Musim PHK Berlanjut: Lebih dari 15.000 Teknisi Kehilangan Pekerjaan di Bulan Mei Secara Global, Berikut Daftar Perusahaan Yang Telah Memecat Karyawan

Devi
Senin, 30 Mei 2022 | 10:23 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Musim PHK di sektor TI tampaknya masih jauh dari akhir. Lebih dari 15.000 orang yang bekerja di sektor teknologi kehilangan pekerjaan mereka di bulan Mei secara global, karena faktor ekonomi makro global menghantam perusahaan, terutama perusahaan rintisan.

Menurut layoff aggregator layoffs.fyi, lebih dari 15.000 pekerja teknologi telah kehilangan pekerjaan mereka bulan ini, lapor TechCrunch. Sejak Maret 2020 ketika pandemi Covid-19 dimulai, 1,25 lakh karyawan telah diberhentikan oleh sekitar 718 startup secara global. 

Baca juga: Tingkatkan Omset dengan Iklankan Bisnismu Bersama Swastika Advertising

Perusahaan teknologi menghadapi banyak masalah seperti inflasi yang meningkat, ketakutan akan resesi, perang Rusia-Ukraina. 

Di India, lebih dari 6.000 orang telah mengalami "restrukturisasi" dan "pemotongan biaya" ketika perusahaan rintisan dan unicorn menutup vertikal non-performing, memotong pengeluaran pemasaran dan membekukan perekrutan baru. 

Pesta startup blockbuster yang dimulai pada tahun-tahun pandemi tampaknya telah berakhir karena ribuan orang elah dipecat dari perusahaan startup, mulai dari edtech hingga e-commerce dan vertikal healthtech. 

Situasi akan menjadi lebih buruk dengan resesi membayangi dan pendanaan mengering.

Baca juga: Kepala Fed AS Sebut Kenaikan Suku Bunga Dapat Menurun, Asal...

Berikut daftar perusahaan yang telah membekukan perekrutan atau memecat karyawan belakangan ini:

  1. Meta (sebelumnya Facebook) dan Twitter secara terbuka mengumumkan pembekuan perekrutan, sementara Snap, perusahaan induk Snapchat, mengonfirmasi bahwa mereka memperlambat perekrutan karena meleset dari target pendapatan.
     
  2. Pada hari Kamis, platform e-commerce perusahaan Vtex mengumumkan bahwa mereka akan memberhentikan 193 karyawan.
     
  3. PayPal telah memberhentikan puluhan karyawan dari kantor pusatnya di San Jose di AS.
     
  4. Dua dari aplikasi belanjaan instan terbesar, Getir dan Gorillas, mengumumkan pemutusan hubungan kerja minggu ini. Perusahaan Turki, Getir mengatakan pihaknya berencana untuk mengurangi jumlah karyawan globalnya sebesar 14 persen dan Gorillas mengatakan bahwa pihaknya membuat "keputusan yang sangat sulit" untuk melepaskan sekitar 300 karyawannya.
     
  5. Startup pengiriman bahan makanan Instacart juga memperlambat perekrutan. “Kami mempekerjakan lebih dari 1.500 orang selama setahun terakhir dan hampir dua kali lipat ukuran tim teknik kami. Sebagai bagian dari perencanaan paruh kedua kami, kami memperlambat perekrutan kami untuk fokus pada prioritas terpenting kami dan terus mendorong pertumbuhan yang menguntungkan, ”kata Instacart dalam sebuah pernyataan.

PHK Karyawan
Informasi Anda Genggam


Loading...