Seperti Hewan yang Dikurung, Warga Hongkong Tinggal di Flat yang Sempit

Devi
Rabu, 08 Juni 2022 | 15:11 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Orang miskin dan melarat Hong Kong telah lama tidak mampu membeli apa pun kecuali ruang hidup yang terbagi. Sekarang Beijing ingin pemerintah daerah untuk membersihkan kota dari unit-unit kecil dan rumah kandang pada tahun 2049.

John Lee Ka Chiu, yang akan dilantik sebagai pemimpin kota berikutnya pada peringatan 25 tahun kembalinya Hong Kong ke pemerintahan China pada 1 Juli, telah berjanji untuk menyelesaikan masalah perumahan. Dalam seri pertama dari tiga bagian, Fiona Sun melihat rumah-rumah terburuk di kota dan berbicara kepada orang-orang yang tinggal di dalamnya. Setelah shift malam yang panjang, penjaga keamanan Leung kembali ke ruang kecil yang dia sebut rumah di sebuah bangunan tempat tinggal tua di Sham Shui Po. Dia memiliki 50 kaki persegi di ruang loteng yang telah dibagi menjadi 12 unit dengan ukuran yang kurang lebih sama, masing-masing hampir tidak cukup untuk satu orang.

Ruangnya sangat kecil sehingga dia menumpuk kotak-kotak barang-barang pribadi dan pakaian di tempat tidur, yang berarti dia tidak bisa berbaring sepenuhnya ketika dia tidur. Dia memiliki wastafel, dan kamar mandi tanpa pintu, tetapi tidak ada dapur. Ruang tanpa jendela pengap, terlebih lagi di musim panas. Nyamuk membuatnya terjaga di banyak malam, dan kasurnya ternoda oleh kutu busuk.

Baca juga: Putus dari Shawn Mendes, Camila Cabello Konfirmasi Gandeng Pacar Baru

“Ketika saya memberi tahu orang-orang baru di kota tentang kondisi kehidupan saya, mereka tidak bisa mempercayainya,” kata Leung, 58, yang meminta untuk diidentifikasi hanya dengan nama keluarganya.

Bercerai dan membawa anak, ia pindah ke unit itu pada April tahun lalu. Dia memiliki unit yang sedikit lebih besar di loteng yang sama selama sekitar satu tahun, tetapi dirampingkan ketika dia tidak mampu lagi membayar sewa HK$3,900 (S$683). Sekarang dia membayar HK$2,800 sebulan.

Ada lebih dari 220.000 orang seperti Leung, yang tinggal di perumahan terburuk di Hong Kong. Kota ini memiliki sekitar 110.000 flat yang terbagi, sebagian besar di gedung-gedung bobrok di Kowloon dan New Territories. Sebagian besar disewa oleh lajang atau pasangan, tetapi penghuninya juga termasuk orang tua tunggal dan anak-anak mereka, dan bahkan rumah tangga tiga generasi.

Kekurangan perumahan yang parah di kota telah mendorong orang untuk menyewa ruang kecil di flat yang penuh sesak dengan sebanyak 40 penghuni. Yang paling terkenal adalah "rumah sangkar", yang juga dikenal sebagai "rumah peti mati", di mana unit-unit seperti kotak yang dipartisi ditumpuk dari lantai ke langit-langit, dipisahkan oleh papan kayu tipis atau jaring kawat.

Akomodasi Leung saat ini mengingatkannya pada masa kecilnya, ketika dia dan dua saudara laki-lakinya bersama orang tua mereka masuk ke flat yang terbagi sebelum pindah ke rumah sewaan umum di Sham Shui Po.

Dia meninggalkan rumah ketika dia menikah dan membeli flatnya sendiri. Sekarang bercerai, dia meninggalkan properti itu kepada mantan istri dan putranya. Leung menjalankan perusahaan logistik di Cina daratan, tetapi bangkrut pada 2019 dan dia kembali ke Hong Kong. Dia menganggur sampai dia menemukan pekerjaan sebagai penjaga keamanan tahun lalu.

