Korban Selamat Gempa Afghanistan Terpaksa Hidup Kelaparan dan Tak Memiliki Tempat Berlindung

Devi
Sabtu, 25 Juni 2022 | 09:28 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
Bea Cukai

RIAU24.COM - Orang-orang yang selamat dari gempa paling mematikan di Afghanistan dalam lebih dari dua dekade telah dibiarkan tanpa makanan, air, atau tempat tinggal saat mereka menunggu bantuan di desa-desa terpencil yang hancur.

Gempa bumi berkekuatan 5,9 SR pada hari Rabu di provinsi-provinsi timur yang berbatu – yang menewaskan sedikitnya 1.000 orang dan menghancurkan atau merusak sekitar 10.000 rumah – telah meruntuhkan menara telepon seluler dan kabel listrik sambil memicu tanah longsor dan bebatuan yang menghalangi jalan-jalan pegunungan.

Media pemerintah melaporkan bahwa sedikitnya lima orang tewas dan sedikitnya 11 terluka ketika gempa bumi lain yang lebih kecil melanda daerah yang sama pada hari Jumat, tepat ketika bantuan mulai mengalir setelah kesulitan awal mencapai provinsi yang terkena dampak.

Ali Latifi dari Al Jazeera, melaporkan dari Gardez di provinsi Paktia timur, mengatakan, “Meskipun helikopter telah berperan penting dalam memindahkan yang terluka dan memberikan bantuan, tidak cukup untuk berkeliling.”

Mawlawi Khalid, komandan Korps Tentara Mansoori 203 Taliban, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa semua helikopter telah dibawa dari Kandahar dan Kabul. “Tentunya kita masih butuh lebih banyak lagi, masih ada kekurangan,” katanya.

Baca juga: Wow! Drama Big Mouth Berhasil Menembus Rating Dua Digit Sejak Debut Pada 29 Juli 2022  

Di provinsi Paktika yang terkena dampak parah, penduduk Yaqoub Khan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa semua bangunan telah rata dengan tanah, termasuk masjid setempat. "Tidak ada yang tersisa di sini, hanya yang terluka," katanya.

Pihak berwenang mengatakan gempa tersebut menyebabkan sekitar 2.000 orang terluka. Ali Khan, seorang penduduk distrik Gayan di Paktika, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tanah mulai bergetar sekitar pukul 01:30 waktu setempat. “Keluarga saya – 10 orang, termasuk anak-anak – terbunuh,” katanya.

Khan mengatakan mencari bantuan medis untuk kerabatnya yang masih hidup tidak mungkin. “Ada klinik swasta tapi jaraknya 30 menit. Tidak ada rumah sakit pemerintah,” katanya.

Di beberapa distrik yang terkena dampak terburuk, para penyintas mengatakan mereka bahkan berjuang untuk menemukan peralatan untuk menguburkan orang mati dan tidak memiliki perbekalan yang paling mendasar.

“Tidak ada selimut, tenda, tidak ada tempat berteduh. Seluruh sistem distribusi air kami hancur. Benar-benar tidak ada yang bisa dimakan,” kata Zaitullah Ghurziwal, 21 tahun, kepada kantor berita AFP di desanya di provinsi Paktika.

Operasi penyelamatan adalah ujian besar bagi Taliban, yang mengambil alih ketika pasukan internasional pimpinan AS mundur pada Agustus setelah dua dekade perang. Kementerian pertahanan Taliban mengklaim pada Rabu pagi bahwa 90 persen operasi pencarian dan penyelamatan telah selesai.

Baca juga: Henry Kissinger: Negaranya AS Berada Diambang Perang Melawan Rusia dan China

Pada hari Jumat, Mohammad Nassim Haqqani, juru bicara kementerian bencana, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa "operasi pencarian telah selesai". Dia tidak menjelaskan mengapa pencarian korban dihentikan setelah sekitar 48 jam. Korban selamat telah ditarik dari puing-puing gempa bumi lainnya setelah waktu yang jauh lebih lama.

Dua pensiunan perwira di Nepal yang terlibat setelah gempa bumi tahun 2015 yang menewaskan 9.000 orang mengungkapkan keterkejutannya kepada Reuters bahwa operasi penyelamatan bisa hampir selesai begitu cepat, tetapi mencatat bahwa jika sebagian besar rumah yang rusak kecil, itu mungkin terjadi.

Pemerintah Taliban telah berulang kali menyerukan bantuan internasional, meskipun negara itu terputus dari banyak bantuan asing karena sanksi. “Kami menyerukan badan penanggulangan bencana alam dan masyarakat internasional untuk memberikan bantuan segera dan komprehensif kepada rakyat Afghanistan,” kata Abdul Qahar Balkhi, juru bicara kementerian luar negeri Afghanistan, dalam sebuah tweet.

Menurut PBB, badan pengungsi UNHCR telah mengirimkan tenda, selimut dan terpal plastik; Program Pangan Dunia telah mengirimkan stok makanan untuk sekitar 14.000 orang di provinsi Paktika, dan Organisasi Kesehatan Dunia telah menyediakan 10 ton pasokan medis yang cukup untuk 5.400 operasi.

Namun, kepala bantuan PBB Martin Griffiths mengatakan kepada Dewan Keamanan pada hari Kamis bahwa Taliban telah menolak upaya baru-baru ini oleh PBB untuk membantu mendapatkan dana kemanusiaan ke negara itu dan telah ikut campur dalam pengiriman bantuan.

“Sistem perbankan formal terus memblokir transfer karena pengurangan risiko yang berlebihan, berdampak pada saluran pembayaran dan menyebabkan gangguan dalam rantai pasokan,” kata Griffiths kepada Dewan Keamanan.

PBB telah mencoba untuk memulai sebuah sistem - digambarkan sebagai Fasilitas Pertukaran Kemanusiaan (HEF) - untuk menukar jutaan dolar bantuan dengan mata uang Afghanistan dalam rencana untuk membendung krisis bantuan dan ekonomi dan memotong para pemimpin Taliban yang berada di bawah sanksi.

Pihak berwenang Taliban juga semakin mengganggu pengiriman bantuan kemanusiaan, meskipun ada janji kepada pejabat PBB pada bulan September bahwa mereka tidak akan melakukannya, kata Griffiths.

“Otoritas nasional dan lokal semakin berupaya memainkan peran dalam pemilihan penerima manfaat dan menyalurkan bantuan kepada orang-orang di daftar prioritas mereka sendiri, dengan alasan tingkat kebutuhan yang hampir universal,” katanya.

Gempa dahsyat telah menambah sejumlah keadaan darurat yang dihadapi Afghanistan, termasuk kekeringan terburuk dalam 30 tahun dan kemiskinan besar-besaran. Negara ini juga memiliki jumlah orang tertinggi di dunia yang menghadapi risiko kelaparan. Kantor kemanusiaan PBB (OCHA) pada hari Kamis mengatakan persiapan sedang dilakukan untuk menghindari wabah kolera setelah gempa, karena setengah juta kasus diare akut telah dilaporkan.

“Wabah kolera setelah gempa bumi menjadi perhatian khusus dan serius,” kata OCHA dalam sebuah pernyataan, Kamis. “Persiapan untuk menghindari wabah sedang berlangsung.”

OCHA juga mengatakan sedang berusaha untuk mengkonfirmasi bahwa operasi pencarian dan penyelamatan hampir selesai. Save the Children mengatakan lebih dari 118.000 anak terkena dampak bencana tersebut.

“Banyak anak sekarang kemungkinan besar tanpa air minum bersih, makanan, dan tempat tidur yang aman,” kata badan amal internasional itu.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...