Sri Lanka Menghadapi Krisis Pangan Buatan Manusia Karena Petani Berhenti Menanam

Devi
Rabu, 18 Mei 2022 | 09:50 WIB
Mahinda Samarawickrema mengatakan tanaman pisangnya mungkin gagal karena kekurangan pupuk kimia [Zaheena Rasheed/ Al Jazeera] R24/dev Mahinda Samarawickrema mengatakan tanaman pisangnya mungkin gagal karena kekurangan pupuk kimia [Zaheena Rasheed/ Al Jazeera]

RIAU24.COM -  Mahinda Samarawickrema, 49, tidak akan menanam padi musim ini. Setelah larangan pemerintah terhadap pupuk kimia memangkas setengah hasil panennya selama panen Maret, petani, yang memiliki delapan hektar (20 hektar) padi dan pisang, mengatakan dia tidak lagi memiliki pendapatan untuk memelihara pertanian – terutama sebagai tanaman pisang. juga tampaknya gagal.

“Ini kerugian total,” kata ayah lima anak pada pertengahan April, berdiri di ladang pohon pisang kerdil di distrik Hambantota selatan Sri Lanka. “Ketika saya melihat ini, saya tahu saya tidak bisa mendapatkan hasil yang biasa.”

Pada saat ini tahun, sebagian besar pohon Samarawickrema seharusnya dua kali tinggi dan mekar, tetapi hanya beberapa dari 1.300 pohon di ladang yang dipenuhi rumput liar yang berbunga. Samarawickrema mengatakan bahwa dia biasanya mendapatkan hingga 37.000 kg (81.571 pon) pisang per tahun, tetapi kali ini, dia hanya mengharapkan 6.000 kg (13.228 pon). “Semuanya telah runtuh,” katanya. "Saya tidak tahu harus berbuat apa, tetapi untuk melihat ke langit, melihat ke bawah ke tanah dan hanya menunggu."

Sebagian besar petani kecil di desa Walsapugala Samarawickrema juga mengatakan bahwa mereka tidak akan mengairi ladang mereka di musim tanam yang berlangsung dari Mei hingga Agustus. Mereka mengatakan larangan pupuk menyebabkan kegagalan panen, yang terjadi di tengah kekurangan bahan bakar nasional, membuat pertanian tidak dapat dipertahankan.

Baca juga: Bikin Penggemar Penasaran, MBC Bagikan Trailer Drama Korea 'Big Mounth'

“Tidak ada gunanya lagi bertani,” kata KA Sumanadasa, yang menanam terong di lahan seluas 0,6 hektarenya. 

Mengambil sekantong sayuran kecil, banyak yang dipenuhi jamur, pria berusia 70 tahun itu mengatakan bahwa beralih ke pertanian organik telah menurunkan hasil panennya dari 400kg (882 pon) per musim menjadi 50kg (110 pon). Dengan hasil ini, Sumanadasa mengatakan bahwa dia tidak dapat memulihkan uang yang telah dia investasikan di pertaniannya.

“Saya tidak bisa mengambil risiko bertani sekarang. Saya hanya akan tumbuh cukup untuk memberi makan keluarga saya.”

Gerakan untuk Reformasi Lahan dan Pertanian (MONLAR), sebuah organisasi non-pemerintah, mengatakan sebagian besar petani di sekitar distrik Hambantota, dan di daerah pertanian di utara, seperti distrik Anuradhapura dan Polonnaruwa, juga menghentikan operasi musim ini.

Itu bisa membuat Sri Lanka, yang sudah bergulat dengan kekurangan bahan makanan impor di tengah krisis ekonomi terburuknya, juga menghadapi kekurangan pangan yang diproduksi di dalam negeri.

“Akan ada periode yang sangat sulit dalam beberapa bulan mendatang dalam hal aspek pangan,” kata Gamini Senanayake, presiden Dewan Kebijakan Penelitian Pertanian Sri Lanka. “Akan ada kekurangan pangan… Kita harus siap.”

Negara kepulauan berpenduduk 22 juta orang, Sri Lanka dulunya swasembada makanan. Namun upaya Presiden Gotabaya Rajapaksa untuk menjadikan negara itu yang pertama di dunia yang sepenuhnya mengadopsi pertanian organik – dengan melarang semua bahan kimia pertanian sintetis, termasuk pupuk dan pestisida – telah terbukti membawa malapetaka bagi dua juta petani Sri Lanka. Dijual sebagai upaya untuk meningkatkan kesehatan tanah dan mengurangi polusi air, larangan itu diberlakukan semalam pada Mei tahun lalu.

Di seluruh negeri, para petani, yang selama ini bergantung pada pupuk kimia bersubsidi, tiba-tiba mendapati diri mereka dibiarkan sendiri. Meski dilarang, mereka mengatakan pemerintah tidak meningkatkan produksi pupuk organik atau mengimpor nutrisi tanah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Baca juga: Tudingan Nam Joohyuk Dibantah Guru Sekolahnya, Begini Respon Netizen Korea

Hasilnya adalah penurunan dramatis dalam hasil pertanian di seluruh negeri. Angka resmi belum tersedia untuk panen Maret, tetapi para ahli memperkirakan penurunan antara 20 hingga 70 persen, tergantung pada tanamannya.

