Konsumen India beralih ke Malaysia Akibat Harga Kelapa Sawit Indonesia yang Terlalu Tinggi

Devi
Rabu, 11 Mei 2022 | 16:26 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Kebijakan ekspor minyak sawit Indonesia yang tidak dapat diprediksi dapat membantu Malaysia muncul sebagai pemasok dominan ke India, pembeli utama minyak nabati dunia, kata sumber-sumber industri.

Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia tetapi kebijakan ekspornya yang tidak menentu, termasuk larangan terbaru yang diumumkan pada 22 April, telah mendorong konsumen India untuk meningkatkan ketergantungan mereka pada Malaysia, produsen terbesar kedua di dunia yang outputnya kurang dari setengah dari saingannya. 

Baca juga: Ada Apa Dengan 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah? Simak Penjelasannya!

Malaysia memposisikan diri untuk mengambil keuntungan dari larangan Indonesia dengan memotong pajak ekspor minyak sawit sebanyak setengahnya, Menteri Komoditas Malaysia Zuraida Kamaruddin mengatakan pada hari Selasa.

Kombinasi pajak ekspor yang lebih rendah dan larangan Indonesia dapat berarti bagian Indonesia dari ekspor minyak sawit ke India akan turun menjadi 35 persen pada tahun pemasaran saat ini yang berakhir pada 31 Oktober, dari lebih dari 75 persen satu dekade lalu, menurut perkiraan dari Solvent Extractors' Association of India (SEA), sebuah badan perdagangan minyak nabati.

“Malaysia adalah penerima manfaat terbesar dari kebijakan Indonesia yang tidak terduga,” kata BV Mehta, direktur eksekutif SEA.

Dalam lima bulan pertama tahun pemasaran 2021-22, India telah membeli 1,47 juta ton minyak sawit Malaysia dibandingkan dengan 982.123 dari Indonesia, menurut data yang dikumpulkan oleh SEA. Perkiraan pedagang untuk Mei menunjukkan India mengimpor sekitar 570.000 ton minyak sawit, dengan 290.000 dari Malaysia dan 240.000 dari Indonesia. Jika larangan ekspor Indonesia tetap berlaku selama dua minggu lagi, maka impor minyak sawit India bulan Juni bisa turun menjadi 350.000 ton, sebagian besar dari Malaysia.

Pergeseran impor minyak sawit India akan menjungkirbalikkan pola dominasi Indonesia yang mapan di Asia Selatan. 

Baca juga: Jokowi Bawa Tumpukan Kotak Putih ke Ukraina, Apa Isinya?

Namun, penyulingan minyak India merasa mereka harus melindungi rantai pasokan mereka dari perubahan kebijakan setelah intervensi Indonesia di pasar minyak sawit sejak 2021.

“Anda tidak bisa hanya mengandalkan Indonesia dan menjalankan bisnis. Bahkan jika Indonesia menawarkan Anda diskon dari Malaysia, kita harus mengamankan pasokan dari Malaysia untuk melakukan lindung nilai terhadap kebijakan Indonesia yang tidak dapat diprediksi,” kata seorang penyulingan yang berbasis di Mumbai.

Tapi persediaan minyak sawit Malaysia yang relatif ketat masih menjadi kekhawatiran menyusul kekurangan tenaga kerja yang berkepanjangan yang telah memangkas hasil perkebunan.

“Malaysia memiliki stok terbatas. Banyak produsen di Malaysia yang dijual dengan baik di dekatnya,” kata seorang pejabat dengan perkebunan Malaysia yang beroperasi di seluruh Indonesia dan Malaysia.

Malaysia memproduksi sekitar 40 persen dari produksi Indonesia sehingga tidak dapat sepenuhnya menggantikan pasokan Indonesia. 

Meski begitu, konsumen minyak India ingin meningkatkan kesepakatan Malaysia dan mengurangi ketergantungan mereka pada Indonesia.

“Indonesia mungkin akan mencabut larangan ekspor pada bulan ini, tetapi tidak ada jaminan tidak akan membatasi ekspor lagi. Kebijakan ekspor Malaysia jauh lebih stabil dan itulah yang kami inginkan,” kata seorang pembeli India yang menolak disebutkan namanya.


Informasi Anda Genggam


Loading...