320 Orang Tewas dalam Serangan Senjata di Ethiopia

Amastya
Selasa, 21 Juni 2022 | 14:12 WIB
Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed/reuters R24/tya Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed/reuters
Bea Cukai

RIAU24.COM - Orang-orang bersenjata menyerang wilayah Oromiya barat Ethiopia pada Sabtu, menewaskan sedikitnya 320 warga sipil. 

Para penyintas menyebut pembantaian itu sebagai salah satu yang paling mematikan di Ethiopia dalam beberapa tahun, menurut laporan yang dirilis pada Minggu.

Tidak ada indikasi bahwa serangan itu terkait dengan konflik di wilayah utara Tigray yang dimulai pada November 2020 dan telah mengakibatkan kematian ribuan orang dan jutaan orang mengungsi.

Perdana Menteri Abiy Ahmed sebelumnya pada hari Senin mengutuk perbuatan mengerikan di Oromiya tanpa memberikan informasi apapun. 

Di Twitter, dia menambahkan, "Serangan terhadap penduduk yang tidak bersalah dan perusakan mata pencaharian oleh pasukan ilegal dan tidak teratur tidak dapat ditoleransi."

Baca juga: 2 Model Asal Myanmar Terjerat Hukuman 15 Tahun Penjara Setelah Posting Video Cabul

Oromiya, rumah bagi kelompok etnis terbesar di Ethiopia, Oromo, serta anggota dari kelompok etnis lain, telah didera oleh ketidakstabilan selama bertahun-tahun, yang berasal dari frustrasi atas marginalisasi politik dan pengabaian oleh pemerintah pusat. 

Abiy adalah Oromo dan perdana menteri pertama Ethiopia, meskipun beberapa Oromo percaya dia telah mengabaikan kepentingan masyarakat.

Para korban, menurut dua warga yang menggambarkan insiden pada hari Sabtu, adalah etnis Amharas, minoritas di wilayah tersebut.

Tidak ada bukti bahwa serangan itu terkait dengan konflik di wilayah utara Tigray yang dimulai pada November 2020 dan telah menewaskan ribuan orang dan membuat jutaan orang mengungsi.

Insiden itu terjadi di wilayah barat Oromia, di daerah Gimbi di zona Wollega barat.

Baca juga: Viral di Twitter! Setelah 8 Tahun Alami KDRT, Wanita India Ini Bunuh Diri di Amerika Serikat

 

Seorang warga melaporkan ada 260 orang tewas, sementara yang lain mengatakan ada 320 orang. Warga mengkhawatirkan keselamatan mereka dan menolak menyebutkan nama mereka.

Pada hari Minggu, seorang saksi mata menyatakan penduduk Amhara lokal sangat ingin dipindahkan sebelum putaran eksekusi massal lainnya, dan menambahkan bahwa etnis Amhara yang telah dimukimkan kembali di daerah itu selama kurang lebih 30 tahun sedang dibantai seperti hewan.

Pemerintah daerah Oromia menyalahkan Tentara Pembebasan Oromo dalam sebuah pernyataan, mengatakan pemberontak menyerang setelah tidak mampu untuk mengusir operasi pasukan keamanan.

Tentara Pembebasan Oromo (OLA) adalah kelompok sempalan terlarang dari Front Pembebasan Oromo, sebuah organisasi oposisi yang sebelumnya dilarang yang kembali dari pengasingan setelah Abiy memperoleh pemerintahan pada tahun 2018. 

Tahun lalu, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), yang telah berjuang pemerintah federal di wilayah utara Ethiopia, membuat aliansi dengan kelompok tersebut. Tidak ada indikasi bahwa TPLF terlibat dalam serangan di Gimbi pada hari Sabtu.

Serangan pemerintah baru telah memaksa OLA untuk mengungsi dari beberapa tempat di mana sebelumnya telah memberikan pengaruh yang signifikan dalam beberapa bulan terakhir. Pembantaian itu terjadi setelah kelompok itu melancarkan serangkaian serangan balik pekan lalu.


Informasi Anda Genggam


Loading...