Terlalu Pintar, Remaja Asal Amerika Serikat Diterima di Delapan Universitas Bergengsi

Devi
Rabu, 15 Juni 2022 | 12:49 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Bagi setiap siswa yang diterima di universitas Ivy League adalah mimpi. Tapi bayangkan diterima di delapan sekolah bergengsi, ini tampaknya seperti tidak mungkin, tetapi itulah kenyataan yang dialami oleh Ashley Adirika.  Adirika, 17, dari Florida, AS, dimanjakan dengan banyak pilihan setelah diterima di semua sekolah Ivy League - Brown, Columbia, Cornell, Dartmouth, Harvard, Penn, Princeton dan Yale.

Tetapi ia telah memutuskan untuk mengambil Universitas Harvard sebagai rumahnya untuk menempuh pendidikan selanjutnya empat tahun kedepan. 

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

“Air mata baru saja mulai keluar. Seperti mereka mulai mengalir keluar, ”katanya kepada ABC News . “Saya dan saudara-saudara saya sangat bersemangat, seperti berteriak, melompat-lompat. Itu gila."

Selain semua sekolah Ivy League, Adirika juga diterima di Stanford, Vanderbilt, dan Emory.

“Saya baru saja memutuskan untuk menembak mereka semua dan melihat apakah itu akan mendarat — Dan saya tidak tahu bahwa saya akan diterima di semuanya. Saya ingat banyak menangis dan sangat terkejut,"  kata siswa berusia 17 tahun itu kepada CNN .  

Adirika akhirnya memilih Harvard, yang hanya menerima 3,19% aplikasi untuk angkatan 2026.

“Sebelum proses aplikasi perguruan tinggi, Yale sebenarnya adalah pilihan utama saya. Tetapi ketika saya melakukan penelitian lebih lanjut untuk apa yang ingin saya lakukan secara spesifik, yaitu eksplorasi dalam kebijakan dan kebijakan sosial dan hal-hal semacam itu, Harvard justru memiliki program yang lebih baik, ”katanya.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Adirika akan memulai pendidikan Ivy League pada musim gugur dan berencana untuk melanjutkan ke sekolah hukum setelah memperoleh gelar sarjana.

“Saya sangat bersemangat tentang kebijakan dan menggunakan kebijakan untuk memberdayakan masyarakat. Jadi dalam jangka pendek, bagi saya, itu terlihat seperti menjadi pengacara, ”katanya kepada  CNN . "Tetapi dalam jangka panjang, saya ingin menggunakannya sebagai platform untuk bekerja dalam kebijakan."


Informasi Anda Genggam


Loading...