Kisah Seorang Bocah Laki-Laki yang Meminta Sang Ibu Untuk Mengamputasi Kakinya Jadi Viral, Alasannya Bikin Sedih

Devi
Selasa, 24 Mei 2022 | 10:54 WIB
Dillon Wilford, berfoto bersama ibu Melanie, yang menggambarkan penyakit itu sebagai 'hukuman seumur hidup' (Gambar: SWNS) R24/dev Dillon Wilford, berfoto bersama ibu Melanie, yang menggambarkan penyakit itu sebagai 'hukuman seumur hidup' (Gambar: SWNS)
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Seorang bocah laki-laki memohon kepada ibunya agar kakinya diamputasi setelah berjuang melawan kondisi langka dan menyiksa. Dillon Wilford, 10, didiagnosis dengan Sindrom Nyeri Regional Kompleks (CRPS), yang menyebabkan rasa sakit yang parah dan melemahkan yang persisten, pada bulan Januari. Penyakit itu membuat penderitanya sensitif terhadap sentuhan sekecil apa pun – dengan Dillon yang malang dibiarkan kesakitan saat satu biji stroberi atau sehelai bulu kucing mendarat di kakinya.

Ibunya Melanie telah meluncurkan penggalangan dana £100.000 untuk menerbangkan Dillon ke sebuah klinik di Arkansas, AS untuk mendapatkan bantuan spesialis yang tidak tersedia di Inggris.

Dillon, yang suatu hari berharap menjadi astronot, pertama kali mulai menunjukkan gejala 'benar-benar acak' pada November tahun lalu, ketika dia terbangun dengan pincang - sebelum menghabiskan malam sambil berteriak kesakitan.

Dia akhirnya terikat di tempat tidur dan membutuhkan kursi roda untuk tugas-tugas sederhana seperti mencuci dan menggunakan toilet. Kondisi tersebut membuatnya tidak bisa bersekolah, bermain dengan teman atau keluar bersama keluarganya, berdampak pada kesehatan mentalnya. Setelah berbulan-bulan kunjungan ke rumah sakit, dia akhirnya didiagnosis dengan CRPS di unit lokalnya di Bolton.

Baca juga: Ribuan Orang Terpaksa Mengungsi Akibat Banjir yang Semakin Mengerikan di Sydney

Dillon Wilford.  Lihat cerita SWNS SWLEpain;  Seorang anak laki-laki berusia 10 tahun memohon kepada ibunya agar kakinya diamputasi setelah dia didiagnosis dengan kondisi yang sangat menyakitkan sehingga dijuluki 'penyakit bunuh diri'.  Dillon Wilford didiagnosis dengan Sindrom Nyeri Regional Kompleks pada akhir Januari setelah berbulan-bulan mencoba menemukan diagnosis untuk rasa sakitnya yang luar biasa.  Sindrom nyeri regional kompleks (CRPS) adalah kondisi yang kurang dipahami di mana seseorang mengalami rasa sakit yang parah dan melemahkan yang persisten.  Kondisi ini sangat sensitif bahkan sentuhan sekecil apa pun pada area yang terkena menyebabkan rasa sakit yang parah.  Sekarang ibunya Melanie Wilford sedang mencoba untuk mengumpulkan ?100.000 untuk membawa Dillon ke Amerika untuk mendapatkan perawatan khusus yang tidak tersedia di Inggris.  Dillon pertama kali mulai menunjukkan gejala pada November 2021 ketika dia bangun dengan pincang?  dia menghabiskan hari di sekolah tetapi pada akhir hari dia ditinggalkan dalam rasa sakit yang melemahkan.  Setelah berbulan-bulan kunjungan rumah sakit dan banyak profesional bingung, Dillion akhirnya didiagnosis dengan CRPS oleh dokter di Rumah Sakit Bolton setempat.

Melanie adalah seorang ibu tunggal dari empat anak, dan putrinya, Maddison, telah merawat Dillon saat dia berjuang melawan penyakit tersebut. Melanie, seorang mahasiswa perawat, berkata, "Ini adalah neraka, benar-benar neraka. Ini seperti hukuman seumur hidup untuk seorang anak. Di Amerika mereka melakukan pemotongan harga di AS untuk orang-orang dengan CRPS. Saya berbicara dengan seorang wanita yang lengannya harus dicabut karena rasa sakitnya begitu parah. Dia memohon padaku untuk menghilangkan kakinya. Dia bilang dia ingin mati. Mengerikan melihat anakku harus berakhir seperti ini."

Tidak ada obat yang diketahui untuk CRPS – suatu kondisi yang berhubungan dengan ketidakseimbangan dan malfungsi sistem saraf otonom. Tapi Melanie berharap perawatan 16 minggu akan membuat penyakitnya sembuh.

