Tahukah Anda, Ternyata Ada Pegunungan Gula yang Tersembunyi di Laut

Devi
Rabu, 25 Mei 2022 | 16:49 WIB
Foto : VOI R24/dev Foto : VOI
Bea Cukai

RIAU24.COM - Dapat dipastikan hanya 5% lautan di seluruh dunia yang masih tereksplorasi, dan 95% sisanya terus menjadi misteri bagi manusia. Sebuah penelitian baru menemukan bahwa tersembunyi di bawah ombak, lautan mengandung cadangan gula yang sangat besar yang tidak pernah kita sadari.

Aneh, bukan? 

Para ilmuwan dari Institut Max Planck untuk Mikrobiologi Kelautan, Jerman telah menemukan gunung gula di bawah padang lamun di seluruh lautan dunia. Padang lamun sangat efisien dalam menangkap karbon, dan merupakan salah satu ekosistem penangkap karbon terbaik di dunia.

Baca juga: Cara Menghabiskan Waktu Senggang Ala Orang Sukses

tempat tidur laut gula

Sejumlah besar gula di padang lamun 

Menurut lembaga tersebut, satu kilometer persegi lamun menyimpan karbon hampir dua kali lebih banyak daripada hutan di darat, dan 35 kali lebih cepat. Ketika dasar laut di sekitar padang rumput ini diperiksa, ditemukan adanya sejumlah besar gula dalam sistem tanahnya.

Gula datang dalam bentuk sukrosa (bahan utama gula yang digunakan di dapur), dan dilepaskan dari lamun ke tanah di bawahnya, area yang terkena langsung oleh akar, yang dikenal sebagai rizosfer. Ini berarti konsentrasi gula dasar laut sekitar 80 kali lebih tinggi dari biasanya, Manuel Liebeke, yang merupakan kepala kelompok peneliti yang melakukan penelitian di institut tersebut.

Gula setara dengan sekitar 32 miliar kaleng Coca-Cola

Di seluruh dunia, lamun dapat menampung hingga 1,3 juta ton sukrosa, kata tim peneliti. Dengan kata lain, itu cukup untuk sekitar 32 miliar kaleng Coca-Cola, jadi kita berbicara tentang penemuan besar gula tersembunyi.

Baca juga: Kiat Meningkatkan Mood saat Mengalami Hari Buruk

“Lamun menghasilkan gula selama fotosintesis,” kata ahli mikrobiologi kelautan Nicole Dubilier dari institut tersebut. 

panas laut

"Di bawah kondisi cahaya rata-rata, tanaman ini menggunakan sebagian besar gula yang mereka hasilkan untuk metabolisme dan pertumbuhan mereka sendiri. Tapi di bawah kondisi cahaya tinggi, misalnya di tengah hari atau selama musim panas, tanaman menghasilkan lebih banyak gula daripada yang bisa mereka gunakan atau simpan. mereka melepaskan kelebihan sukrosa ke rizosfer mereka. Anggap saja sebagai katup pelimpah."

Efek hilangnya padang lamun

Meskipun ini adalah penemuan yang sangat baru, padang lamun adalah salah satu habitat paling terancam di Bumi. Menurut lembaga itu, mereka menurun dengan cepat di semua lautan dan hingga sepertiga dari lamun dunia mungkin sudah hilang.

Lautan Kehilangan Memori Karena Pemanasan Global Dan Itu Akan Mempengaruhi Prediksi Cuaca: Studi

Liebke mengungkapkan beberapa wawasan tentang hal ini dengan mengatakan, “Melihat seberapa banyak karbon biru yang merupakan karbon yang ditangkap oleh ekosistem laut dan pesisir dunia hilang ketika komunitas lamun dihancurkan, penelitian kami dengan jelas menunjukkan: Bukan hanya lamun itu sendiri, tetapi juga sejumlah besar sukrosa di bawah lamun hidup yang akan mengakibatkan hilangnya karbon yang tersimpan. Perhitungan kami menunjukkan bahwa jika sukrosa di rizosfer lamun didegradasi oleh mikroba, setidaknya 1,54 juta ton karbon dioksida akan dilepaskan ke atmosfer di seluruh dunia… Itu kira-kira setara dengan jumlah karbon dioksida yang dipancarkan oleh 330.000 mobil dalam setahun.”


Informasi Anda Genggam


Loading...