Tahukah Kamu? Ternyata Kucing Bisa Menghafal Nama Teman Mereka!

Amastya
Sabtu, 04 Juni 2022 | 19:18 WIB
Ilustrasi kucing sedang bersama temannya/ pexels R24/tya Ilustrasi kucing sedang bersama temannya/ pexels

RIAU24.COM -  Studi terbaru menunjukkan bahwa kucing domestik mungkin memiliki beberapa keterampilan pengenalan bahasa yang sama yang biasa terlihat pada anjing.

Dalam artikel tahun 2019 di jurnal Scientific Reports, tim peneliti Jepang melaporkan bahwa mereka telah menunjukkan bahwa kucing dapat mengenali nama mereka sendiri dalam serangkaian kata yang diucapkan.

Saat ini, penelitian baru dari beberapa ilmuwan yang sama menunjukkan bahwa keakraban ini juga dapat meluas ke teman kucing rumahan.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan 13 April di Scientific Reports), para peneliti menanyai 48 kucing domestik tentang nama-nama sesama kucing yang tinggal bersama mereka. Dua puluh sembilan kucing adalah penghuni kafe kucing Jepang, sementara 19 lainnya berasal dari kediaman pribadi yang masing-masing menampung tiga atau lebih kucing.

Baca juga: Daripada Hubungan Asmara, 4 Zodiak Ini Paling Mengutamakan Persahabatan

Untuk setiap peserta kucing, para peneliti memutar rekaman audio pemilik kucing yang memanggil nama kucing lain yang hidup bersama beberapa kali berturut-turut.

Setelah panggilan keempat, para peneliti menunjukkan kepada peserta kucing sebuah gambar di monitor laptop. Dalam dua dari empat uji coba berikutnya, gambar menunjukkan wajah kucing yang dipanggil pemiliknya (kondisi sesuai). Sedangkan pada uji coba lainnya, gambar menunjukkan wajah kucing yang hidup bersama yang berbeda disebut pemiliknya (kondisi tidak sesuai).

Para peneliti menemukan bahwa kucing rumahan, tetapi bukan kucing kafe, sering menatap monitor lebih lama ketika gambar yang tidak sesuai muncul di layar.

"Kami menunjukkan bahwa kucing mengharapkan wajah tertentu setelah mendengar nama tertentu dari temannya," tulis para peneliti dalam makalah mereka.

"Studi ini memberikan bukti bahwa kucing menghubungkan nama pendamping dan wajah yang sesuai tanpa pelatihan eksplisit,” lanjut mereka.

Menariknya, para peneliti menulis, kucing kafe tidak terlalu memperhatikan monitor selama kondisi tidak sesuai, dan kurang memperhatikan uji coba secara keseluruhan daripada kucing rumahan.

Hal ini menunjukkan bahwa kucing kafe cenderung kurang akrab dengan masing-masing teman kucing mereka daripada kucing rumahan, dan mereka mungkin lebih jarang mendengar nama kucing individu disebut, tulis para penulis.

Kucing rumahan, di sisi lain, lebih cenderung mendengar nama teman mereka dipanggil lebih sering - terutama selama waktu makan. Ketika panggilan nama kucing menentukan hewan mana yang mendapat makanan dan mana yang tidak, kata para peneliti.

Hal ini dapat memberi kucing rumah lebih banyak peluang dan insentif yang lebih besar untuk menghubungkan nama teman kucingnya dengan wajahnya.

Baca juga: 28 November: Fakta dan Peristiwa Tanggal Ini, Hari Dongeng Nasional dan Hari Menanam Pohon Indonesia

Tentu saja, setiap studi tentang perilaku kucing rumahan harus dilakukan dengan benar, mengingat tantangan dalam memegang fokus kucing.

Sementara kucing rumahan dalam penelitian ini memang fokus pada gambar yang tidak sesuai untuk waktu yang lebih lama, rata-rata, dibandingkan dengan yang sesuai, perbedaan waktu hanya mencapai beberapa lusin frame rekaman (hanya satu atau dua detik) paling banyak. Dan saat itulah kucing memutuskan untuk memperhatikan sama sekali.

“Beberapa percobaan harus dikeluarkan dari analisis tim karena kucing sama sekali menolak untuk melihat monitor,” tim mengakui. Seekor kucing harus dikeluarkan dari ruang kerja setelah memutuskan bahwa seluruh ilmu pengetahuan ini bukan untuknya.

“Kucing itu hanya menyelesaikan percobaan pertama sebelum melarikan diri dari ruangan dan memanjat di luar," tulis tim tersebut.


Informasi Anda Genggam


Loading...