Penelitian Menunjukkan, Gadis Remaja di Inggris Menggunakan Vape Sebagai Penekan Nafsu Makan

Devi
Selasa, 17 Mei 2022 | 11:02 WIB
Foto : Para remaja di Inggris menggunakan produk pengganti nikotin untuk mengekang rasa lapar, memicu ketakutan tentang efek kesehatan jangka panjang yang tidak diketahui R24/dev Foto : Para remaja di Inggris menggunakan produk pengganti nikotin untuk mengekang rasa lapar, memicu ketakutan tentang efek kesehatan jangka panjang yang tidak diketahui
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Mengerikan, hasil penelitian menunjukkan jika vape digunakan oleh gadis-gadis muda di Inggris sebagai penekan nafsu makan. Anak perempuan dikatakan menggunakan produk pengganti nikotin untuk mengekang rasa lapar, memicu kekhawatiran tentang efek kesehatan jangka panjang yang tidak diketahui.

Toko vape dan toko online di Inggris dilarang menjual rokok elektrik kepada siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun. Tetapi ada kekhawatiran yang berkembang bahwa produk beraroma menjangkau anak-anak.

Baca juga: 5 Masalah Kesehatan Umum yang Harus Diwaspadai Pria

Pakar kesehatan masyarakat Profesor Linda Bauld terlibat dalam penelitian yang menyatakan bahwa rokok elektrik dapat bermanfaat bagi orang dewasa yang telah berhenti merokok untuk menghindari penambahan berat badan.

Tapi dia mengatakan penggunaannya oleh gadis-gadis muda 'mengkhawatirkan'.

Prof Bauld, profesor kesehatan masyarakat di Universitas Edinburgh, mengatakan: 'Kita tentu perlu waspada dalam kaitannya dengan ini.

"Nikotin adalah penekan nafsu makan dan juga meningkatkan tingkat metabolisme sehingga, jika gadis-gadis muda ini menggunakan vape untuk mengendalikan nafsu makan mereka, mereka mungkin melakukannya untuk alasan yang baik," tulisnya.

Baca juga: Lama Durasi Cegukan Bisa Indikasikan Sejumlah Penyakit, Begini Cara Mengenalinya

Jelas ini sangat memprihatinkan jika dikaitkan dengan gangguan makan.

'Apa yang kami temukan dalam penelitian kami adalah para perokok - yang merupakan kelompok berbeda - yang telah beralih ke vaping. Alih-alih puding, mereka mungkin memiliki vape rasa. Intinya adalah kita perlu menjauhkan produk-produk ini dari kaum muda. Pasti ada bukti bahwa anak muda menggunakannya dan ini bukan produk untuk non-perokok atau anak-anak – itulah mengapa kami memiliki usia penjualan. Tetapi kaum muda berhasil menyiasatinya dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan untuk rokok. Kita perlu memastikan bahwa kita menegakkan kebijakan yang kita miliki sekarang," tulis penelitian tersebut.

Sekolah perlu menyadarinya dan pengecer perlu memastikan bahwa mereka tidak jatuh ke tangan anak-anak.


Informasi Anda Genggam


Loading...