Alarm Perubahan Iklim Semakin Nyata, Danau Chili Berubah Menjadi Gurun

Devi
Selasa, 14 Juni 2022 | 10:48 WIB
Foto : Seekor ikan mati tergeletak di danau Penuelas yang mengering di Valparaiso, Chili 19 April 2022 R24/dev Foto : Seekor ikan mati tergeletak di danau Penuelas yang mengering di Valparaiso, Chili 19 April 2022
Bea Cukai

RIAU24.COM - Waduk Penuelas di Chili tengah sampai dua puluh tahun yang lalu merupakan sumber air utama bagi kota Valparaiso, menampung cukup air untuk 38.000 kolam renang ukuran Olimpiade. Air untuk dua kolam sekarang tersisa. Hamparan besar tanah kering dan retak yang dulunya merupakan dasar danau dipenuhi dengan kerangka ikan dan hewan yang putus asa mencari air. Di tengah kekeringan 13 tahun yang bersejarah, tingkat curah hujan telah merosot di negara Amerika Selatan yang memeluk pantai Pasifik benua itu. Temperatur udara yang lebih tinggi berarti salju di Andes, yang pernah menjadi penyimpan utama air lelehan untuk musim semi dan musim panas, tidak memadat, mencair lebih cepat, atau langsung berubah menjadi uap.

Kekeringan telah melanda produksi tambang di produsen tembaga terbesar di dunia, memicu ketegangan atas penggunaan air untuk litium dan pertanian, dan membuat ibu kota Santiago membuat rencana yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk penjatahan air potensial.

“Kami harus memohon kepada Tuhan untuk mengirimkan kami air,” kata Amanda Carrasco, 54 tahun yang tinggal di dekat waduk Penuelas dan mengingat pancing di perairan untuk ikan pejerrey lokal. "Saya belum pernah melihatnya seperti ini. Sebelumnya air lebih sedikit, tetapi tidak seperti sekarang."

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Waduk membutuhkan curah hujan - dulu dapat diandalkan di musim dingin tetapi sekarang berada di titik terendah dalam sejarah, kata Jose Luis Murillo, manajer umum ESVAL, perusahaan yang memasok air ke Valparaiso.

“Pada dasarnya yang kami miliki hanyalah genangan air,” katanya, seraya menambahkan bahwa kota ini sekarang bergantung pada sungai. "Ini sangat penting jika Anda berpikir bahwa beberapa dekade lalu waduk Penuelas adalah satu-satunya sumber air untuk semua Valparaiso yang lebih besar."

Di balik masalah ini, studi akademis telah menemukan, adalah perubahan global dalam pola iklim yang mempertajam siklus cuaca alami. Biasanya, badai bertekanan rendah dari Pasifik menurunkan curah hujan di atas Chili di musim dingin, mengisi kembali akuifer dan memenuhi pegunungan Andes dengan salju.

Tetapi pemanasan yang terjadi secara alami di laut lepas pantai Chili, yang menghalangi datangnya badai, telah diintensifkan oleh kenaikan suhu laut global, menurut sebuah studi global tentang suhu laut dan defisit curah hujan. Penipisan ozon dan gas rumah kaca di Antartika, sementara itu, memperburuk pola cuaca yang menjauhkan badai dari Chili, menurut sebuah studi tentang variabel yang mempengaruhi cuaca Antartika. Analisis lingkaran pohon sejak 400 tahun yang lalu menunjukkan betapa langkanya kekeringan saat ini, kata Duncan Christie, seorang peneliti di Pusat Iklim dan Ketahanan di Chili. Ini benar-benar tak tertandingi untuk durasi atau intensitas.

Dia mengatakan itu berarti Andes - yang dia sebut "menara air" negara itu - tidak mendapatkan kesempatan untuk mengisi kembali, yang pada gilirannya berarti bahwa ketika salju mencair di musim semi, ada jauh lebih sedikit air untuk mengisi sungai, waduk, dan akuifer.

Miguel Lagos, seorang insinyur sipil dan spesialis air, melakukan perjalanan untuk mengukur tutupan salju di dekat stasiun Laguna Negra di Chili tengah sekitar 50 kilometer timur Santiago - bagian dari proses untuk memperkirakan pasokan air musim panas.

"Tidak ada apa-apa," katanya kepada Reuters. "Hanya ada sedikit kejadian presipitasi dan kondisi yang begitu hangat sehingga salju mencair pada musim dingin yang sama."

Saat salju menjadi padat, menciptakan lapisan baru, ini membantu membuatnya lebih dingin lebih lama. Tetapi dengan cuaca yang lebih hangat dan lebih sedikit hujan salju, kata Lagos, lapisan atas salju mencair lebih cepat atau langsung berubah menjadi uap, sebuah proses yang disebut sublimasi.

Sebuah studi tahun 2019 di International Journal of Climatology yang menganalisis kekeringan Chili dari 2010 hingga 2018 mengatakan perubahan cuaca dapat mengurangi kekeringan di masa depan, tetapi banyak yang akan bergantung pada lintasan emisi manusia yang berdampak pada iklim.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Segundo Aballay, seorang peternak hewan di desa Montenegro, Chili, berdoa agar perubahan segera datang. “Kalau tahun ini tidak hujan, kami tidak bisa berbuat apa-apa,” katanya. "Hewan-hewan semakin lemah dan sekarat dari hari ke hari."

Sayangnya untuk pekerja pertanian seperti Aballay, para peneliti di University of Chile memperkirakan negara itu akan memiliki 30 persen lebih sedikit air selama 30 tahun ke depan, berdasarkan model matematika dan data historis.

“Yang kita sebut kemarau hari ini akan menjadi normal,” kata Lagos.

Di Laguna de Aculeo, danau kering lainnya di selatan Santiago, manajer perkemahan lokal Francisco Martinez mengingat ratusan orang yang datang ke daerah itu untuk mengambil kayak atau berenang di perairan. Sekarang dermaga berkarat dan perahu tua duduk di lanskap tandus. Sebuah pulau menakutkan di tengah tempat yang dulunya air naik di atas debu.

"Sekarang tidak ada air, ini adalah gurun di sini," kata Martinez kepada Reuters. "Hewan-hewan sekarat dan tidak ada yang bisa dilakukan di sini di laguna lagi."


Informasi Anda Genggam


Loading...