WHO Sebut Status Cacar Monyet Saat Ini Bukan Darurat Kesehatan Global

Amastya
Minggu, 26 Juni 2022 | 12:08 WIB
Logo World Health Organization (WHO) R24/tya Logo World Health Organization (WHO)
Bea Cukai

RIAU24.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa cacar monyet yang menyebar dengan cepat tidak mewakili darurat kesehatan global pada tahap ini tetapi menyerukan pengawasan ketat.

Setidaknya 3.000 kasus cacar monyet di lebih dari 50 negara telah diidentifikasi sejak awal Mei, menurut data WHO.

WHO membentuk komite darurat untuk menentukan tingkat ancaman cacar monyet yang saat ini dihadapi masyarakat internasional.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreysus mengadakan komite pada hari Kamis setelah menyatakan keprihatinan tentang epidemi cacar monyet di negara-negara yang sebelumnya tidak melaporkan penyakit tersebut.

Baca juga: Tahukah Kamu! Kopi Bisa Menurunkan Risiko Diabetes dan Mencegah Gula Darah Tinggi

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, WHO mengatakan bahwa banyak aspek dari wabah itu tidak biasa dan mengakui bahwa cacar monyet, yang endemik di beberapa negara Afrika telah diabaikan selama bertahun-tahun.

“Sementara beberapa anggota menyatakan pandangan yang berbeda, komite memutuskan dengan konsensus untuk memberi tahu direktur jenderal WHO bahwa pada tahap ini wabah harus ditentukan bukan merupakan keadaan darurat kesehatan global,” kata WHO dalam sebuah pernyataan.

Mendeklarasikan cacar monyet sebagai keadaan darurat global berarti badan kesehatan PBB menganggap wabah itu sebagai peristiwa luar biasa dan bahwa penyakit ini berisiko menyebar ke lebih banyak perbatasan.

Baca juga: Hati-Hati, Minum Teh Sehabis Kehujanan Bisa Berakibat Fatal

Ini juga akan memberi cacar monyet perbedaan yang sama dengan pandemi Covid 19 dan upaya berkelanjutan untuk memberantas polio.

WHO sebelumnya membuat deklarasi serupa untuk penyakit termasuk Covid 19, Ebola di Kongo dan Afrika Barat, Zika di Brasil dan upaya berkelanjutan untuk menghapus polio.

Deklarasi darurat sebagian besar berfungsi sebagai permohonan untuk menarik lebih banyak sumber daya global dan perhatian terhadap wabah.

Pengumuman sebelumnya memiliki dampak yang beragam, mengingat WHO sebagian besar tidak berdaya ketika mencoba meyakinkan negara-negara untuk bertindak.


Informasi Anda Genggam


Loading...