Pasukan Israel Menembak Mati Wartawan Al Jazeera

Devi
Rabu, 11 Mei 2022 | 16:23 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Pasukan Israel telah menembak mati jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh di Tepi Barat, menurut kementerian kesehatan Palestina.

Dia terkena peluru tajam pada hari Rabu, 11 Mei 2022 saat meliput serangan Israel di kota Jenin dan dilarikan ke rumah sakit dalam kondisi kritis, menurut kementerian dan wartawan Al Jazeera. Abu Akleh mengenakan rompi pers ketika dia dibunuh.

Baca juga: Adele Menghentikan Pertunjukan Publik Pertamanya Sebanyak 4 Kali Karena Hal Ini

Dia dinyatakan meninggal di rumah sakit, kata kementerian itu.

Wartawan Al Jazeera lainnya, Ali Samoudi, juga terluka setelah ditembak di bagian punggung. Dia sekarang dalam kondisi stabil, dan mengatakan bahwa tidak ada pejuang Palestina yang hadir ketika wartawan itu ditembak, secara langsung membantah pernyataan Israel yang merujuk kemungkinan itu.

“Kami sedang merekam operasi tentara Israel dan tiba-tiba mereka menembak kami tanpa meminta kami untuk pergi atau berhenti syuting,” kata Samoudi.

“Peluru pertama mengenai saya dan peluru kedua mengenai Shireen … tidak ada perlawanan militer Palestina sama sekali di tempat kejadian.”

Shatha Hanaysha, seorang jurnalis Palestina yang hadir di sebelah Abu Akleh ketika dia ditembak, juga mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tidak ada konfrontasi antara pejuang Palestina dan tentara Israel, dan mengatakan bahwa kelompok jurnalis telah menjadi sasaran.

"Kami empat wartawan, kami semua memakai rompi, semua memakai helm," kata Hanaysha. “Tentara pendudukan [Israel] tidak berhenti menembak bahkan setelah dia pingsan. Saya bahkan tidak bisa mengulurkan tangan saya untuk menariknya karena tembakan. Tentara bersikeras menembak untuk membunuh.”

Keadaan kematian Abu Akleh masih muncul, tetapi video dari insiden tersebut menunjukkan bahwa dia ditembak di kepala, kata Nida Ibrahim dari Al Jazeera.

Baca juga: Fakta Menarik yang Tak Diketahui Banyak Orang Tentang Freddie Mercury

“Apa yang kita ketahui sekarang adalah bahwa Kementerian Kesehatan Palestina telah mengumumkan kematiannya. Shireen Abu Akleh, sedang meliput peristiwa yang terjadi di Jenin, khususnya serangan Israel di kota itu, yang berada di utara Tepi Barat yang diduduki, ketika dia terkena peluru di kepalanya,” kata Ibrahim, berbicara dari kota Ramallah, Palestina. .

Shireen Abu Akleh mengirim pesan ke biro Ramallah Al Jazeera melalui email pada pukul 06:13 di mana dia menulis: “Pasukan pendudukan menyerbu Jenin dan mengepung sebuah rumah di lingkungan Jabriyat. Dalam perjalanan ke sana, saya akan membawakan Anda berita segera setelah gambarnya menjadi jelas. ”

Secara terpisah di Tepi Barat yang diduduki, kementerian kesehatan Palestina mengatakan bahwa seorang Palestina berusia 18 tahun, Thaer Mislet-Yazouri, ditembak oleh pasukan Israel di kota al-Bireh, dekat pemukiman ilegal Psagot.


Israel Wartawan
Informasi Anda Genggam


Loading...