Kisah Seorang Bocah Menjalani 4 Operasi dan Lusinan Perawatan Kanker yang Menyakitkan Selama 4 Tahun Jadi Viral di China

Devi
Senin, 27 Juni 2022 | 09:12 WIB
Foto : Seorang bocah lelaki China berusia delapan tahun telah menginspirasi negara itu untuk perjuangannya melawan kanker R24/dev Foto : Seorang bocah lelaki China berusia delapan tahun telah menginspirasi negara itu untuk perjuangannya melawan kanker
Bea Cukai

RIAU24.COM - Seorang anak laki-laki China berusia delapan tahun yang telah berjuang selama empat tahun melawan kanker telah menerima curahan duka dan dukungan online. Sejak didiagnosis pada tahun 2018, bocah laki-laki – yang dikenal luas dengan nama panggilannya, Xiaoxuan – telah menjalani 36 kemoterapi dan 43 perawatan radioterapi, ditambah menjalani empat putaran operasi.

Terlebih lagi, Xiaoxuan harus mengenakan tas kolostomi, yang digambarkan sebagai hal yang "paling menakutkan dan menyakitkan" baginya, lapor Jinan Times.

Lahir di sebuah desa di tenggara provinsi Anhui, orang tua Xiaoxuan adalah pekerja migran di Wuhu. Pada awal 2018, di sebuah rumah sakit besar di Shanghai, ia didiagnosis menderita rhabdomyoma (RMS) pada peritoneumnya. RMS adalah jenis kanker jaringan lunak yang paling umum pada anak-anak, dengan anak laki-laki cenderung lebih sering terkena daripada anak perempuan. Insiden puncak pada anak-anak antara usia 0 dan 4 tahun, dengan sekitar 4 kasus per 1 juta anak, menurut US National Cancer Institute.

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Dalam dua tahun setelah diagnosis, bocah itu menjalani dua operasi untuk memotong sel tumor serta menerima lusinan kemoterapi dan radioterapi di Shanghai.

Pada Juli 2020 ketika orang tuanya mengira dia telah pulih dan mereka berencana untuk kembali ke pabrik mereka sebelumnya untuk bekerja, tapi dokter menemukan bahwa tumor itu telah muncul kembali. Pasangan itu kemudian membawa putra mereka untuk mencari perawatan medis di Perawatan Kanker Shandong di Jinan, provinsi Shandong timur.

Xiaoxuan menjalani operasi ketiga dua bulan kemudian, yang bertujuan untuk memotong tumor baru. Tetapi dokter harus mengakhiri operasi lebih awal dari yang dijadwalkan setelah menemukan kondisi usus yang berbahaya. Situasi semakin memburuk ketika luka operasi pada usus anak laki-laki itu gagal sembuh sehingga menyebabkan infeksi. Ketika dokter membersihkan infeksi Xiaoxuan, dia tidak dibius dan dengan demikian harus menanggung rasa sakit yang luar biasa.

“Setiap kali dokter membersihkan perut Xiaoxuan dan mengganti obat untuknya, dia berteriak dengan ganas dan tubuhnya gemetar. Saya dan istri merasa patah hati saat ini,” kata ayah anak laki-laki bernama alias Aqi itu.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Selama periode ini, Xiaoxuan hanya bisa mengelola makanan cair. Aqi berkata suatu kali anak laki-laki itu sangat lapar sehingga dia meminta ayahnya untuk memberinya makanan untuk dimakan. Ayahnya meyakinkannya untuk membatalkan ide ini dan anak laki-laki itu mengangguk, berkata: “Saya mendengarkan Anda. Aku tidak akan makan. Bisakah Anda memberi saya roti kukus untuk dicium?” 

Sang ayah berkata bahwa anak laki-laki itu tampak bahagia saat mencium aroma roti kukus.

Pada akhir tahun 2020, Xiaoxuan menjalani operasi keempat untuk memasang kantong kolostomi yang akan tetap di tempatnya sampai ususnya pulih. Pertarungan telah memukul keluarga dengan keras secara finansial karena fakta bahwa ibu anak laki-laki itu telah berhenti dari pekerjaannya untuk fokus merawat putranya dan ayahnya hanya bisa mendapatkan pekerjaan buruh sesekali.

Kerabat mereka berhasil mengumpulkan sumbangan 60.000 yuan (S$12.464) dari masyarakat. Selain itu, keluarga meminta bantuan di platform donasi Weibo, dengan target 300.000 yuan.

Pengguna internet sangat bersimpati kepada bocah itu sehingga tujuan donasi tercapai dalam waktu tiga minggu. “Saya merasa sangat sedih untuk anak itu. Dia sangat menderita,” tulis salah satu orang di situs portal Baidu. “Saya berharap Tuhan akan berhenti menyiksanya dan membiarkannya sehat dan bahagia seperti anak-anak lain.”


Informasi Anda Genggam


Loading...