Dia ingin memiliki tempat tinggal yang lebih baik, tetapi berkata:" Buruk seperti ini, hanya ini yang saya mampu untuk saat ini."

Sebagian besar penghuni tidak punya pilihan

Ruang perumahan Hong Kong yang terbagi, banyak di antaranya tanpa jendela dan terganggu oleh kebersihan dan bahaya kebakaran, telah dikritik karena kondisi kehidupan mereka yang buruk.

Apa yang disebut kandang kandang adalah yang terburuk dari yang terburuk dari perumahan di bawah standar Hong Kong. 
FOTO: South China Morning Post

Terlepas dari keadaan mereka, pemerintah telah lama mengadopsi kebijakan yang hanya memastikan keselamatan mereka daripada menghapusnya secara bertahap, karena banyak yang percaya bahwa orang-orang termiskin di kota itu membutuhkan rumah-rumah ini.

Baca juga: Ketika Penyelamatan 4 Ribu Anjing dari Praktik Kelinci Percobaan Gegerkan Negeri Paman Sam

Juli lalu, bagaimanapun, direktur Kantor Urusan Hong Kong dan Makau Dewan Negara, Xia Baolong, menetapkan administrator kota target untuk menghilangkan masalah sosial yang mendalam pada tahun 2049, ketika Republik Rakyat China merayakan seratus tahun pendiriannya. Secara khusus, ia menuntut para pemimpin kota memberantas unit-unit yang terbagi dan kandang-kandang.

Dalam pidato kebijakan terakhirnya Oktober lalu, pemimpin kota Carrie Lam Cheng Yuet Ngor tidak mengacu pada Xia tetapi menjadikan perumahan dan pasokan tanah sebagai fokus utama, menetapkan tujuan menyediakan akomodasi yang layak bagi semua penduduk. Penggantinya sebagai kepala eksekutif, John Lee Ka Chiu, telah berjanji untuk bertindak atas perumahan, dan membuat poin selama kampanye pemilihannya untuk mengunjungi penduduk miskin dari flat yang terbagi.

Sebuah laporan oleh Biro Transportasi dan Perumahan Maret tahun lalu mengatakan ada sekitar 110.008 unit perumahan yang dibagi menjadi 226.340 orang, atau sekitar 3 persen dari 7,5 juta penduduk kota.

Dikatakan luas median unit-unit ini adalah 124 kaki persegi, tetapi pekerja sosial memperkirakan bahwa beberapa di antaranya sekecil 20 kaki persegi. Lebih dari 60 persen unit berada di Kowloon, sekitar 24 persen berada di New Territories dan sisanya berada di Pulau Hong Kong. Untuk melindungi penyewa, pemerintah memperkenalkan undang-undang kontrol sewa pada unit yang dibagi lagi Juli lalu, yang disahkan oleh Dewan Legislatif dan mulai berlaku pada Januari. Di antara langkah-langkah lain, itu membatasi kenaikan sewa ketika sewa diperbarui.

Mantan anggota parlemen Wilson Or Chong Shing selama pertemuan Legco tentang Tuan Tanah dan Penyewa (Konsolidasi) (Amandemen) RUU 2021. 
PHOTO: South China Morning Post

Sebagian besar penyewa dari unit-unit yang dibagi lagi mengatakan bahwa dengan pendapatan mereka yang kecil, mereka tidak punya pilihan lain untuk menginap.

Tidak dapat membeli rumah sendiri di kota dengan harga properti yang meroket, harapan terbaik mereka adalah mendapatkan flat sewa umum. Tetapi antriannya sangat panjang sehingga bisa memakan waktu satu dekade untuk mendapatkannya, dan sebagian besar mengatakan mereka terpaksa menyewa ruang yang dibagi sambil menunggu.

