Menderita Kenaikan Berat Badan, Haid Tertunda, dan Rambut Rontok, Ini Bisa Menjadi Tanda Tiroid Yang Perlu Anda Ketahui

Devi
Kamis, 23 Juni 2022 | 12:47 WIB
Foto : IndiaTimes R24/dev Foto : IndiaTimes
Bea Cukai

RIAU24.COM - Tahukah kamu, masalah tiroid umumnya terlihat pada wanita jika dibandingkan dengan pria. Ya, Anda telah mendengar kami di sini! Ada cukup bukti yang menunjukkan bahwa wanita memiliki risiko lebih besar menderita masalah tiroid daripada pria. 

Oleh karena itu, sudah saatnya bagi wanita untuk memantau kesehatan tiroid mereka secara teratur, mencatat gejala yang mengkhawatirkan dan mencari pengobatan segera. Tidak melakukannya adalah larangan keras. Masalah tiroid jika tidak ditangani dapat mencuri ketenangan pikiran Anda dan mengundang berbagai komplikasi kesehatan lainnya jadi berhati-hatilah.

Baca juga: Sering Mual? Ikuti Kiat-kiat Berikut Ini untuk Bantu Mencegah dan Menguranginya

Dr Preethika Shetty , Konsultan Obstetri & Ginekolog, Motherhood Hospitals, Kharadi mengatakan bahwa tiroid menghasilkan hormon tiroid yang cenderung menangani berbagai aktivitas seperti seberapa cepat Anda cenderung membakar kalori, dan seberapa cepat detak jantung. 

Tetapi memiliki masalah tiroid akan berdampak pada produksi hormon yang terlalu banyak atau terlalu sedikit. Anda akan menambah atau menurunkan berat badan berdasarkan seberapa banyak atau sedikit hormon yang dihasilkan tiroid Anda. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa masalah tiroid lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Wanita akan memilikinya setelah kehamilan atau menopause. Hipotiroidisme (adalah penyakit tiroid yang kurang aktif) di mana kelenjar tiroid tidak membuat cukup hormon tiroid. 

Gejalanya adalah kenaikan berat badan, kulit kering, dan wajah bengkak, perubahan menstruasi, rambut rontok, depresi, sembelit, dan nyeri sendi yang tak tertahankan.

Anda akan terkejut mengetahui bahwa terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon tiroid dapat menyebabkan perubahan menstruasi yang mengganggu. Jadi, menstruasi Anda mungkin ringan, berat, atau bahkan tidak teratur. Tidak hanya itu, tiroid juga bahkan dapat menghentikan atau menunda menstruasi dan seseorang dapat menderita amenore. Memiliki penyakit tiroid juga dapat menyebabkan menopause dini (sebelum usia 40 tahun). Selanjutnya, masalah tiroid akan mempengaruhi ovulasi, dan kualitas hidup seseorang. Hal ini dapat menurunkan kemungkinan seseorang untuk hamil dan seseorang akan melihat kista ovarium. Masalah lain seperti persalinan prematur, dan keguguran juga bisa muncul karena tiroid yang tidak terkelola.

Baca juga: Proses Terbentuknya Batu Ginjal dan Faktor Penyebabnya

Diagnosis dan pengobatan

Tes darah, tes pencitraan, dan pemeriksaan fisik adalah beberapa alat yang digunakan untuk mendiagnosis masalah tiroid. Setelah memastikan apakah seseorang menderita hipertiroidisme atau hipotiroidisme, Anda akan disarankan untuk menjalani pengobatan atau pembedahan oleh dokter yang merawat Anda. Perawatan akan bervariasi dari satu orang ke orang lain.

Tips untuk mencegah masalah tiroid

Berhenti merokok dan alkohol, tindak lanjut rutin untuk memeriksa kesehatan tiroid, makan makanan yang seimbang, menghindari junk food, pedas, berminyak, dan makanan kaleng, menghilangkan stres dengan melakukan yoga atau meditasi, dan berolahraga setiap hari dapat membantu Anda untuk menjaga kesehatan Anda. masalah tiroid di teluk.


Informasi Anda Genggam


Loading...