Lebih Dari 100 Warga Sipil Tewas Dalam Serangan di Mali

Devi
Selasa, 21 Juni 2022 | 15:25 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Lebih dari 100 warga sipil tewas dalam serangan oleh tersangka pemberontak bersenjata di Mali tengah, kata pemerintah. Anggota kelompok bersenjata Katiba Macina menyerang setidaknya tiga desa di komune pedesaan Bankass, di wilayah Mopti tengah Mali, pada malam antara Sabtu dan Minggu, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan pada Senin.

Baca juga: Putus dari Shawn Mendes, Camila Cabello Konfirmasi Gandeng Pacar Baru

Setidaknya 132 warga sipil tewas dan beberapa pelaku telah diidentifikasi, tambahnya. Dikatakan warga sipil "dibunuh dengan dingin oleh pejuang Macina Katiba dari Amadou Kouffa", sebuah organisasi yang berafiliasi dengan al-Qaeda.

Pembunuhan itu terjadi di Diallassagou dan dua desa terdekat, Diaweli dan Dessagou, di Mali tengah, yang telah lama terperosok dalam ketidakamanan. "Penyelidik berada di tempat hari ini untuk mencari tahu persis apa yang terjadi," kata Moulaye Guindo, walikota Bankass kepada kantor berita The Associated Press.

Mali dan wilayah Sahel tengah selama berbulan-bulan menghadapi serangkaian pembantaian sipil yang dituduhkan dilakukan oleh kelompok-kelompok bersenjata. Negara ini sejak 2012 diguncang oleh ketidakamanan ketika kelompok-kelompok yang terkait dengan al-Qaeda dan ISIL (ISIS) menyerang warga sipil, menjerumuskan negara itu ke dalam krisis. Kekerasan yang dimulai di utara telah menyebar ke pusat dan ke negara tetangga Burkina Faso dan Niger. Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab atas serangan di Mali tengah.

Baca juga: Ketika Penyelamatan 4 Ribu Anjing dari Praktik Kelinci Percobaan Gegerkan Negeri Paman Sam

Selama beberapa minggu pemberontak di Mali tengah telah memblokir jalan antara kota utara Gao dan Mopti di Mali tengah. Misi penjaga perdamaian PBB di Mali mengeluarkan pernyataan tentang serangan di Twitter yang mengatakan bahwa mereka prihatin dengan “serangan terhadap warga sipil di wilayah Bandiagara (wilayah Mali tengah) yang dilakukan oleh kelompok-kelompok ekstremis. Serangan-serangan ini dilaporkan telah menyebabkan korban dan perpindahan penduduk.”

Dalam insiden terpisah, seorang penjaga perdamaian PBB meninggal pada hari Minggu karena luka-luka yang diderita dari alat peledak rakitan, misi PBB untuk Mali mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Kepala Misi PBB untuk Mali, El-Ghassim Wane, mengatakan bahwa sejak awal tahun 2022, beberapa serangan telah menewaskan pasukan penjaga perdamaian berseragam PBB. Dia mengatakan bahwa serangan terhadap pasukan penjaga perdamaian dapat merupakan kejahatan perang di bawah hukum internasional dan menegaskan kembali komitmen misi untuk mendukung perdamaian dan keamanan di Mali.

Sejak awal tahun, beberapa ratus warga sipil tewas dalam serangan di Mali tengah dan utara. Serangan-serangan itu dipersalahkan pada pemberontak bersenjata serta tentara Mali, menurut sebuah laporan oleh divisi hak asasi manusia dari misi PBB di Mali, yang dikenal sebagai MINUSMA.

Misi penjaga perdamaian PBB di Mali dimulai pada 2013, setelah Prancis memimpin intervensi militer untuk menyingkirkan pemberontak yang telah mengambil alih kota-kota besar dan kota-kota besar di Mali utara tahun sebelumnya. Misi tersebut sekarang memiliki sekitar 12.000 tentara di Mali dan tambahan 2.000 polisi dan petugas lainnya. Lebih dari 270 penjaga perdamaian tewas di Mali, menjadikannya misi penjaga perdamaian paling mematikan di PBB, kata para pejabat.


Serangan Mali
Informasi Anda Genggam


Loading...