Dillon Wilford.  Lihat cerita SWNS SWLEpain;  Seorang anak laki-laki berusia 10 tahun memohon kepada ibunya agar kakinya diamputasi setelah dia didiagnosis dengan kondisi yang sangat menyakitkan sehingga dijuluki 'penyakit bunuh diri'.  Dillon Wilford didiagnosis dengan Sindrom Nyeri Regional Kompleks pada akhir Januari setelah berbulan-bulan mencoba menemukan diagnosis untuk rasa sakitnya yang luar biasa.  Sindrom nyeri regional kompleks (CRPS) adalah kondisi yang kurang dipahami di mana seseorang mengalami rasa sakit yang parah dan melemahkan yang persisten.  Kondisi ini sangat sensitif bahkan sentuhan sekecil apa pun pada area yang terkena menyebabkan rasa sakit yang parah.  Sekarang ibunya Melanie Wilford sedang mencoba untuk mengumpulkan ?100.000 untuk membawa Dillon ke Amerika untuk mendapatkan perawatan khusus yang tidak tersedia di Inggris.  Dillon pertama kali mulai menunjukkan gejala pada November 2021 ketika dia bangun dengan pincang?  dia menghabiskan hari di sekolah tetapi pada akhir hari dia ditinggalkan dalam rasa sakit yang melemahkan.  Setelah berbulan-bulan kunjungan rumah sakit dan banyak profesional bingung, Dillion akhirnya didiagnosis dengan CRPS oleh dokter di Rumah Sakit Bolton setempat.

"Tidak ada pemicu untuk penyakit itu. Itu benar-benar acak, dia bangun suatu pagi dan dia pincang. Di malam harinya, dia berteriak sepanjang malam dengan mengerikan. Hari berikutnya saya membawanya ke A&E dan mereka mengatakan tidak ada yang salah dengannya. Hanya karena keberuntungan, kami bertemu dokter yang berbeda yang meminta saya untuk menceritakan keseluruhan cerita dan mengatakan jika ia mengetahui penyakit anakku. Mereka mengira dia mungkin kehilangan kakinya karena tidak ada aliran darah ke kakinya. Dia memakai morfin dan reaksinya sangat buruk. Ini dikenal sebagai penyakit bunuh diri. Itu mempengaruhi mental (kesehatan) mereka yang buruk. Dia tidak bisa menggunakan kruknya lagi karena dia berada di rumah sakit, tempat tidur sangat terikat. Dia berteriak setiap malam. Suara pertama yang saya dengar ketika saya bangun adalah anak saya berteriak. Dia berteriak sepanjang waktu."

Dillon dengan ibunya Melanie Wilford.  Lihat cerita SWNS SWLEpain;  Seorang anak laki-laki berusia 10 tahun memohon kepada ibunya agar kakinya diamputasi setelah dia didiagnosis dengan kondisi yang sangat menyakitkan sehingga dijuluki 'penyakit bunuh diri'.  Dillon Wilford didiagnosis dengan Sindrom Nyeri Regional Kompleks pada akhir Januari setelah berbulan-bulan mencoba menemukan diagnosis untuk rasa sakitnya yang luar biasa.  Sindrom nyeri regional kompleks (CRPS) adalah kondisi yang kurang dipahami di mana seseorang mengalami rasa sakit yang parah dan melemahkan yang persisten.  Kondisi ini sangat sensitif bahkan sentuhan sekecil apa pun pada area yang terkena menyebabkan rasa sakit yang parah.  Sekarang ibunya Melanie Wilford sedang mencoba untuk mengumpulkan ?100.000 untuk membawa Dillon ke Amerika untuk mendapatkan perawatan khusus yang tidak tersedia di Inggris.  Dillon pertama kali mulai menunjukkan gejala pada November 2021 ketika dia bangun dengan pincang?  dia menghabiskan hari di sekolah tetapi pada akhir hari dia ditinggalkan dalam rasa sakit yang melemahkan.  Setelah berbulan-bulan kunjungan rumah sakit dan banyak profesional bingung, Dillion akhirnya didiagnosis dengan CRPS oleh dokter di Rumah Sakit Bolton setempat.

Kampanye GoFundMe berjudul Help Dillon Get Treatment, sejauh ini telah mencapai £19.000 dari target £100.000-nya. Penggalangan dana telah diluncurkan oleh sepupu Dillon, Jessica, dan Maddison, atas nama Melanie.

Jessica menulis: 'Dillon telah menderita CRPS selama enam bulan sekarang dan bahkan tidak tahan angin atau hujan membelai kakinya tanpa serangan rasa sakit yang paling mengerikan, menyebabkan teriakan bernada tinggi selama berjam-jam. Dia memiliki CRPS di tiga perempat kakinya dan penyakit ini memiliki sifat untuk menyebar ke area lain di tubuhnya jika tidak diobati atau ditangani. Dillon tinggal di kamar tidurnya, dengan opiat dan obat neuropatik dewasa yang kuat 24 jam sehari, di samping minum koktail obat untuk membantu agar sedikit tertahankan. "

Diketahui, Ayah Dillon meninggal, jadi perawatan 24 jam diserahkan kepada mumi dan kakak perempuannya yang bergiliran berada di sisinya, serta menjaga dua saudara lelakinya yang lain.  

 


Informasi Anda Genggam


Loading...