Terkuak, Kecelakaan Pesawat China yang Menewaskan 132 Orang Ternyata Tindakan yang Disengaja

Devi
Rabu, 18 Mei 2022 | 14:30 WIB
Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua, para pekerja mencari di antara puing-puing di lokasi kecelakaan penerbangan China Eastern di Kabupaten Tengxian di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, China selatan, 24 Maret 2022. R24/dev Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua, para pekerja mencari di antara puing-puing di lokasi kecelakaan penerbangan China Eastern di Kabupaten Tengxian di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, China selatan, 24 Maret 2022.
Bea Cukai

RIAU24.COM - Kecelakaan Pesawat China Eastern Airlines yang menewaskan 132 orang diyakini disebabkan oleh tindakan yang disengaja, menurut pejabat AS yang berbicara kepada ABC News. Jet penumpang Boeing 737-800 terbang dari Kunming ke Guangzhou pada 21 Maret ketika jatuh ke daerah pegunungan di Guangxi, Cina. Semua 123 penumpang dan sembilan awak tewas.

The Wall Street Journal adalah media yang pertama melaporkan berita tersebut.

Baca juga: Ribuan Orang Terpaksa Mengungsi Akibat Banjir yang Semakin Mengerikan di Sydney

Para pejabat yang berbicara kepada ABC News menunjukkan bahwa sayap pesawat tidak terpasang dan roda pendarat tidak diturunkan. Penurunan hampir vertikal pesawat, mereka percaya, akan membutuhkan kekuatan yang disengaja.

FOTO: Dalam foto yang dirilis oleh Xinhua News Agency, para pekerja mencari di antara puing-puing di lokasi kecelakaan penerbangan China Eastern di Kabupaten Tengxian di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, China selatan, 24 Maret 2022.

Pesawat itu menabrak tanah dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga menciptakan lubang sedalam 66 kaki di tanah, menurut pejabat China. Penyelidik juga melihat kehidupan pribadi dan latar belakang salah satu pilot dan percaya bahwa dia mungkin telah berjuang melalui masalah-masalah tertentu tepat sebelum kecelakaan itu, ABC News telah mempelajarinya.

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS mengatakan semua informasi tentang penyelidikan akan datang dari rekan-rekan mereka di Administrasi Penerbangan Sipil China, tetapi regulator dan Boeing belum menandai masalah mekanis apa pun. Sumber mengatakan penyelidik China juga belum menandai masalah mekanis apa pun.

Baca juga: Sempat Kena Kontroversi, Jisoo BLACKPINK dan Drama Snowdrop Masuk Nominasi Blue Dragon Series Awards 2022

"NTSB tidak akan mengeluarkan pembaruan lebih lanjut tentang penyelidikan CAAC atas kecelakaan China Eastern 5735," kata NTSB dalam sebuah pernyataan. "Kapan dan apakah CAAC mengeluarkan pembaruan sepenuhnya terserah mereka. Dan saya belum mendengar apa pun tentang rencana mereka untuk melakukannya."

Kotak hitam pertama, perekam suara kokpit , ditemukan pada 23 Maret, sedangkan perekam data penerbangan ditemukan pada 27 Maret. Data awal menunjukkan pesawat itu jatuh dari ketinggian 29.000 kaki ke 8.000 kaki, mendatar dan kemudian terjun bebas. Satu video menunjukkan pesawat menukik ke tanah.


Informasi Anda Genggam


Loading...