Sebuah ironi dari pemandangan perumahan Hong Kong adalah bahwa pada basis per kaki persegi, orang-orang termiskin di kota membayar sewa yang sebanding dengan flat pribadi, atau bahkan lebih.

Statistik menunjukkan bahwa pada bulan April, rata-rata sewa bulanan per kaki persegi flat pribadi di bawah 430 kaki persegi adalah sekitar HK$37 di Pulau Hong Kong, HK$35 di Kowloon dan HK$28 di New Territories. Untuk unit yang dibagi lagi, sewa bulanan rata-rata – titik tengah antara sewa terendah dan tertinggi – adalah HK$39 per kaki persegi, menurut laporan Biro Transportasi dan Perumahan.

Tapi tetap saja orang memilih rumah ini karena sewa bulanan secara keseluruhan masih lebih rendah. Laporan tersebut menunjukkan bahwa sewa bulanan rata-rata untuk unit yang dibagi adalah HK$4.800, jauh lebih rendah daripada flat pribadi terkecil. Bagi mereka yang berada di unit yang terbagi, sewa memakan sekitar sepertiga dari pendapatan bulanan rumah tangga mereka.

Laporan Biro Transportasi dan Perumahan menunjukkan bahwa rumah tangga ini memiliki pendapatan bulanan rata-rata sebesar HK$15.000 pada tahun 2020, kurang dari setengah dari HK$33.000 untuk semua rumah tangga pada kuartal keempat tahun itu.

Ketika Society for Community Organization (SoCO) mewawancarai 432 rumah tangga yang tinggal di ruang kecil pada bulan April tahun lalu, ditemukan bahwa rata-rata sewa bulanan adalah antara HK$4.500 dan HK$6.500 untuk rumah susun tradisional – di mana unit standar dibagi menjadi dua atau lebih banyak ruang yang lebih kecil – HK$2,300 untuk tempat tidur kecil, dan HK$2,800 untuk bilik.

SoCO menemukan bahwa pada bulan Maret tahun lalu, rata-rata sewa bulanan per kaki persegi mencapai HK$104 untuk tempat tidur, HK$30 hingga HK$43 untuk flat tradisional yang terbagi dan HK$40 untuk bilik – lebih tinggi dari tarif per kaki persegi untuk sebagian besar rumah. rumah pribadi dengan berbagai ukuran.

Lawrance Wong Dun-king, presiden Agen Properti Banyak Wells, mengatakan sewa yang lebih tinggi per kaki persegi untuk ruang yang dibagi menunjukkan ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan di Hong Kong. “ Semakin kecil unitnya, semakin tinggi sewa per kaki perseginya. Akibatnya, yang termiskin membayar sewa paling tinggi,” katanya.

'Menunggu kematian'

Selama tujuh tahun terakhir, Xing Aizhen, 46, dan dua putranya dari pernikahan pertamanya, berusia 20 dan 15, telah berbagi tempat seluas 100 kaki persegi di flat Mong Kok. Berasal dari provinsi Hainan, dia datang ke kota bersama putra-putranya pada tahun 2015 setelah menikah lagi, tetapi pernikahan keduanya dengan seorang warga Hongkong berakhir dengan perceraian juga.

Dengan penghasilan sekitar HK$10.000 per bulan sebagai pramusaji paruh waktu, dia berkata bahwa dia tidak mampu membeli sesuatu yang lebih baik daripada unit yang dibagi lagi, yang berharga HK$3.900 per bulan. Kedua putranya berbagi ranjang susun sementara Xing tidur di ranjang tunggal. Kamar mandi dan dapur mereka praktis berbagi ruang yang sama, dan dia bisa mencium bau toilet saat menyiapkan makanan.

Dengan hanya dua jendela kecil, tempat ini berventilasi sangat buruk sehingga makanan yang digoreng meninggalkan bau berminyak yang kuat. Dia hanya merebus atau mengukus makanan mereka.

