Ilmuwan Tiongkok Memproduksi Babi Pertama di Dunia yang Sepenuhnya Dkloning Oleh Robot

Devi
Kamis, 02 Juni 2022 | 11:47 WIB
Teknik robotik memiliki tingkat keberhasilan yang lebih tinggi daripada kloning manual. R24/dev Teknik robotik memiliki tingkat keberhasilan yang lebih tinggi daripada kloning manual.

RIAU24.COM -  Para peneliti di China mengatakan bahwa mereka telah mengembangkan proses untuk mengkloning babi sepenuhnya melalui penggunaan robot — sebuah perkembangan yang dapat membantu konsumen daging babi terbesar di dunia mengurangi ketergantungannya pada babi impor.

Pada bulan Maret, seorang induk pengganti melahirkan tujuh anak babi kloning di College of Artificial Intelligence di Universitas Nankai di Tianjin.

Baca juga: Musk Tegaskan Apple Tak Berencana Menarik Twitter Dari App Store

"Setiap langkah dari proses kloning dilakukan secara otomatis, dan tidak ada operasi manusia yang terlibat," kata Liu Yaowei, anggota tim yang mengembangkan sistem tersebut.

Liu menambahkan penggunaan robot juga telah meningkatkan tingkat keberhasilan proses kloning karena kecil kemungkinannya untuk merusak sel saat melakukan proses kloning yang rumit - masalah yang menurut para ilmuwan telah menahan penggunaan teknik yang lebih luas.

Jika berhasil, sistem otomatis ini dapat dikembangkan menjadi perangkat kloning yang dapat dibeli oleh perusahaan atau lembaga penelitian mana pun untuk membebaskan ilmuwan dari kloning manual yang memakan waktu dan padat karya, kata Pan Dengke, mantan peneliti di Akademi Ilmu Pengetahuan Pertanian China. yang membantu memproduksi babi kloning pertama di China pada tahun 2005.

Pan, pendiri Clonorgan Biotechnology di Chengdu, mengatakan bahwa dia biasa membuat lebih dari 1.000 klon dengan tangan setiap hari, sebuah proses yang sangat memakan waktu dan rumit sehingga dia menderita sakit punggung sebagai akibatnya. Teknik paling umum untuk mengkloning embrio yang layak di laboratorium disebut transfer inti sel somatik — proses yang melelahkan dan memakan waktu yang dilakukan di bawah mikroskop. Ia membutuhkan sel telur, atau oosit, dan sel tubuh, juga dikenal sebagai sel somatik — yang terakhir diambil dari hewan untuk dikloning. Peneliti mengeluarkan inti dari sel telur, yang bisa berasal dari hewan lain, dan menggantinya dengan inti dari sel tubuh.

Pada tahun 2017, kelompok Universitas Nankai menghasilkan anak babi pertama di dunia yang akan diklon menggunakan robot, meskipun Liu mengatakan beberapa bagian dari proses – termasuk penghilangan inti sel telur – masih harus dilakukan oleh manusia.

Baca juga: Musk Sebut Apple Mengancam Akan Memblokir Twitter Dari App Store

Sejak itu, tim telah meningkatkan algoritme kontrol mereka dan sekarang dapat melakukannya secara otomatis. Makalah peer-review akan segera muncul di jurnal Engineering untuk melaporkan detail teknis, katanya.

Dalam lima tahun terakhir, tim juga telah mampu meningkatkan tingkat keberhasilan pengembangan embrio kloning dari 21 persen menjadi 27,5 persen, kata Liu, dibandingkan dengan tingkat keberhasilan 10 persen untuk operasi manual.

"Sistem bertenaga AI kami dapat menghitung ketegangan di dalam sel dan mengarahkan robot untuk menggunakan kekuatan minimal untuk menyelesaikan proses kloning, yang mengurangi kerusakan sel yang disebabkan oleh tangan manusia," tambahnya.

Liu berharap kemajuan tersebut dapat membuat stok babi berkualitas tinggi lebih banyak tersedia di China, konsumen daging babi terbesar di dunia dan bahkan dapat membantu negara itu menjadi mandiri di tengah kekhawatiran akan rentannya pembatasan impor dari AS dan negara-negara Barat lainnya. Pan mengatakan teknik kloning robot - serta ilmu yang lebih luas dari mikro-manipulasi sel - dapat memiliki berbagai aplikasi dalam peternakan, termasuk reproduksi berbantuan dan pembiakan selektif.

Dia menambahkan bahwa dia menantikan komersialisasi kloning robot, "yang tidak diragukan lagi akan memiliki pengaruh besar dan mendalam pada industri dan kehidupan masyarakat umum."


Kloning Babi
Informasi Anda Genggam


Loading...