Untuk beras, makanan pokok Sri Lanka, produksi turun antara 40 dan 50 persen secara nasional pada Maret, menurut perkiraan. Penurunan tersebut mengakibatkan negara kepulauan itu mengimpor sekitar 300.000 metrik ton beras dalam tiga bulan pertama tahun ini – meningkat tajam dibandingkan dengan 14.000 metrik ton yang diimpornya pada tahun 2020. Semua ini terjadi saat negara tersebut dilanda krisis valuta asing yang membuat pemerintah tidak mampu membayar impor penting, termasuk bahan bakar dan obat-obatan. Kekurangan telah menyebabkan inflasi yang sangat tinggi, antrian panjang untuk solar , pemadaman listrik bergilir hingga 13 jam dan peringatan "jumlah kematian yang dahsyat" dari dokter. Puluhan ribu orang juga turun ke jalan sebagai protes , menyalahkan salah urus pemerintah atas kesengsaraan Sri Lanka dan menuntut Rajapaksa dan saudara-saudaranya yang berkuasa mundur dari jabatan mereka. Kakak laki-laki presiden, Mahinda Rajapaksa, terpaksa mengundurkan diri sebagai perdana menteri awal bulan ini setelah malam kerusuhan mematikan, di mana pengunjuk rasa membakar properti yang terkait dengan keluarga Rajapaksa dan politisi partai pemerintahan lainnya.

Namun, presiden terus menolak seruan agar dia mundur.

Dia juga awalnya membantah bertanggung jawab atas krisis tersebut, menyalahkan beban utang Sri Lanka yang tinggi dan pandemi COVID-19, yang menghantam sektor pariwisata yang menguntungkan di negara itu dengan keras. Tetapi ketika protes semakin meningkat, presiden mengakui pada 14 April bahwa dia telah membuat “kesalahan” yang perlu “diperbaiki”.

Pemerintahnya juga telah beralih ke Dana Moneter Internasional untuk bailout dan berjanji untuk mengembalikan subsidi pupuk, meskipun belum memberikan rincian kebijakan.

“Presiden telah sepakat bahwa peralihan ke organik dilakukan terlalu cepat. Kami telah memahami kesalahan dan kami akan segera menyediakan pupuk yang dibutuhkan petani,” kata Janaka Wakkumbura, yang sempat menjabat sebagai menteri pertanian pada April setelah semua menteri Rajapaksa mengundurkan diri pada Maret karena krisis ekonomi yang memburuk.

“Bank Dunia telah memberi kami uang untuk membeli pupuk dan beberapa lembaga dan negara lain juga akan membantu kami,” kata Wakkambura kepada Al Jazeera, tanpa memberikan perincian. Tetapi dengan cadangan devisa Sri Lanka telah menyusut menjadi $1,8 miliar pada akhir April dan invasi Rusia ke Ukraina mendorong harga pupuk di pasar dunia, para ahli mengatakan tidak jelas bagaimana pemerintah mampu mengimpor cukup nutrisi tanah untuk dua negaranya. juta petani, apalagi mensubsidi mereka.

Lionel Weerakoon, mantan ilmuwan senior di Departemen Pertanian Sri Lanka, mengatakan pemerintah dan pihak swasta telah menghabiskan sekitar $259 juta untuk mengimpor pupuk pada tahun 2020. Tagihan untuk tahun 2021 dapat berkisar antara $300 juta-440 juta dan berpotensi dua kali lipat tahun ini.

“Situasinya bahkan lebih buruk sekarang karena Rusia, Belarus, dan China memiliki ekspor pupuk yang terbatas. Jika kami ingin membeli pupuk dalam jumlah yang sama seperti yang kami lakukan pada tahun 2020, kami mungkin harus menghabiskan $600 juta, ”katanya. “Manajemen negara secara keseluruhan di bawah pemerintahan ini telah menjadi bencana.”

Para ahli sekarang memprediksi kesulitan yang lebih besar di Sri Lanka. Inflasi pangan yang saat ini berada di kisaran 30 persen, bisa meningkat lebih jauh lagi. “Ketersediaan pangan berada di persimpangan jalan dan aksesibilitas pangan berada di persimpangan jalan,” kata Jeewika Weerahewa, profesor pertanian di Universitas Peradeniya di Sri Lanka.

Menggambarkan krisis pangan Sri Lanka sebagai “bencana buatan manusia”, dia mengatakan negara itu akan memiliki “masalah serius sehubungan dengan kekurangan gizi pada masa kanak-kanak dan kekurangan gizi di antara wanita hamil dan ibu menyusui”.

Dia menambahkan, “Dalam empat hingga enam bulan ke depan, saya pikir kita akan menghadapi lebih banyak kesulitan daripada apa yang kita hadapi sekarang.”

Di Walsapugala, para petani mengaku khawatir dengan masa depan. Meskipun pemerintah membatalkan larangannya terhadap bahan kimia pertanian, mereka tidak dapat menemukan pasokan yang memadai atau membayar harga setinggi langit yang dibebankan oleh importir. “Gaya hidup kami telah hancur,” kata Ajith Kumar, yang seperti Samarawickrema memutuskan untuk menanam pisang.

“Kami relatif petani skala kecil,” katanya. “Kami tidak punya tabungan. Kami mempertahankan diri dari tanah ini. Tetapi karena kami tidak mampu bertani, kami sekarang tidak memiliki cara untuk membayar kembali pinjaman kami dan tidak ada cara untuk membayar pendidikan anak-anak kami.

“Tidak ada harapan bagi kita.”


Informasi Anda Genggam


Loading...