Meskipun Perang Ukraina-Rusia Berlangsung Di Beberapa Bagian Wilayah, Kiev Tetap Melakukan Pertunjukan Museum

Devi
Rabu, 08 Juni 2022 | 13:56 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Debu hampir tidak mengendap.

Belum lama berselang, pasukan Rusia menyerang ibu kota Ukraina — sekarang kisah babak invasi ini telah diceritakan di museum. Bahkan saat perang berkecamuk di tempat lain di negara itu, warga Ukraina berbondong-bondong ke pameran baru di Kyiv yang menampilkan artefak yang ditemukan setelah tentara Rusia terpaksa mundur dari daerah yang didudukinya di sekitar ibu kota.

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Rudal, jatah makanan, helm, dan benda-benda lain yang ditinggalkan di wilayah utara Kyiv ditampilkan dalam pameran di museum Perang Dunia II - yang dikenal sebagai "Perang Patriotik Hebat" di Ukraina. Kotak kaca menampilkan catatan pribadi dan kartu kredit tentara Rusia yang tewas di garis depan dalam catatan awal penting pertumpahan darah.
 
Kurator Yuriy Savchuk mengatakan dia ingin "menanggapi propaganda Rusia", menambahkan bahwa Moskow telah menyiapkan pertunjukannya sendiri "pada apa yang disebut fasisme yang harus diperangi di Ukraina."

“Anda dapat melihat dan menyentuh perang dengan ujung jari Anda di sini.Itu juga intinya: untuk mengejutkan orang agar menyadari apa yang sedang terjadi,” tambahnya

Mungkin tampak aneh bahwa orang Ukraina menginginkan pengingat perang yang masih mereka alami. Tetapi tidak semua orang di Ukraina menyaksikan langsung pertempuran itu — dan banyak yang ingin memahami apa yang terjadi.

“Sebenarnya sangat sulit untuk melihat ini. Untung saya tidak tinggal di salah satu desa itu ketika Rusia ada di sana,” kata pengunjung berusia 26 tahun, Zoya Didok.

Di ruang bawah tanah museum, ada rekonstruksi tempat perlindungan darurat dari kota Hostomel, dekat dengan bandara Kyiv. Yang asli menampung lusinan orang selama 37 hari - di antaranya anak-anak dan bayi berusia enam bulan. Dua orang meninggal dalam kondisi lembab dan tidak bersih. Di layar di dinding, ibu bayi memberikan kesaksian video yang mengerikan. Di lantai pertama, sebuah gerbang gereja yang terkoyak oleh pecahan peluru terbuka untuk mengungkapkan sebuah ruangan yang menampilkan karya seni yang terinspirasi oleh konflik tersebut.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Seniman Ukraina juga menggunakan kembali materi dari invasi Rusia untuk mengekspresikan rasa sakit mereka. Lilin yang terbakar di bawah lukisan Kristus yang dilanda perang memberikan penghormatan kepada orang mati, serta warisan agama Ukraina yang rusak .

Sebuah granat yang disembunyikan di bawah mainan di lubang pasir mengingatkan bahwa masa kanak-kanak jutaan pemuda Ukraina telah hilang. Ada juga memorial Perang Dunia II yang rusak dari Hostomel , yang menggambarkan paralel yang kuat antara kedua konflik tersebut . Penjajah hari ini adalah keturunan pahlawan kemarin.

Pameran berjudul "Ukraina — Penyaliban", bertempat di Museum Nasional Sejarah Ukraina pada Perang Dunia Kedua. Artefak dikumpulkan antara 4 April dan 5 Mei dan pembukaan pertunjukan yang cepat pada 8 Mei datang dengan bantuan dari tentara dan pemerintah Ukraina.


Informasi Anda Genggam


Loading...