Desa-desa Terpencil dan Miskin di Afghanistan, Terkena Dampak Terparah Akibat Gempa

Devi
Minggu, 26 Juni 2022 | 23:07 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Pada dini hari Rabu 22 Juni, rumah-rumah lumpur di bagian terpencil Afghanistan tenggara mulai bergetar dan runtuh akibat kekuatan gempa berkekuatan 5,9 SR.

Warga yang panik berusaha membangunkan kerabat mereka yang sedang tidur. Tetapi untuk ratusan keluarga, tidak ada waktu.

Dalam beberapa menit, atap lumpur di rumah-rumah di distrik Gayan, di mana keluarga miskin hingga 15 orang tinggal bersama, runtuh menimpa mereka yang masih berada di dalam.

Baca juga: Tragis! Inilah Daftar Nama dan Wajah 15 Anak-anak yang Tewas di Gaza



Dalam beberapa jam setelah gempa pertama yang menakutkan itu, jumlah korban tewas meningkat.

Pada saat penduduk di ibu kota Afghanistan, Kabul, terbangun karena berita gempa bumi di wilayah timur terpencil negara itu, jumlah korban tewas telah mencapai 90 orang. Jumlah tersebut akan melebihi 1.000 orang tewas, termasuk setidaknya 121 anak-anak, pada saat itu. malam.

Tiga hari kemudian, jumlah korban tewas telah melampaui 1.100, dan ratusan lainnya terluka.

“Setiap rumah di sini telah kehilangan banyak orang; rumah semua orang hancur. Apa pun yang kami miliki sekarang hilang,” kata Ali Khan, menceritakan bagaimana 10 anggota keluarga tewas dalam gempa, termasuk anak-anak.

Dibesarkan di Gayan, pria berusia 35 tahun itu mengatakan kondisi ekonomi penduduk desa setempat merupakan faktor dalam skala kehancuran dan jumlah korban tewas.

Terletak di pegunungan berbatu dan tak beraspal dan lereng bukit, keterpencilan desa-desa miskin dan rumah sederhana mereka dari lumpur dan kayu disebut-sebut sebagai penyebab utama kematian di antara penduduk di Khost dan Paktika – dua provinsi yang paling terkena dampak gempa.

“Semua orang miskin di sini, mereka membangun rumah sederhana dengan apa yang mereka miliki,” kata Khan, sambil mengamati dinding retakan rumah lumpur keluarganya di atas bukit kering dan berdebu di daerah terpencil di negara itu.

Kementerian Pertahanan Afghanistan mulai mengerahkan helikopter ke distrik-distrik yang terkena dampak pada Rabu pagi, tetapi pada sore hari penerbangan itu harus dihentikan karena hujan lebat, hujan es, dan kondisi mendung di Kabul dan provinsi-provinsi tetangga.

Baca juga: 66 Pesawat Tempur dan 14 Kapal Perang China Terdeteksi Disekitaran Taiwan



Petugas kesehatan di provinsi Paktia, rumah bagi rumah sakit regional untuk zona tenggara Afghanistan, mengatakan bahwa penerbangan helikopter yang tertunda sangat mempengaruhi kemampuan pekerja bantuan dan profesional medis untuk membantu mereka yang paling membutuhkan.

Ketika penerbangan helikopter dilanjutkan, permintaan sangat banyak.

Seorang pilot yang melakukan penerbangan antara Paktika dan provinsi tetangga Paktia, mengatakan dia tidak percaya apa yang dia lihat setiap kali helikopternya mendarat di salah satu daerah yang terkena dampak.

“Anda tidak tahu siapa yang harus ditolong terlebih dahulu, itu hanya serbuan orang yang berusaha mati-matian untuk naik ke pesawat,” katanya, menghidupkan kembali mesin helikopternya untuk penerbangan berikutnya.

Samira Sayed Rahman, koordinator komunikasi dan advokasi di International Rescue Committee (IRC), mengatakan organisasinya telah mengerahkan unit medis keliling ke Khost dan Paktika, tetapi kebutuhannya tetap besar.

IRC beruntung karena mereka memiliki tim di dua provinsi dan di Kabul yang akrab dengan masyarakat dan geografi daerah yang terkena dampak, kata Sayed Rahman.

“Tim kesehatan keliling kami di Spera (distrik) melaporkan bahwa sebagian besar kematian, dan korban yang mereka tangani di distrik tersebut, adalah perempuan.”

Haji Mirwais telah turun ke lapangan sejak Rabu, memimpin tim penilai dan bekerja sama dengan beberapa LSM lokal untuk memberikan bantuan kepada para penyintas gempa.

