Apa yang Kita Ketahui Sejauh Ini Tentang Lubang Pembuangan Besar di China

Devi
Senin, 30 Mei 2022 | 10:54 WIB
Pemandangan udara dari lubang pembuangan di Guangxi. R24/dev Pemandangan udara dari lubang pembuangan di Guangxi.
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Penemuan hutan purba yang tumbuh di dalam lubang pembuangan raksasa di Cina selatan menjadi berita utama di seluruh dunia minggu ini. Ahli geologi menemukan tanaman setinggi bahu dan pohon kuno yang tumbuh hingga ketinggian 40 meter (130 kaki), dan berharap spesies tumbuhan dan hewan yang belum ditemukan dapat ditemukan di dalam hutan di wilayah selatan Guangxi.

Zhang Yuanhai, seorang insinyur senior dari Institut Geologi Karst di China Geological Survey, mengatakan ada tiga gua besar di sepanjang dinding lubang pembuangan bersama dengan hutan primitif di bagian bawah.

Baca juga: Hakim India Menolak Pengaduan Pelecehan Seksual Wanita Karena Dia Mengenakan 'Pakaian Sexy'

“Penemuan ini memiliki nilai ilmiah dan ilmu pengetahuan populer yang tinggi baik pada bukti evolusi lubang pembuangan dan ekosistem unik yang berkembang sejak pembentukannya,” kata Zhang kepada kantor berita Xinhua.

Pohon-pohon di dasar lubang pembuangan itu tinggi dan kurus, memanjang ke atas untuk mendapatkan sinar matahari yang cukup, lapor surat kabar lokal Guangxi Daily.

Penjelajah menemukan area yang luas dari pisang raja liar di bagian bawah, serta spesies bambu persegi yang langka dengan duri sepanjang 2 cm hingga 3 cm yang tumbuh di sekitar persendiannya. Para ahli mengatakan kepada harian itu bahwa spesies ini hanya bisa tumbuh di iklim yang baik. Sinkhole terbentuk ketika air bawah tanah melarutkan batuan lunak seperti batu kapur, karbonat atau lapisan garam.

Saat bebatuan terkikis, ruang dan gua berkembang di bawah tanah. Keruntuhan tiba-tiba dapat terjadi jika ruang bawah tanah terlalu besar dan tidak ada cukup dukungan untuk tanah.

Bentang alam yang terbentuk oleh proses ini dikenal sebagai karst, dan biasanya mencakup menara, puncak, kerucut dan lubang runtuhan – yang terbesar dikenal oleh ahli geologi sebagai tiankeng – setelah kata Cina untuk “lubang surgawi”.

Baca juga: Reputasi Will Smith Anjlok Setelah Insiden Tamparan Oscar

Cina Selatan memiliki salah satu karst berkelanjutan terbesar di dunia, sebuah situs Warisan Dunia yang membentang di provinsi Yunnan, Guangxi, Guizhou dan kotamadya Chongqing, dan dikenal dengan keanekaragaman hayatinya yang kaya. Penemuan lubang pembuangan sebelumnya – termasuk Xiaozhai Tiankeng, yang terbesar di dunia dengan kedalaman 662 meter – telah menjadi keuntungan bagi para ilmuwan.

Penjelajah telah menemukan sekitar 100 gua di dalam lubang pembuangan sejak pertama kali ditemukan pada tahun 1994, dan sekitar 2.000 spesies tanaman. Situs ini juga merupakan rumah bagi tumbuhan dan hewan langka seperti pinus Cathaya dan salamander raksasa China, menurut jurnal China National Tourism.

Zhang, yang menemukan sekelompok lubang pembuangan raksasa lainnya bersama rekan-rekannya di daerah Napo Guangxi pada 2019, mengatakan kepada Xinhua bahwa vegetasi di sana sebagian besar utuh dan hanya ada sedikit jejak aktivitas manusia.

Leye, daerah tempat lubang runtuhan baru ditemukan, adalah rumah bagi kelompok lubang pembuangan terbesar di dunia, dengan jumlah total 29, tetapi Zhang mengatakan penemuan baru itu terbentuk oleh sistem sungai yang terpisah dan mungkin juga membentuk karst lainnya.

Para peneliti dari Guangxi Normal University menyarankan dalam makalah tahun 2017 bahwa lubang pembuangan raksasa dapat memberikan model untuk konservasi habitat dan restorasi hutan di wilayah tersebut, karena mereka telah memungkinkan hutan purba dan keanekaragaman hayati yang kaya untuk bertahan hidup tanpa campur tangan manusia. Para peneliti membandingkan kisaran spesies dan kehidupan tumbuhan di dua habitat yang ditemukan di dalam lubang pembuangan raksasa dengan dua di dunia luar, dan menemukan bahwa ada keragaman yang jauh lebih besar dalam kehidupan tumbuhan dan hewan di dalam lubang pembuangan.

Karena proses alam yang berlangsung lama, vegetasi asli di wilayah tersebut telah rusak atau terfragmentasi tetapi lubang runtuhan mempertahankan jenis keanekaragaman hayati yang unik dan kaya. “Ini menyediakan kumpulan genetik untuk flora asli dan kemungkinan untuk penelitian ilmiah dan revegetasi di kawasan karst yang terdegradasi,” para penulis menyimpulkan.


Informasi Anda Genggam


Loading...