2 Remaja Tewas di India Saat Unjuk Rasa Atas Penghinaan Nabi Muhammad

Amastya
Minggu, 12 Juni 2022 | 16:51 WIB
Unjuk rasa yang dilakukan atas komentar penghinaan Nabi Muhammad di India/Aljazeera R24/tya Unjuk rasa yang dilakukan atas komentar penghinaan Nabi Muhammad di India/Aljazeera

RIAU24.COM - Dua remaja tewas di Ranchi, negara bagian Jharkhand India, ketika polisi melepaskan tembakan untuk memadamkan unjuk rasa atas komentar penghinaan Nabi Muhammad yang dilakukan dua pejabat BJP.

Keluarga Mudasir, (14) dan Sahil Ansari (19) mengonfirmasi bahwa kematian anak mereka karena kekerasan yang dilakukan oleh polisi terhadap pengunjuk rasa yang ada di Ranchi.

Dikutip dari Al Jazeera, unjuk rasa dilakukan di ibu kota negara bagian Jharkhand timur, setelah salat Jumat dan menuntut penangkapan dua pejabat BJP.

Puluhan pengunjuk rasa terluka setelah protes berubah menjadi kekerasan. Seorang perwira polisi senior di Ranchi juga terluka, menurut laporan media setempat.

Baca juga: Sosok Alqam dan Aksi Balasannya yang Mematikan Terhadap Pemukim Israel di Tepi Barat

Seorang saksi mata mengatakan bahwa situasinya memburuk setelah umat Hindu mengorganisir protes balasan.

Saat ini BJP menangguhkan juru bicaranya Nupur Sharma karena membuat komentar menghina nabi Muhammad dan mengusir pemimpin lain, Naveen Jindal, karena tweet anti-Islamnya setelah reaksi diplomatik dari negara-negara Muslim.

Partai nasionalis Hindu mengatakan pernyataan ofensif itu tidak mencerminkan posisi pemerintah dan komentar itu dibuat oleh elemen pinggiran.

“Mudasir ditembak di kepala oleh polisi dan dia meninggal karena luka-lukanya di Institut Ilmu Kedokteran Rajendra,” kata pamannya, Shahid Ayyubi.

Saudara laki-laki Sahil, Faizan, mengatakan bahwa dia terkena peluru di punggungnya saat kembali ke rumah setelah sholat.

“Peluru itu memecahkan ginjalnya dan dia meninggal di rumah sakit setelah beberapa waktu,” kata Faizan, seraya menambahkan saudaranya bahkan bukan bagian dari protes. Sahil menjalankan bengkel aki di kota.

Dikutip dari Al Jazeera bahwa media tersebut tidak dapat secara independen memverifikasi klaim yang dibuat oleh keluarga. Namun, sebuah kantor berita lokal mengonfirmasi mereka meninggal karena luka tembak.

Baca juga: Rishi Sunak Pecat Ketua Partai Konservatif Atas Kasus Pajak

Seorang petugas polisi di Ranchi mengatakan kepada kantor berita AFP, "Polisi terpaksa melepaskan tembakan untuk membubarkan pengunjuk rasa ... mengakibatkan kematian dua orang."

Jenazah Mudasir dan Sahil diserahkan kepada keluarga saat pemerintah memberlakukan pembatasan seperti jam malam, termasuk penangguhan layanan internet seluler di kota yang konon sebagai tindakan keamanan.

“Mudasir masih kecil, baru berusia 14 tahun menunggu hasil ujian matrikulasinya,” kata Ayyubi, suaranya pecah. “Dia mengambil bagian dalam unjuk rasa dan sekarang dia tidak ada lagi di antara kita. Dia adalah anak tunggal dari orang tuanya. Kami terkejut.”

Keluarga menuntut pemerintah untuk menempatkan pembunuh Mudasir di penjara dan memberi mereka hukuman yang keras.

Ayyubi menyalahkan pemerintah atas kekerasan tersebut dengan mengatakan polisi menangani situasi dengan buruk.

“Ada ribuan cara untuk mengendalikan protes sipil seperti meriam air, peluru karet, tembakan udara tetapi mereka menembak langsung ke kepala dan tubuh,” katanya.

Irfan Ansari, seorang legislator Muslim dari Kongres, yang merupakan bagian dari koalisi yang berkuasa di negara bagian itu, juga mengecam pemerintah atas cara penanganan unjuk rasa.

"Tugas polisi adalah melindungi, bukan menembak," katanya dalam cuitan dalam bahasa Hindi yang mempertanyakan gaya kerja kepala polisi kota.

Ansari menuntut lima juta rupee ($64.000) kompensasi dan pekerjaan pemerintah masing-masing untuk keluarga almarhum.

Unjuk rasa hari Jumat atas pernyataan terhadap Nabi terjadi di sejumlah kota dan negara bagian, termasuk negara bagian Uttar Pradesh utara, Benggala Barat, Maharashtra dan ibu kota New Delhi.

Protes di India bertepatan dengan demonstrasi besar yang diadakan di Asia Selatan terhadap komentar yang dianggap menghina Nabi Muhammad dan istrinya Aisha.


Informasi Anda Genggam


Loading...