Remaja China Menerima 16 Jahitan di Wajah Karena Dipukul Sang Guru Usai Melakukan Hal Ini di Kelas

Devi
Selasa, 14 Juni 2022 | 14:35 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Seorang kepala sekolah di barat laut China memecat seorang guru pada hari Sabtu yang meninju seorang siswa berusia 15 tahun dengan sangat keras hingga merusak kacamatanya, menyebabkan luka yang membutuhkan 16 jahitan. Insiden dari 13 Mei memicu perdebatan di Cina daratan tentang apakah guru harus bertanggung jawab atas memukul siswa karena itu adalah insiden kedua yang menjadi viral dalam sebulan terakhir.

Guru di Sekolah Menengah Yuanzhu di Yulin, di provinsi Shaanxi di barat laut China, juga meninju anak laki-laki, bermarga Geng, di dada.

Baca juga: 2 Model Asal Myanmar Terjerat Hukuman 15 Tahun Penjara Setelah Posting Video Cabul

Serangan itu mematahkan kacamatanya, memotong wajahnya begitu parah sehingga membutuhkan 16 jahitan. Setelah serangan itu, guru itu membawa Geng ke rumah sakit setempat untuk perawatan medis, menurut ParticleNews, platform agregasi berita Tiongkok.

Rumah sakit memberikan jahitan sederhana kepada anak laki-laki itu untuk luka yang termasuk laserasi sepanjang 2 cm di sebelah kelopak mata bawahnya. Menurut riwayat pesan teks orang tua, guru memberi tahu keluarga bahwa dia membawa Geng ke rumah sakit, tetapi tidak memberi tahu mereka tentang jahitan atau apa yang terjadi.

Setelah itu, ibu Geng, mengacu pada jahitan yang ceroboh, memberi tahu guru: "Untuk kedua kalinya Anda telah menyebabkan anak itu cedera fisik dan mental yang parah, dan kami terluka di dalam."

Khawatir dengan bekas luka, ayah Geng membawa putranya ke rumah sakit di Xian, ibu kota Shaanxi, untuk perawatan tambahan.

Baca juga: Viral di Twitter! Setelah 8 Tahun Alami KDRT, Wanita India Ini Bunuh Diri di Amerika Serikat

"Anak saya mengatakan wajahnya terlalu jelek untuk dilihat dan dia tidak ingin pergi ke sekolah lagi karena jahitannya membuatnya cemas. Dia tidak bisa bersekolah sampai bekas lukanya sembuh.," kata ayah Geng.

Menurut sang ayah, guru fisika itu sebelumnya pernah memukuli siswa lain, namun ini adalah kejadian yang paling parah. Guru tersebut meminta maaf kepada keluarga tersebut, tetapi mereka tidak puas dengan hasilnya dan mengatakan bahwa mereka akan melakukan tindakan hukuman tambahan.

Kepala sekolah yang memecat guru, bermarga Li, mengatakan: "Kasus ini telah diajukan ke departemen kepolisian setempat dan diserahkan kepada mereka."

Pada 10 Mei, seorang siswa kelas sembilan di Zhaotong, di provinsi Yunnan di barat daya Tiongkok, dipukuli secara brutal oleh seorang guru karena tertidur di kelas. Frekuensi dua insiden tersebut membuat marah orang-orang di China, dan orang tua menyatakan keprihatinan tentang keselamatan anak-anak mereka di sekolah. "Ini adalah kejahatan kekerasan dan guru harus dihukum di bawah hukum," kata seorang pengguna di Weibo, platform mirip Twitter di China. "Jika biaya melanggar hukum rendah, maka keselamatan dikompromikan dan hukum kehilangan martabatnya."

Yang lain menulis: "Guru yang tidak bertanggung jawab dan buruk menanam benih yang sangat negatif atau kebencian di benak anak muda."


Informasi Anda Genggam


Loading...