Hasil Penelitian Menunjukkan Pengobatan Tradisional Tiongkok Efektif Dalam Mengobati Kasus Covid-19 Ringan

Devi
Sabtu, 21 Mei 2022 | 10:13 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Sebuah uji klinis di luar negeri menunjukkan bahwa butiran Jinhua Qinggan, obat tradisional Tiongkok, efektif dalam mengobati kasus ringan Covid-19, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan awal pekan ini. Makalah yang diposting di medRxiv, penerbit online dari temuan penelitian medis awal, mengatakan percobaan pada bulan Agustus yang melibatkan 300 sukarelawan di sebuah rumah sakit Pakistan menunjukkan itu efektif dalam mengobati presentasi penyakit ringan.

Peserta penelitian, semua orang dewasa Pakistan dengan gejala ringan, secara acak menerima 5g Jinhua Qinggan atau butiran plasebo tiga kali sehari selama 10 hari. Para peserta dibagi menjadi dua kelompok yang terdiri dari 150 orang. Secara total 256 pasien menyelesaikan penelitian, 129 mengambil Jinhua Qinggan dan 127 plasebo. Pengobatan menggunakan Jinhua Qinggan menunjukkan kemanjuran klinis yang lebih besar pada 82,67 persen setelah 10 hari, dibandingkan dengan kelompok plasebo pada 10,74 persen, para peneliti menemukan.

Jinhua Qinggan, kadang-kadang dikenal sebagai JHQG, terdiri dari 12 bahan termasuk honeysuckle, akar kopiah Baikal dan ramuan apsintus manis. Waktu rata-rata untuk pulih dari gejala terkait Covid-19 termasuk batuk, dahak, sakit tenggorokan, dispnea, sakit kepala, sumbatan hidung, kelelahan, dan mialgia "lebih pendek pada kelompok JHQG" dibandingkan dengan kelompok plasebo, kata para peneliti.

Penelitian dilakukan oleh tim multinasional yang berasal dari Universitas Karachi dan Rumah Sakit Indus di Karachi; Universitas Cina Hong Kong (Shenzhen); Fakultas Kedokteran Cina Universitas Baptis Hong Kong; dan Rumah Sakit Pengobatan Tradisional Cina Beijing di Capital Medical University.

Tetapi tim tersebut mengakui bahwa penelitian tidak termasuk pasien yang menderita kondisi medis parah yang mendasarinya, kelompok yang menghadapi risiko lebih tinggi untuk perkembangan penyakit Covid-19.

Penelitian ini merupakan bagian dari upaya Beijing untuk membuktikan kepada komunitas internasional seberapa efektif TCM dalam mengobati Covid-19. TCM telah banyak digunakan di China daratan untuk mengobati Covid-19, seringkali dikombinasikan dengan pengobatan Barat.

Baca juga: Sering Mual? Ikuti Kiat-kiat Berikut Ini untuk Bantu Mencegah dan Menguranginya

Sejak awal 2020, Jinhua Qinggan telah menjadi salah satu dari tiga TCM yang direkomendasikan untuk digunakan dalam terapi standar nasional China daratan untuk Covid-19. Lianhua Qingwen dan Xuebijing adalah dua lainnya. Pada bulan Januari, Beijing mengirim delegasi untuk bertemu dengan kepala Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus di Jenewa untuk mempresentasikan laporan tentang penggunaan TCM dalam mengobati Covid-19.

Seorang ahli TCM terkemuka minggu lalu juga menyarankan distribusi massal obat tersebut sebagai pengobatan bagi orang-orang di Shanghai untuk memerangi varian Omicron.

Dalam sebuah wawancara dengan penyiar CGTN yang dikelola pemerintah pada 10 Mei, Zhang Boli, wakil Kongres Rakyat Nasional dan kepala Universitas Pengobatan Tradisional Tiongkok Tianjin, mengatakan: "Kami telah melakukan pengobatan pengobatan tradisional Tiongkok dalam skala besar ... untuk pasien seperti kontak dekat, kontak sekunder dan staf medis kami."

Zhang, yang telah banyak terlibat dalam upaya penahanan Covid-19 di China, percaya bahwa intervensi TCM dapat membantu orang tua melawan virus corona dan segera pulih sepenuhnya.

"Hampir 80 persen dari mereka dalam kondisi stabil setelah perawatan TCM dan akhirnya dipulangkan dari rumah sakit setelah pemulihan," katanya.

WHO sangat merekomendasikan Paxlovid by Pfizer untuk mengobati Covid-19. Sementara Beijing telah menyetujui obat yang diberikan secara oral untuk penggunaan domestik, Beijing berharap untuk melihat terobosan dalam mengembangkan obat oralnya sendiri untuk penyakit tersebut. 

Pada hari Rabu (18 Mei), studi klinis pertama obat oral antivirus China terhadap Omicron – VV116 – diterbitkan dalam jurnal Emerging Microbes and Infections. Para peneliti mengatakan VV116 dapat secara efektif mengobati pasien yang terinfeksi varian Omicron yang memiliki gejala ringan pada tahap awal. Namun, obat perlu diberikan dalam lima hari pertama infeksi.

VV116 adalah kandidat nukleosida anti-Sars-CoV-2 oral yang dikembangkan bersama oleh Institut Materia Medica Shanghai dari Akademi Ilmu Pengetahuan China dan Institut Virologi Wuhan. Obat tersebut telah disetujui untuk mengobati Covid-19 di Uzbekistan dan sedang dipelajari dalam beberapa uji klinis fase 3 yang melibatkan pasien dengan penyakit tersebut.

Baca juga: Proses Terbentuknya Batu Ginjal dan Faktor Penyebabnya

Penelitian terbaru ini ditulis bersama oleh ahli epidemiologi China Zhang Wenhong, yang memimpin panel ahli tentang pengendalian dan pengobatan Covid-19 di Shanghai. Dilakukan pada bulan Maret, penelitian ini melibatkan pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit. Sebagian besar memiliki gejala ringan, dan 89 persen telah divaksinasi dengan satu atau lebih dosis. Dalam kelompok VV116, peserta menerima 300mg VV116 secara oral setiap 12 jam selama lima hari.

Hasil menunjukkan bahwa 60 pasien yang menerima VV116 dalam waktu lima hari setelah tes positif pertama mereka memiliki waktu pelepasan virus yang lebih pendek daripada 76 anggota kelompok kontrol. Mereka yang berada dalam kelompok VV116 menghabiskan rata-rata 8,56 hari untuk tes negatif Covid-19, berbeda dengan 11,13 hari untuk kelompok kontrol. Tidak ada reaksi merugikan yang serius yang dilaporkan pada kedua kelompok.


Informasi Anda Genggam


Loading...