Sesosok Mayat Ditemukan Terikat di Pohon di Amazon Dalam Perburuan Jurnalis Inggris yang Hilang

Devi
Selasa, 14 Juni 2022 | 13:35 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM - Dua mayat telah 'ditemukan terikat di pohon' dalam pencarian seorang jurnalis Inggris yang hilang dan seorang ahli adat Brasil di hutan hujan Amazon. Dom Phillips, 57, dan Bruno Pereira, 41, menghilang saat dalam perjalanan pelaporan di Brasil barat seminggu yang lalu.

Keluarga Phillips mengatakan mereka diberitahu bahwa dua mayat telah ditemukan dalam panggilan telepon yang menghancurkan dari duta besar Brasil untuk Inggris hari ini. Paul Sherwood, saudara ipar Phillips mengatakan kepada The Guardian: "Dia tidak menjelaskan lokasi dan hanya mengatakan itu di hutan hujan dan dia mengatakan mereka diikat ke pohon dan mereka belum diidentifikasi."

Wartawan Brasil André Trigueiro juga melaporkan bahwa istri Phillips, Alessandra, telah mengkonfirmasi kepadanya bahwa dua mayat telah ditemukan. Tetapi ada kebingungan pada hari Senin, karena Polisi Brasil membantah laporan ini.

"Informasi yang dibagikan bahwa mayat Tuan Bruno Pereira dan Tuan Dom Phillips telah ditemukan tidak berdasar", sebuah pernyataan dari polisi federal mengatakan.

Itu terjadi setelah petugas melaporkan menemukan jejak darah di perahu seorang nelayan yang ditahan sebagai satu-satunya tersangka dalam penghilangan itu.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

Koresponden luar negeri veteran Dom Phillips mengunjungi Aldeia Maloca Papi??, Negara Bagian Roraima, Brasil, pada 16 November 2019. - Phillips hilang saat meneliti sebuah buku di Lembah Javari Amazon Brasil dengan pakar pribumi yang disegani Bruno Pereira.  Pereira, seorang ahli di badan urusan adat Brasil, FUNAI, dengan pengetahuan mendalam tentang wilayah tersebut, secara teratur menerima ancaman dari penebang dan penambang yang mencoba menyerang tanah kelompok adat yang terisolasi.  (Foto oleh Joao LAET / AFP) (Foto oleh JOAO LAET/AFP via Getty Images)

Mr Phillips adalah seorang koresponden asing veteran (Foto: AFP via Getty Images)

Pakar adat Bruno Pereira hilang bersama Mr Phillips (Foto: Family Handout/AFP via Getty Images)
 

Amarildo da Costa de Oliveira, 41, juga dikenal sebagai Pelado, sebelumnya ditetapkan sebagai tersangka dan ditangkap karena diduga membawa senjata api tanpa izin, yang merupakan praktik umum di wilayah tersebut. Petugas juga menemukan bahan organik yang diduga berasal dari manusia di sungai. Bahan-bahannya sedang dianalisis.

Keluarga Phillips sebelumnya mengatakan harapan mereka untuk menemukannya hidup-hidup telah memudar.

Dalam unggahan yang memilukan di Instagram, ibu mertuanya menulis: "Mereka tidak lagi bersama kita. Alam telah merenggut mereka dengan pelukan penuh syukur. Materinya telah dibongkar dan dimasukkan ke dalam bumi yang sangat mereka cintai dan hormati. Jiwa mereka telah bergabung dengan begitu banyak orang lain yang memberikan hidup mereka untuk membela hutan hujan dan masyarakat adat. Hari ini mereka membentuk bagian dari energi vital yang sangat besar dan berdenyut yang berasal dari tanaman hijau besar yang merupakan jantung Brasil."

Istri Phillips dilaporkan memposting ulang pernyataan itu dan mengatakan dia setuju dengan itu.

Kedua pria itu terakhir terlihat pada 5 Juni di dekat Wilayah Adat Lembah Javari.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

Petugas polisi dan anggota tim penyelamat berdiri di atas kapal selama operasi pencarian jurnalis Inggris Dom Phillips dan pakar adat Bruno Pereira, yang hilang saat meliput di bagian terpencil dan tanpa hukum di hutan hujan Amazon, dekat perbatasan dengan Peru, di Atalaia do Norte, negara bagian Amazonas, Brasil, 12 Juni 2022.REUTERS/Bruno Kelly

Petugas polisi dan anggota tim penyelamat berdiri di atas kapal selama operasi pencarian (Foto: Reuters)

Demonstran bereaksi ketika mereka memprotes setelah hilangnya, di Amazon, jurnalis Dom Phillips dan pakar adat Bruno Araujo Pereira, di pantai Copacabana di Rio de Janeiro, Brasil 12 Juni 2022. REUTERS/Pilar Olivares

Tim pencari telah menemukan barang-barang pribadi milik mereka, kata Polisi Federal Brasil hari ini. Benda-benda yang ditemukan termasuk ransel dan sepasang sepatu bot milik Mr Phillips, serta kartu kesehatan, celana hitam, sandal hitam dan sepasang sepatu bot milik Mr Pereira.

Kedutaan Besar Inggris di Brasil menolak berkomentar. Metro.co.uk telah menghubungi Kantor Luar Negeri untuk memberikan komentar.


Informasi Anda Genggam


Loading...