Waspada! WHO Laporkan Lebih dari 3.400 Kasus Cacar Monyet Secara Global, Ini 5 Fakta yang Harus Diketahui

Amastya
Selasa, 28 Juni 2022 | 08:37 WIB
Ilustrasi /pixabay R24/tya Ilustrasi /pixabay
Bea Cukai

RIAU24.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memutuskan pekan lalu untuk tidak menyatakan cacar monyet sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

WHO telah mengonfirmasi lebih dari 3.400 kasus cacar monyet yang dilaporkan dan satu kematian terkait secara global pada Rabu lalu, dengan mayoritas dari mereka dari Eropa. Dalam pembaruan pada hari Senin, WHO mengatakan bahwa 1.310 kasus baru dilaporkan ke badan kesehatan PBB sejak 17 Juni, dengan delapan negara baru melaporkan kasus cacar monyet.

Baca juga: Tahukah Kamu! Kopi Bisa Menurunkan Risiko Diabetes dan Mencegah Gula Darah Tinggi

WHO memutuskan pekan lalu untuk tidak menyatakan cacar monyet sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional, meskipun Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dia sangat prihatin dengan wabah tersebut. WHO juga mengakui ada banyak hal yang tidak diketahui tentang wabah tersebut.

"Saya sangat prihatin dengan wabah cacar monyet, ini jelas merupakan ancaman kesehatan yang berkembang yang diikuti oleh rekan-rekan saya dan saya di Sekretariat WHO," kata Tedros dalam sebuah pernyataan.

5 hal yang perlu diketahui tentang cacar monyet:

1. Monkeypox adalah virus DNA besar milik keluarga orthopoxvirus. Berbeda dengan virus cacar yang terkait, variola, yang hanya menyerang manusia, virus cacar monyet ditemukan pada hewan pengerat dan hewan lain di beberapa bagian Afrika.

Baca juga: Hati-Hati, Minum Teh Sehabis Kehujanan Bisa Berakibat Fatal

2. Sementara orthopoxviruses tidak banyak bermutasi, beberapa mutasi telah dijelaskan dalam virus yang menyebabkan wabah saat ini. Di AS, setidaknya dua strain terpisah telah beredar.

3. Karena masa inkubasi cacar monyet biasanya dari 6 hingga 13 hari, dibutuhkan rata-rata 8,5 hari dari infeksi hingga menunjukkan gejala.

4. Ruam yang disebabkan oleh monkeypox biasanya terlihat seperti lepuh berisi cairan yang meletus. Orang-orang menular ketika mereka mengalami ruam, dan biasanya menular selama sekitar dua minggu.

5. Vaksinasi sebelumnya terhadap cacar memberikan perlindungan 85% terhadap cacar monyet, menurut para ahli yang dikutip oleh PTI.


Informasi Anda Genggam


Loading...