“Tempatnya terlalu kecil untuk kami bertiga,” katanya, menambahkan bahwa putranya yang lebih tua sering mengeluh tentang pengaturannya.

Dia mengatakan ruang tampak lebih kecil selama pandemi coronavirus, ketika mereka bertiga tinggal di rumah. Putra sulungnya mengambil kursus memasak kejuruan online, dan putra bungsunya, di sekolah menengah, juga memiliki kelas online. Dia juga lebih banyak tinggal di rumah, karena majikannya memotong jam kerja dan pendapatannya.

Setelah menunggu lima tahun untuk mendapatkan flat sewaan umum, Xing berharap dapat menyediakan tempat yang lebih besar dengan kondisi kehidupan yang lebih baik bagi putra-putranya. “Tempat tinggal yang baik penting bagi kita untuk menjalani kehidupan yang stabil dan aman,” katanya.

Bagi banyak orang seperti dia, perumahan sewa umum menawarkan satu-satunya harapan, tetapi rumah susun seperti itu sulit didapat.

Hingga Maret tahun ini, ada sekitar 147.500 aplikasi umum untuk perumahan sewa umum dari keluarga dan orang tua lajang yang diprioritaskan, dengan waktu tunggu rata-rata 6,1 tahun. Lebih jauh ke belakang dalam antrian ada sekitar 97.700 pelamar lajang non-lansia, banyak dari mereka telah menunggu selama beberapa dekade.

Wakil direktur SoCO Sze Lai Shan mengatakan bahwa dalam hal akomodasi yang tidak memadai di Hong Kong, “rumah peti mati” adalah yang terburuk dari semuanya. “Beberapa orang tua menggambarkan kehidupan mereka di kandang sebagai 'menunggu kematian',” katanya.

Warga Hongkong Tsang Shiu Tung, 51, mengatakan dia melihat “tidak ada cahaya di ujung terowongan”, telah mengantre untuk perumahan sewa umum selama 16 tahun. Dia tinggal di salah satu dari 18 tempat tidur mirip peti mati yang dipisahkan oleh papan kayu di sebuah flat di sebuah bangunan rumah petak bobrok di Yau Ma Tei.

“Saya hidup seperti binatang di dalam sangkar,” katanya.

Tsang Shiu Tung tinggal di salah satu dari 18 tempat tidur di flat yang terbagi di Yau Ma Tei.
FOTO: South China Morning Post

Bercerai tanpa anak, ia pindah ke tempat itu pada Mei tahun lalu dan membayar sewa bulanan sebesar HK$1.500. Pandemi telah membuat porter supermarket paruh waktu mengalami penurunan pendapatan kurang dari HK$10.000 per bulan.

Kompartemen kecil, masing-masing ditandai dengan nomor, ditumpuk menjadi dua tingkat. Ke-18 penyewa pria, berusia antara 40-an hingga 80-an, berbagi dua kamar mandi, hanya satu yang memiliki pancuran. Tidak ada dapur.

Lingkungannya seperti neraka, kata Tsang. Tempat tidur tingkat atasnya sangat sempit sehingga dia hampir tidak bisa berbaring sepenuhnya atau duduk tegak tanpa menabrak partisi kayu, hanya untuk membuat pria di ranjang di bawah menendang ke atas untuk menandakan kekesalannya.

Beberapa pria begadang, yang lain merokok di dalam ruangan dan bau rokok yang menyengat tetap ada. Tsang menarik pintu kompartemennya, tetapi itu tidak banyak menghalangi kebisingan atau asap, dan hanya membuatnya lebih sesak di dalam.

Ada saat-saat ketika dia terpaksa tidur kasar di taman hanya untuk melarikan diri. “Saya ingin melarikan diri dari tempat ini, di mana saya merasa sangat tidak berdaya,” katanya. “Yang saya inginkan adalah tempat yang aman untuk hidup.”


Informasi Anda Genggam


Loading...