Ilmuwan Iklim NASA Peringatkan Masyarakat Umum Untuk Berhenti Menggunakan Pesawat Terbang, Ini Alasannya

Devi
Sabtu, 21 Mei 2022 | 10:26 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Apakah Anda ingat para ilmuwan yang merantai diri mereka ke sebuah bank di Los Angeles, Amerika Serikat? 

Mereka bersedia mendapat masalah dalam upaya untuk menarik perhatian pada kurangnya tindakan terhadap perubahan iklim.

Baca juga: Hati-hati Pengguna Android! Malware Ini Dapat Menguras Dompet Seluler Anda Dengan Mematikan Wi-Fi Anda

Sekarang, ilmuwan iklim NASA dan penulis, Dr. Peter Kalmus (yang merupakan bagian dari protes di bank) mendesak masyarakat umum untuk berhenti terbang. Dengan menggunakan tagar #EmergencyMode, Dr. Kalmus menyampaikan bahwa industri penerbangan sangat berkontribusi terhadap pemanasan global.

Penerbangan 3

“Pahami bahwa pesawat terbang secara langsung dan tidak dapat diubah memanaskan planet ini . Mereka yang sudah memahami terbang ini kurang atau tidak sama sekali, tetapi yang lebih penting, mereka menyerukan diakhirinya sistem penerbangan. Semua orang akan mengerti di beberapa titik," tulisnya.

Baca juga: iPhone 13 Mini Pink, Hadir di Indonesia Dengan Banyak Keunggulan

Dia kemudian menjelaskan bahwa penyeimbangan karbon, yang merupakan skema yang memungkinkan individu dan perusahaan untuk berinvestasi dalam proyek pelestarian lingkungan untuk menyeimbangkan jejak karbon mereka sendiri, sebenarnya tidak berhasil.

Penerbangan 4

“Dan sayangnya, penyeimbangan karbon adalah penipuan. Jika tidak, saya sendiri akan tetap terbang.”

“Alasan saya membicarakan ini karena saya melihatnya sebagai semacam teka-teki budaya. Selama sering terbang adalah suatu hal, itu berarti masyarakat tidak berusaha menghentikan kerusakan bumi . Inilah yang dimaksud dengan #EmergencyMode – pergeseran untuk memperlakukan ini sebagai keadaan darurat, ”tambahnya.

Penerbangan 2

Meskipun dapat dimengerti bahwa banyak yang tidak bisa berhenti terbang untuk liburan dan perjalanan bisnis, tetapi tidak ada yang akan sia-sia jika planet kita berada di ambang kehancuran. Kita benar-benar harus mendengarkan para ilmuwan kita, bagaimanapun juga, mereka menangkap diri mereka sendiri dalam upaya untuk membuat kita mendengarkan mereka.


Informasi Anda Genggam


Loading...