Jurnalis Rusia Lelang Hadiah Nobel untuk Membantu Anak-anak Ukraina

Amastya
Senin, 20 Juni 2022 | 14:00 WIB
Nobel/AP-Yonhap R24/tya Nobel/AP-Yonhap
Bea Cukai

RIAU24.COM Jurnalis Rusia, Dmitry Muratov melelang medali Hadiah Nobel Perdamaiannya. 

Hasil penjualan akan langsung disalurkan ke UNICEF dalam upayanya membantu anak-anak yang terlantar akibat perang di Ukraina.

Muratov, yang dianugerahi medali emas pada Oktober 2021 lalu, membantu mendirikan surat kabar independen Rusia Novaya Gazeta dan menjadi pemimpin redaksi publikasi tersebut ketika ditutup pada Maret di tengah tindakan keras Kremlin terhadap jurnalis dan perbedaan pendapat publik setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Muratov memiliki ide untuk melelang hadiahnya, setelah mengumumkan bahwa dia akan menyumbangkan hadiah uang tunai $500.000 untuk amal. 

Ia mengungkapkan donasi tersebut digunakan untuk memberikan anak-anak pengungsi kesempatan untuk meraih masa depan mereka.

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Dalam sebuah wawancara, Muratov mengatakan dia sangat prihatin dengan anak-anak yang menjadi yatim piatu karena konflik di Ukraina.

''Kami ingin mengembalikan masa depan mereka,'' ujarnya dikutip dari The Associated Press.

Dia menambahkan bahwa sanksi internasional penting yang dikenakan terhadap Rusia tidak mencegah bantuan kemanusiaan, seperti obat-obatan untuk penyakit langka dan transplantasi sumsum tulang, menjangkau mereka yang membutuhkan.

''Ini harus menjadi awal dari flash mob sebagai contoh untuk diikuti sehingga orang melelang barang berharga mereka untuk membantu Ukraina,'' kata Muratov dalam sebuah video yang dirilis oleh Heritage Auctions.

Muratov mendapatkan hadiah Nobel Perdamaian tahun lalu dengan jurnalis Maria Ressa dari Filipina.

Kedua jurnalis, yang masing-masing menerima medalinya sendiri, mendapat kehormatan atas perjuangan mereka untuk mempertahankan kebebasan berbicara di negara mereka masing-masing, meskipun diserang oleh pelecehan, pemerintah mereka, dan bahkan ancaman pembunuhan.

Muratov sangat kritis terhadap pencaplokan Krimea oleh Rusia pada tahun 2014 dan perang yang diluncurkan pada bulan Februari yang telah menyebabkan hampir 5 juta orang Ukraina melarikan diri ke negara lain, menciptakan krisis kemanusiaan terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II.

Wartawan independen di Rusia telah berada di bawah pengawasan Kremlin, jika bukan target langsung dari pemerintah. 

Sejak Putin berkuasa lebih dari dua dekade lalu, hampir dua lusin jurnalis tewas, termasuk setidaknya empat yang pernah bekerja untuk surat kabar Muratov.

Pada bulan April, Muratov mengatakan dia diserang dengan cat merah saat naik kereta Rusia.

Muratov meninggalkan Rusia ke Eropa Barat, Kamis, untuk memulai perjalanannya ke New York City, di mana penawaran langsung akan dimulai Senin sore.

Tawaran online dimulai 1 Juni bertepatan dengan peringatan Hari Anak Internasional. Penawaran langsung hari Senin jatuh pada Hari Pengungsi Sedunia.

Pada Senin pagi dini hari, tawaran tertinggi adalah $550.000. Harga beli diperkirakan akan naik, mungkin mencapai jutaan.

''Ini kesepakatan yang sangat dipesan lebih dahulu,'' kata Joshua Benesh, chief strategy officer untuk Heritage Auctions. 

''Tidak semua orang di dunia memiliki Hadiah Nobel untuk dilelang dan tidak setiap hari dalam seminggu ada Hadiah Nobel yang melintasi blok lelang.''

Sejak didirikan pada tahun 1901, ada hampir 1.000 penerima Hadiah Nobel yang menghargai prestasi di bidang fisika, kimia, fisiologi atau kedokteran, sastra dan kemajuan perdamaian.

Medali Hadiah Nobel yang paling banyak dibeli adalah pada tahun 2014, ketika James Watson, yang co-penemuan struktur DNA membuatnya mendapatkan Hadiah Nobel pada tahun 1962, menjual medalinya seharga $ 4,76 juta. 

Tiga tahun kemudian, keluarga penerimanya, Francis Crick, menerima $2,27 juta dalam penawaran yang dijalankan oleh Heritage Auctions, perusahaan yang sama yang melelang medali Muratov.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Diketahui terdapat 175 gram emas 23 karat yang terkandung dalam medali Muratov akan bernilai sekitar $10.000.

“Perang yang sedang berlangsung dan upaya kemanusiaan internasional untuk meringankan penderitaan mereka yang terkena dampak di Ukraina pasti akan memicu minat,” kata Benesh.

Benesh menambahkan sulit untuk memprediksi berapa banyak seseorang yang bersedia membayar untuk medali tersebut.

''Saya pikir pasti akan ada berita baik pada hari senin,'' kata Benesh. ''Ini adalah barang unik yang dijual dalam keadaan yang unik. Tindakan kedermawanan yang signifikan, dan krisis kemanusiaan yang signifikan.''

Pejabat Muratov dan Heritage mengatakan bahkan mereka yang tidak ikut tender masih dapat membantu dengan menyumbang langsung ke UNICEF.


Informasi Anda Genggam


Loading...