Waspada! Tingkat Gas CO2 Bumi Lewati Tonggak Sejarah Iklim Baru

Amastya
Minggu, 05 Juni 2022 | 14:38 WIB
Ilustrasi bumi yang diliputi oleh polusi pabrik industri R24/tya Ilustrasi bumi yang diliputi oleh polusi pabrik industri
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Konsentrasi karbon dioksida (CO2) di atmosfer pada bulan Mei mencapai 50 persen lebih tinggi daripada selama era pra-industri.

Menurut badan iklim utama AS, tingkat konsentrasi ini merupakan level yang tidak terlihat di Bumi selama sekitar empat juta tahun.

“Jumlah karbon dioksida di atmosfer melewati ambang batas 420 bagian per juta (ppm),” kata Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA). PPM adalah unit pengukuran yang digunakan untuk mengukur polusi di atmosfer.

Pada bulan Mei lalu, angkanya mencapai 419ppm, dan pada 2020, 417ppm.

“Pemanasan global yang disebabkan oleh manusia, terutama melalui produksi listrik yang menggunakan bahan bakar fosil, transportasi, produksi semen, atau bahkan penggundulan hutan, bertanggung jawab atas level baru ini,” kata NOAA.

Baca juga: Ini Resep Lotus Brownies Cheesecake Mudah dan Mewah

CO2 adalah gas rumah kaca yang memerangkap panas, secara bertahap menyebabkan pemanasan global. Gas ini tetap berada di atmosfer dan lautan selama ribuan tahun.

Efek pemanasannya sudah menyebabkan konsekuensi dramatis, catat NOAA, termasuk penggandaan gelombang panas, kekeringan, kebakaran, atau banjir.

“Karbon dioksida berada pada tingkat yang belum pernah dialami spesies kita sebelumnya, ini bukan hal baru,” kata Pieter Tans, seorang ilmuwan di Laboratorium Pemantauan Global di NOAA.

“Kami telah mengetahui hal ini selama setengah abad, dan telah gagal melakukan sesuatu yang berarti untuk itu. Apa yang diperlukan untuk menyadarkan kita?” lanjutnya.

Baca juga: 8 Fakta Mempesona Tentang Hogwarts, Sekolah Sihir yang Ada di Film Harry Potter

Sebelum Revolusi Industri

Pengukuran tingkat CO2 dilakukan di observatorium Mauna Loa di Hawaii, idealnya terletak di gunung berapi, yang memungkinkan untuk menghindari kemungkinan pengaruh polusi lokal.

Sebelum Revolusi Industri, tingkat CO2 tetap stabil sekitar 280ppm, tingkat yang dipertahankan selama sekitar 6.000 tahun peradaban manusia yang mendahului industrialisasi, menurut NOAA.

“Levelnya sekarang sebanding dengan apa yang terjadi antara 4,1 dan 4,5 juta tahun yang lalu, ketika level CO2 mendekati atau di atas 400ppm,” kata NOAA.

Menurut penelitian, pada saat itu permukaan laut antara lima dan 25 meter lebih tinggi dari sekarang, cukup tinggi untuk menenggelamkan banyak kota besar saat ini.

“Ilmu pengetahuan tidak dapat disangkal. Manusia mengubah iklim kita dengan cara yang harus disesuaikan dengan ekonomi dan infrastruktur kita,” kata Rick Spinrad, Administrator NOAA seperti dikutip oleh situs web badan iklim.


Informasi Anda Genggam


Loading...