan lalu.

Mantan jaksa tersebut memenangkan pemilihan pada bulan Maret 2022 yang lalu dengan margin tipis, berjanji untuk menangani dengan tegas ancaman yang ditimbulkan oleh rezim Kim Jong Un, tapi tetap membiarkan pintu dialog terbuka.

Pendahulunya, Moon Jae-in, mengejar kebijakan keterlibatan dengan Korea Utara mengadakan pertemuan puncak dengan Kim Jong Un pada 2018 dan menengahi dua pertemuan puncak antara Kim dan kemudian Presiden AS Donald Trump sebelum hubungan tersebut menjadi rusak pada 2019.

Baca juga: Ribuan Orang Terpaksa Mengungsi Akibat Banjir yang Semakin Mengerikan di Sydney

Tidak banyak yang diketahui tentang pidato pelantikan Yoon.

Laporan lokal mengatakan pria 61 tahun itu menulis pidatonya sendiri dan akan fokus pada tiga kata kunci: kebebasan, pasar, dan keadilan. Pelantikan, menelan biaya sekitar 3,3 miliar won (USD 2,6 juta), akan berlangsung di halaman depan parlemen dengan sekitar 40.000 tamu.

Wakil Presiden China Wang Qishan, menteri luar negeri Jepang Yoshimasa Hayashi, dan Doug Emhoff, suami Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris, juga hadir.

Baca juga: Sempat Kena Kontroversi, Jisoo BLACKPINK dan Drama Snowdrop Masuk Nominasi Blue Dragon Series Awards 2022

Yoon menjabat dengan beberapa peringkat persetujuan terendah - sekitar 41 persen, menurut jajak pendapat Gallup baru-baru ini - dari setiap presiden Korea Selatan yang dipilih secara demokratis.

Sebuah rencana untuk merelokasi kantor kepresidenan dari Gedung Biru yang telah berusia puluhan tahun telah memperburuk suasana hati publik dengan banyak warga Korea Selatan melihat langkah yang mahal itu sebagai hal yang tidak perlu.Presiden AS Joe Biden menunjuk Emhoff untuk memimpin delegasi kepresidenan yang beranggotakan delapan orang, kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan pekan lalu.


Informasi Anda Genggam


Loading...