Sebelas Orang Tewas Dalam Serangan Rudal Rusia di Pusat Perbelanjaan Ukraina

Devi
Selasa, 28 Juni 2022 | 08:45 WIB
Sebuah pusat perbelanjaan terkena serangan rudal Rusia di Kremenchuk, Ukraina pada 27 Juni 2022 R24/dev Sebuah pusat perbelanjaan terkena serangan rudal Rusia di Kremenchuk, Ukraina pada 27 Juni 2022
Bea Cukai

RIAU24.COM - Serangan rudal Rusia menghantam pusat perbelanjaan yang ramai di kota Kremenchuk, Ukraina tengah dan menewaskan sedikitnya 11 orang serta melukai 40 lainnya, kata pejabat senior Ukraina. Serangan pada hari Senin menyebabkan kebakaran besar dan mengirim asap hitam mengepul ke langit, rekaman yang diedarkan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menunjukkan.

Dmytro Lunin, gubernur wilayah Poltava tengah, menulis di Telegram bahwa 11 orang telah dipastikan tewas dalam serangan rudal ganda di pusat perbelanjaan yang ramai, menambahkan bahwa petugas penyelamat akan terus mencari melalui puing-puing yang membara, dengan lebih banyak mayat kemungkinan akan ditemukan. 

“Ini adalah tindakan terorisme terhadap warga sipil,” katanya secara terpisah, menunjukkan tidak ada target militer di dekatnya yang bisa menjadi sasaran Rusia.

Petugas pemadam kebakaran dan tentara terlihat memindahkan potongan logam yang hancur saat mereka mencari korban selamat. "Kami tidak mengerti berapa banyak orang yang masih tersisa di bawah reruntuhan," kata kepala layanan penyelamatan regional di televisi.

Baca juga: Wow! Drama Big Mouth Berhasil Menembus Rating Dua Digit Sejak Debut Pada 29 Juli 2022  

Zelenskyy mengatakan pusat perbelanjaan itu tidak memberikan ancaman bagi tentara Rusia dan tidak memiliki nilai strategis.  Dia menuduh Rusia menyabotase upaya rakyat untuk hidup normal, yang membuat para penjajah sangat marah.

“Rusia terus mengeluarkan impotensinya pada warga sipil biasa. Tidak ada gunanya mengharapkan kesusilaan dan kemanusiaan di pihaknya, ”katanya.

Charles Stratford dari Al Jazeera, melaporkan dari Kyiv, mengatakan sekitar setengah dari mereka yang terluka menerima perawatan di rumah sakit.

"Warga Ukraina mengatakan bahwa tidak ada target strategis yang bisa menjadi sasaran dalam serangan ini. Yang kami tahu adalah bahwa jembatan kota kemarin dihantam oleh peluru Rusia, menurut militer Ukraina, dan setidaknya satu tewas dan lima lainnya terluka," kata Stratford.

Gambar-gambar mengerikan dari pusat perbelanjaan beredar di media sosial, Stratford mengatakan "Kremlin memberi tahu dunia bahwa mereka berusaha menghindari korban sipil dalam perang ini. Kremenchuk sekitar 200 km dari garis depan selatan, dan jaraknya sama ke timur,” katanya.

Walikota Vitaliy Maletskiy menulis di Facebook bahwa serangan itu "menghantam daerah yang sangat ramai, yang 100 persen dipastikan tidak memiliki hubungan dengan angkatan bersenjata".

Serangan itu memicu kecaman dari pejabat Ukraina di seluruh dunia, termasuk menteri luar negeri Dmytro Kuleba, yang menyerukan lebih banyak persenjataan berat untuk dikirim ke Ukraina dan sanksi lebih lanjut terhadap Rusia. Serangan itu terjadi saat Rusia melancarkan serangan habis-habisan terhadap benteng terakhir Ukraina di provinsi Luhansk, Ukraina timur, "mencurahkan api" ke kota Lysychansk dari darat dan udara, menurut gubernur setempat.

Pasukan Rusia tampaknya meningkatkan serangan jarak jauh di negara itu setelah memaksa pasukan Ukraina keluar dari kota tetangga Severodonetsk dalam beberapa hari terakhir. Sementara itu, para pemimpin Barat terus berjanji dengan teguh dan terus mendukung Kyiv.

NATO akan setuju untuk memberikan dukungan militer lebih lanjut ke Ukraina - termasuk komunikasi yang aman dan sistem anti-drone - ketika para pemimpinnya bertemu di Spanyol untuk pertemuan puncak pada hari Selasa, menurut sekretaris jenderal aliansi militer, Jens Stoltenberg.

Pertempuran Severodonetsk dan Lysychansk adalah bagian dari peningkatan ofensif Rusia untuk menguasai wilayah Donbas yang lebih luas dari Ukraina.

 


Rusia Ukraina
Informasi Anda Genggam


Loading...