Ketika Mirwais awalnya tiba di distrik Gayan, dia terkejut dengan apa yang dilihatnya. Tidak ada, katanya, yang bisa mempersiapkannya untuk tingkat kehancuran yang dia saksikan.

“Kami menghitung 1.700 rumah yang membutuhkan pembangunan kembali total. Tidak ada rumah di mana pun, itu hanya potongan-potongan lumpur dan kayu berceceran di mana-mana, ”katanya kepada Al Jazeera melalui telepon.

“Paktika dalam keadaan yang mengerikan,” kata Mirwais, seraya menambahkan bahwa bantuan telah mengalir dari organisasi internasional, bisnis, LSM lokal, dan donor swasta, tetapi itu masih belum cukup untuk memenuhi tingkat kebutuhan.

Sumber lokal mengatakan kepada Al Jazeera bahwa setidaknya empat dari 19 distrik di Paktika mengalami kerusakan parah. Menurut PBB, sedikitnya 200 orang tewas di Gayan.

Warga Afghanistan yang berada di dalam dan luar negeri telah meluncurkan kampanye bantuan mereka sendiri untuk membantu para korban gempa.

“Di mana pun di peta, jika orang-orang di Afghanistan menderita, saya merasakan rasa sakit itu, bahkan di sini di Eropa,” kata Shafi Karimi, seorang jurnalis Afghanistan yang berbasis di Prancis, yang telah memulai kampanye penggalangan dana online dengan harapan dapat mengumpulkan 10.000 euro. untuk membantu korban.

“Kami mungkin jauh sekarang, tetapi kami tidak bisa melupakan orang-orang kami,” kata Karimi, menjelaskan bahwa dia ingin upaya penggalangan dananya menjadi model bagi warga Afghanistan di luar negeri apakah mereka meninggalkan negara itu pada tahun lalu – sejak Taliban merebut kembali kekuasaan – atau beberapa dekade yang lalu.

“Saya tahu itu tidak banyak, tapi mungkin saya bisa membantu sebuah keluarga membangun kembali salah satu kamar mereka, atau setidaknya menaruh beberapa makanan di meja mereka,” katanya.

Pashtana Durrani, seorang advokat hak-hak pendidikan yang saat ini belajar di Amerika Serikat, mengatakan bahwa dia awalnya "mengingkari" pekerjaan kemanusiaan, tetapi mengatakan bahwa laporan kehancuran yang keluar dari zona yang paling terkena dampak telah mendorongnya untuk memulai upaya penggalangan dana dan untuk bermitra dengan kelompok akar rumput lokal dan LSM di Afghanistan. Ia berharap bantuan yang diberikannya dapat menjangkau mereka yang paling membutuhkan.

“Perlu ada orang-orang yang berusaha sebaik mungkin untuk melayani orang-orang yang terkena dampak daripada mengkategorikan mereka berdasarkan etnis atau pihak mana yang mereka lawan,” kata Durrani.

“Paling tidak yang bisa saya lakukan adalah memberikan sedikit bantuan sehingga mereka tidak perlu khawatir tentang di mana mereka tidur atau makan apa.”

Melanjutkan sanksi dan pembatasan perbankan di Afghanistan sejak pengambilalihan Taliban semakin memperumit upaya penggalangan dana Durrani dan Karimi.

Mereka berdua ingin fokus mengumpulkan uang sebanyak mungkin, dan menyalurkannya langsung ke orang-orang yang membutuhkan tanpa harus berurusan dengan batasan yang ditempatkan pada perbankan di Afghanistan.

Durrani mengatakan dia ingin menggunakan aplikasi untuk mengirim uang, tetapi biayanya akan terlalu tinggi. Karimi mengatakan bahwa bahkan layanan yang dulu dapat diandalkan seperti Western Union dan MoneyGram terbukti terlalu rumit sebagai akibat dari pembatasan global yang diberlakukan pada perbankan setelah Taliban kembali berkuasa Agustus lalu.

“Sangat sulit untuk mendapatkan uang ke negara saat ini, tetapi kami akan menemukan cara untuk melakukannya. Kita harus, untuk rakyat, ini ketika mereka sangat membutuhkan kita, ”katanya.

Durrani dan Karimi tidak sendirian dalam upaya penggalangan dana mereka. Warga Afghanistan di mana-mana sudah mulai membantu, termasuk Rashid Khan, pemain kriket bintang Afghanistan, yang telah memulai pengumpulan online, menjanjikan bahwa setiap sen yang terkumpul akan langsung diberikan kepada para korban gempa.


Informasi Anda Genggam


Loading...